Orang Jepang Makin Menjauhi Seks

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mahasiswa Nippon Institute of Technology memperhatikan Robot manusia dalam acara perkenalan di Miyashiro, Jepang (19/12). Robot setinggi 126 Cm itu dikembangkan oleh ZMP Inc dan Nippon Institute of Technology. REUTERS/Toru Hanai

    Mahasiswa Nippon Institute of Technology memperhatikan Robot manusia dalam acara perkenalan di Miyashiro, Jepang (19/12). Robot setinggi 126 Cm itu dikembangkan oleh ZMP Inc dan Nippon Institute of Technology. REUTERS/Toru Hanai

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Lebih dari sepertiga laki-laki Jepang berusia antara 16 dan 19 tidak berminat atau aktif menolak untuk seks, menurut survei pemerintah.

    Angka kelahiran Jepang berada pada 1,21 per keluarga, jauh di bawah tingkat 2,08 bayi yang diperlukan untuk populasi yang stabil.

    Pada Maret 2009, jumlah penduduk Jepang mencapai lebih dari 127 juta, tetapi angka itu diproyeksikan turun menjadi 95 juta pada tahun 2050. Dan jika langkah-langkah drastis gagal untuk mendorong orang melakukan hubungan seks - dan memiliki anak, maka hanya akan ada 47,7 juta orang Jepang pada pergantian abad berikutnya.

    Menurut survei terhadap 671 pria dan 869 perempuan, yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan, 35,1 persen dari pria berusia 16 hingga 19 mengatakan mereka tidak tertarik atau menolak terhadap seks, lebih dari dua kali lipat dari angka 17,5 persen dari laki-laki dalam studi sebelumnya di 2008.

    "Jelas, alasan yang paling penting bagi penurunan tingkat kelahiran di Jepang adalah bahwa orang tidak melakukan hubungan seks," kata Dr Kunio Kitamura, Kepala Asosiasi Keluarga Berencana Jepang, pada The Daily Telegraph.

    "Dikombinasikan dengan meningkatnya jumlah orang lanjut usia, ketidakseimbangan populasi adalah masalah besar," katanya.

    Yang juga mengkhawatirkan, katanya, adalah peningkatan jumlah pasangan menikah yang mengakui tidak berhubungan seks selama lebih dari satu bulan.

    Angka tersebut telah meningkat menjadi 40,8 persen dari semua pasangan menikah, naik dari 36,5 persen dua tahun lalu dan 31,9 persen pada tahun 2004.

    Pemerintah telah mencoba serangkaian kampanye untuk mendorong pasangan untuk memiliki lebih banyak anak - dari membuat perusahaan bersikeras bahwa staf mereka meninggalkan pekerjaan di pukul 6 sore hingga meningkatkan tunjangan anak - tetapi tidak satu pun akan memiliki dampak jika orang tidak melakukan hubungan seks, kata Kitamura.


    TELEGRAPH | ERWIN Z


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uji Praktik SIM dengan Sistem Elekronik atau e-Drives

    Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan uji praktik SIM dengan sistem baru, yaitu electronic driving test system atau disebut juga e-Drives.