Yesus tak Pernah Disalib dan Ternyata Dimakamkan di Kashmir, Percaya?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Makam Yesus di Kashmir

    Makam Yesus di Kashmir

    TEMPO Interaktif, Srinagar - Ada ada saja cara warga Srinagar mempopulerkan daerahnya. Mereka mengklaim Yesus selamat dari penyaliban dan menghabiskan sisa hidupnya di Kashmir. Klaim itu berdasar sebuah buku yang terbit di India pada 1973, keterangan seorang profesor dan keyakinan sejumlah warga Srinagar, menyebutkan tentang tesis itu.

    Keyakinan itu, yang kemudian dimuat di buku panduan wisata Lonely Planet, telah menyebabkan sebuah kuil kumuh Rozabal di Srinagar, Kashmir, membludak dikunjungi wisatawan. Tak heran jika kemudian makam itu ditutup untuk umum.

    Resminya makam yang disebutkan sebagai makam Yesus tersebut adalah makam Youza Asaph, tokoh agama Islam dari abad pertengahan. Tapi sejumlah ilmuwan dan terutama seorang profesor dari India yang mengaku telah melewati penelitian panjang menyebut makam itu adalah makam Yesus.

    "Itu cerita yang disebarluaskan oleh pemilik toko di sini hanya karena ada profesor gila yang mengatakan itu makam Yesus. Mereka pikir mungkin akan bagus buat bisnis. Wisatawan akan datang setelah bertahun-tahun wilayah ini terjebak perang," kata Riaz penduduk setempat yang rumahnya berhadapan dengan makam tersebut.

    Riaz tak percaya tapi, "Kemudian Lonely Planet mengambil kisah tersebut dan orang semakin banyak yang datang." Lonely Planet adalah buku panduan wisata yang cukup terpandang dan banyak dipakai para wisatawan independen sebagai pegangan.

    Makam Rozabal terletak di pusat kota Srinagar. Ini bagian kota tempat pasukan keamanan India berpatroli setiap hari. Mereka mengintip dari balik karung pasir untuk mengawasi gerilyawan Kahsmir yang sewaktu-waktu bisa muncul. Tapi daerah ini, terutama setelah banyak turis datang, semakin aman.

    Bangunan yang berada di sudut jalan ini merupakan bangunan batu sederhana dengan atap miring bertingkat tradisional Kashmir. Di dalamnya ada ruang kayu kecil dengan teralis. Melalui celah-celah teralis, pengunjung dapat melihat sebuah batu nisan yang ditutupi kain hijau. Inilah makam yang mendongkrak secara mendadak kunjungan turis itu.

    BBC menulis, kombinasi eklektik Kristen New Age, Muslim ortodoks dan penggemar Da Vinci Code, plus Lonely Planet, telah menyebabkan makam ini terkenal. Dan kini makam itu digembok. Sebuah diskusi besar akan digelar: benarkah Yesus menghabiskan sisa umurnya di wilayah konflik ini? Anda percaya?

    Sekretaris Komisi Hubungan Antar Agama, Konferensi Waligereja Indonesia, Romo Antonius Benny Susetyo Pr menilai makam Yesus yang diyakini berada di Kashmir, India hanyalah mitos yang sulit dibuktikan kebenarannya.

    "Apakah ini hanya persoalan sensasi? Agak sulit dibuktikan secara historis," ujarnya saat dihubungi, Jumat (30/4).

    BBC | Radio Netherland | YR


    CATATAN REDAKSI:

    Sehubungan dengan banyaknya komentar yang menyudutkan agama tertentu serta melanggar ketentuan "disclaimer" yang telah kami cantumkan, kami menutup forum komentar sementara. Redaksi Tempointeraktif menegaskan bahwa berita yang bersumber dari BBC dan Radio Netherland itu tidak dimaksudkan untuk menyudutkan agama/kelompok tertentu. Terima kasih atas pengertiannya.

    BERITA TERPOPULER LAINNYA:

    *  Lapan: Rumah di Duren Sawit Dihantam Benda Luar Angkasa

    Meteor Pertama Pernah Jatuh di Jakarta pada Tahun 1915

    *  Anggota Dewan Khawatir Gedung Nusantara I Miring

    * Cheryl Cole, Wanita Terseksi Sejagat

    * Yesus tak Pernah Disalib dan Ternyata Dimakamkan di Kashmir, Percaya?

    Foke dan Ribuan Orang Bersih-bersih Makam Mbah Priok  

    * Penemu Prototipe iPhone Minta Maaf ke Apple

    * Istana Jadi Target di Hari Buruh

    * Bila 'Paparazi' Kebingungan Memburu Boediono

    * Drogba Masuk Daftar 100 Orang Berpengaruh Versi Time


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.