Cina Cabut Larangan Masuk Bagi Penderita HIV/AIDS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang aktivis mengenakan kostum kondom untuk mengkampanyekan pemakaian kondom untuk menghindari penularan HIV/AIDS di Seoul, Korea Selatan, (30/11). AP Photo/ Lee Jin-man

    Seorang aktivis mengenakan kostum kondom untuk mengkampanyekan pemakaian kondom untuk menghindari penularan HIV/AIDS di Seoul, Korea Selatan, (30/11). AP Photo/ Lee Jin-man

    TEMPO Interaktif,Beijing – Pemerintah Cina akhirnya mencabut kebijakan yang melarang orang-orang asing penderita HIV/AIDS masuk ke negara tersebut.

    Seperti dilaporkan, Rabu (28/4), larangan ini dicabut setelah kabinet Cina mengamandemen undang-undang yang mengatur larangan tersebut Selasa kemarin. Namun kebijakan baru ini tidak berlaku bagi orang asing penderita penyakit jiwa serius, TBC atau penyakit infeksi lainnya yang dianggap ancaman besar bagi kesehatan publik.

    Tapi dalam amandemen itu juga tidak disebutkan apakah penderita HIV/AIDS harus menyampaikan tentang penyakitnya saat mereka mengajukan visa Cina.

    Selama ini Cina dikritik karena kebijakannya yang melarang warga asing penderita penyakit jiwa, kusta, AIDS, penyakit seksual, TBC atau penyakit infeksi lainnya mendatangi Cina. Tahun ini kebijakan tersebut semakin mendapat sorotan tajam setelah seorang penulis Australia gagal masuk ke negeri Tirai Bambu gara-gara menyatakan dirinya menderita HIV-positif.


    REUTERS | SUNARIAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.