Pilot Ceritakan Pengalaman Lolos dari Maut sebelum Pesawat Jatuh  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jet tempur yang jatuh di Kanada.  AP/The Canadian Press, Lethbridge Herald, Ian Martens

    Jet tempur yang jatuh di Kanada. AP/The Canadian Press, Lethbridge Herald, Ian Martens

    TEMPO Interaktif, London -  Usai pilot asal Kanada Kapten Brian Bews menyelamatkan diri dengan memakai kursi pelontar di pesawat, mantan penerbang Angkatan Udara Inggris mengungkapkan pengalamannya yang serupa.

    Pada Sabtu (24/7), Bews sedang mengemudikan pesawat tempur CF-18 milik Angkatan Udara Kanada dalam Alberta International Airshow. Namun, setelah mengalami masalah, Bews menyelamatkan diri dengan menarik kursi pelontar sebelum pesawat jatuh ke darat.

    Pengalaman yang dirasakan Bews juga pernah dirasakan Letnan Komandan Robert Schwab, 52 tahun. Bekas pilot pesawat tempur tersebut mengungkapkan pengalaman saat menyelamatkan diri saat pesawat Sea Harrier yang dikendalikannya mengalami gagal mesin saat tes penerbangan. Hal tersebut terjadi 200 kaki atau 60,9 meter dari laut.

    “Kejadiannya sangat cepat. Di detik terakhir situasinya seperti 'Ya Tuhan',” ujar Schwab. “Insting Anda harus peka bahwa Anda berada di masa beberapa detik menuju kematian dan Anda harus segera keluar. Anda tidak punya waktu untuk berpikir mengenai itu.”

    “Kursi pelontar dilepas dengan cara mengangkat tuas di antara kaki Anda. Anda hanya perlu memegangnya dengan kedua tangan Anda dan menempatkan kepala Anda ke belakang sekuat mungkin,” ujarnya. “Jika Anda melihat ke bawah, Anda kemungkinan bisa mematahkan leher Anda. Jadi, Anda harus memejamkan mata dan menarik tuasnya.”

    “Tak lama setelah Anda menarik tuas itu, Anda bisa mendengar ledakan yang luar biasa dan atap cockpit terlempar hanya beberapa detik kemudian,” tambahnya. “Satu pak roket di kursi menyala beberapa detik kemudian dan ledakannya bakal melontarkan Anda 400 kaki ke atas langit.”

    “Pengalaman tersebut sangat menakutkan,” imbuhnya.

    Letnan Komandan Schwab, yang hanya menderita luka kecil di engkelnya ketika pesawat yang diujinya menghantam laut, mengatakan, “Pilot Kanada (Bews) hari ini sangat beruntung. Ia pasti melakukan semuanya tepat waktu sehingga lolos dari maut dan tidak mengalami luka serius.”

    “Setelah semua kejadian itu usai, Anda akan berpikir soal Martin-Baker, perusahaan yang membuat kursi pelontar,” imbuhnya. “Anda bahkan diberi dasi khusus, yang hanya diberikan kepada beberapa orang yang selamat dengan menggunakan kursi pelontar.”


    TELEGRAPH| KODRAT SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.