Ilmuwan Nuklir Iran Tiba di Teheran  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilmuwan nuklir Iran Shahram Amiri memeluk anaknya saat tiba di Teheran, Iran. AP/Vahid Salemi

    Ilmuwan nuklir Iran Shahram Amiri memeluk anaknya saat tiba di Teheran, Iran. AP/Vahid Salemi

    TEMPO Interaktif, Teheran - Ilmuwan nuklir Iran yang mengaku diculik oleh CIA (dinas rahasia luar negeri Amerika Serikat, Shahram Amiri, dinihari tadi tiba di Ibu Kota Teheran, Iran.

    Amiri terbang dari Washington, Amerika, setelah keluar dari tempat persembunyiannya di Kedutaan Besar Pakistan. Kepada stasiun televisi pemerintah Iran, Press TV, sebelum terbang ia mengaku disekap CIA saat beribadah haji tahun lalu. Ia juga mengklaim disiksa selama ditawan.

    “Saya berada di bawah tekanan mental dan siksaan fisik,” kata Amiri kepada kantor berita Associated Press. Namun ia menolak menjelaskan lebih lanjut dan berjanji akan membeberkan ceritanya nanti. Ia tiba di Bandar Udara Internasional Imam Khomeini disambut keluarga dan putra bungsunya.

    Amiri mengaku terpaksa mengatakan mencari suaka lantaran dipaksa. Untuk pengakuan melalui televisi itu ia disuap uang dalam jumlah besar. Amiri merupakan ahli nuklir yang berkeja di Badan Tenaga Atom Iran.

    Wall Street Journal/Faisal Assegaf


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Animal Crossing dan 9 Aplikasi Makin Dicari Saat Wabah Covid-19

    Situs Glimpse melansir peningkatan minat terkait aplikasi selama wabah Covid-19. Salah satu peningkatan pesat terjadi pada pencarian Animal Crossing.