Singapura: Indomie Aman Dikonsumsi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua Petugas Biro Kesehatan Masyarakat Taipei memeriksa Indomie di sebuah toko di Taipei, Taiwan (12/10). AP/The Public Health Bureau of Taipei County, HO

    Dua Petugas Biro Kesehatan Masyarakat Taipei memeriksa Indomie di sebuah toko di Taipei, Taiwan (12/10). AP/The Public Health Bureau of Taipei County, HO

    TEMPO Interaktif, Singapura - Otoritas Pertanian, Pangan, dan Hewan Singapura (Agri Food and Veterinary Authority/AVA) menyatakan mi instan merek Indomie di Singapura tidak mengandung bahan pengawet para-hydroxy benzoates.

    Bahan pengawet tersebut dilarang digunakan di dalam mi berdasarkan Peraturan Makanan Singapura. Bahan pengawet itu biasa digunakan untuk produk kosmetik.

    Dalam pernyataan yang dikeluarkan Rabu (13/10), AVA mengatakan mereka telah menguji secara reguler mi instan sebagai bagian dari program pemantauan keamanan pangan.

    Pada Jumat lalu, pemerintah Taiwan mengumumkan menarik mi instan Indomie. Penarikan itu dilakukan setelah dua bahan pengawet terlarang, methyl p-hydroxybenzoate dan benzoic acid, ditemukan di dalam Indomie. Bahan pengawet tersebut hanya dibolehkan untuk kosmetik.

    Bahan pengawet tersebut dilarang digunakan di makanan-makanan di Taiwan, Kanada, dan Eropa. Jika bahan pengawet tersebut dikonsumsi, bisa menyebabkan orang muntah. Bahkan, kalau bahan pengawet tersebut dimakan untuk jangka waktu yang cukup lama atau dalam jumlah yang banyak, itu bisa menyebabkan metabolic acidosis, sebuah kondisi akibat terlalu banyak mengkonsumsi asam.

    Dua jaringan supermarket terbesar, ParknShop dan Wellcome, menarik semua produk Indomie dari supermarket-supermarket milik mereka.

    Importir Indomie di Taiwan, Fok Hing (HK) Trading, mengatakan mi produk Indomie sudah memenuhi standar keamanan makanan di Hong Kong maupun Badan Kesehatan Dunia (WHO). Fok Hing (HK) Trading mengutip penilaian kualitas Indomie pada Juni yang menyatakan tidak menemukan kandungan pengawet terlarang di Indomie.

    "Mi Indomie aman dimakan dan mereka masuk ke Hong Kong melalui salurang impor resmi," tulis Fok Hing (HK) Trading. "Produk yang mengandung racun dan ditemukan di Taiwan diduga diimpor secara ilegal."

    Sebuah supermarket Indonesia di Taiwan, East-Southern Cuisine Express, di Causeway Bay mengatakan bahwa produk Indomie mereka bukan barang selundupan dan aman dimakan.

    Satu paket berisi lima bungkus Indomie di Taiwan dijual 10 dolar Hong Kong (Rp 11. 500) Sementara, merek lainnya seharga 15 dolar Hong Kong (Rp 17.200) sampai 20 dolar Hong Kong (Rp 23.000).

    Indomie diminati di Hong Kong setelah sebuah iklan menunjukkan seorang bayi menari dan terbang setelah minum satu mangkuk Indomie.

    Sementara itu, produsen Indomie di Indonesia, PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP), mengatakan produk-produk mereka sudah memenuhi standar internasional.


    CHANNELNEWSASIA| KODRAT SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.