Mahasiswi Muslim Inggris Diusir Sopir Bus Karena Pakai Niqab

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, London - Dua wanita Muslim di Inggris dilarang naik bus umum karena salah satu dari mereka menggunakan niqab yang menutupi wajahnya. Dua mahasiswi yang sama-sama berusia 22 tahun tersebut diusir sopir bus Metroline di London, Selasa (20/7) lalu.

    Menurut kedua wanita tersebut, sopir bus tersebut mengatakan mereka adalah ‘ancaman’ bagi para penumpang lain. Karena itu, sang sopir mengusir mereka dari bus. Padahal, kedua wanita tersebut memiliki tiket.

    Perusahaan pengelola bus langsung menyelidiki kasus tersebut. Sementara Dewan Muslim Inggris langsung mengecamnya.

    Dua wanita tersebut mengaku telah mengajukan keluhan resmi ke perusahaan bus. Mereka menolak menyebutkan nama lengkap mereka.

     Yasmin menggunakan hijab sementara Atoofa mengenakan niqab. Yasmi mengaku awalnya dia yang naik ke atas bus secara tidak sengaja untuk menanyakan arah bus tersebut saat bus sedang tidak beroperasi. Namun, sang sopir menyuruh Yasmin keluar dari bus.

    “Sekitar 10 menit kemudian… para penumpang lain mulai naik. Ketika saya maju untuk menunjukkan tiket saya. ‘Turun dari bus!’ Saya menduga ia masih marah karena saya sebelumnya naik ke bus,” ujar Yasmin. “Dia mengatakan, ‘Saya tidak mau Anda di dalam bus karena Anda berdua adalah ancaman’.”

    Yasmin meminta identitas sang sopir. Tapi sang sopir menolak. Yasmin pun berinisiatif merekam dengan video. Sang sopir lantas menutupi wajahnya.

    “Saya mengatakan, ‘Jika Anda boleh menutup wajah Anda saat saya rekam, mengapa teman saya tidak boleh menutup mukanya’?” kata Yasmin.

    Atoofa sendiri berharap sang sopir tidak dipecat. Atoofa hanya berharap sang sopir diberi pengetahuan mengapa wanita menggunakan niqab. “Saya ingin ia mengerti mengapa kami mengenakan ini dan saya rasa saya berhak atas permintaan maaf,” tambah Atoofa.

    Awal bulan ini, parlemen Prancis memutuskan untuk melarang penggunaan niqab di depan umum. Beberapa negara termasuk Spanyol, Belanda, dan Belgia memperdebatkan penggunaan hijab dan niqab.

    BBC| KODRAT SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.