Media Cina Tuding Barat Adili Cina dengan Hadiah Nobel

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Liu Xiaobo (pen.org.au)

    Liu Xiaobo (pen.org.au)

    TEMPO Interaktif, Beijing -Cina menaikkan retorika melawan Komite Nobel Norwegia pada hari ini, beberapa jam menjelang upacara anugerah Nobel Perdamaian kepada pembangkang yang dipenjara Liu Xiaobo, yakni media yang menuding bahwa Barat telah meletakkan Cina pada posisi “diadili”.

    Marah oleh Komite yang memberikan penghargaan bergengsi itu kepada seorang pira yang dicap sebagai penjahat dan subversif, Beijing menyeret barisan Komite Nobel dengan diplomasi luas, mengkritik Barat yang mencoba mendesakkan ide-idenya ke dalam negeri Cina.

    Kemarin Komite Nobel bilang hak-hak asasi manusia adalah basis “nilai-nilai universal” tapi para ideologis Partai Komunis menimbang frase itu menjadi kode kata-kata untuk nilai-nilai liberal Barat.

    “Hari ini di Oslo Norwegia, bakal tergelar pentas lelucon: 'Pengadilan Cina',” bunyi tabloid Global Times, yang dijalankan oleh corong Partai Komunis, Peoples Daily, dalam sebuah editorial.

    “Baru-baru ini opini publik Barat tak henti-hentinya bersorak untuk Komite Nobel, mereka mencoba menggambarkan Cina kehilangan muka dan 'malu',” tambah editorial itu. “Tak peduli seberapa kuat pendapat Barat, bahkan tamparan tak akan bakal kuat, tidak akan dapat menipu publik.”

    Reuters | dwi a


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.