Kongo Surga Pemerkosa No 1 Dunia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah masyarakat Kongo kembali harus mengungsi setelah bentrokan yang terjadi antara pemberontak dan pasukan pemerintahan di Kongo, (06/11). Bentrokan ini terjadi untuk yang kedua kalinya setelah Sabtu lalu.  FOTO: AP Photo/Jerome Delay

    Sejumlah masyarakat Kongo kembali harus mengungsi setelah bentrokan yang terjadi antara pemberontak dan pasukan pemerintahan di Kongo, (06/11). Bentrokan ini terjadi untuk yang kedua kalinya setelah Sabtu lalu. FOTO: AP Photo/Jerome Delay

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Kongo mungkin menjadi salah satu negeri yang paling mengerikan sedunia. Pejabat Persatuan Bangsa Bangsa menyebut sebagai "Surga Pemerkosa". Bahkan para perempuan di sana sampai harus didampingi tentara bila harus ke pasar.

    Menurut Pejabat tinggi PBB, Margot Wallstrom, kekerasan seksual terhadap para perempuan adalah pemandangan rutin di wilayah timur Kongo yang didera konflik. Komisi Tinggi PBB untuk Urusan Pengungsi (UNHCR) pekan lalu mencatat setiap hari ada 14 orang perempuan yang menjadi korban kekerasan seksual di Republik Demokratik Kongo. Itu sehari terjadi dua kali pemerkosaan.

    Dalam tiga bulan pertama 2010, PBB mencatat jumlah perempuan Kongo yang menjadi korban kekerasan seksual sudah mencapai 1.244 orang. Dalam 14 tahun terakhir, setidaknya ada 200 ribu pemerkosaan yang tercatat di Kongo! Belum lagi jumlah yang tak tercatat.

    "Kaum perempuan Kongo masih tidak aman sekalipun di rumah dan kasur mereka sendiri saat malam datang," kata pejabat PBB yang belum lama ini mengunjungi Kongo itu.

    Wallstrom menambahkan, pemerkosaan itu merajalela karena "Hukum tidak cukup ditegakkan di Kongo," kata Wallstrom. Itulah sebabnya dia menjuluki negara itu "Ibu Kota pemerkosaan dunia".

    Wallstrom berharap Dewan Keamanan PBB bisa turun tangan untuk mengendalikan situasi di sana. Mereka, kata dia, harus mengubah "dari aturan perang ke aturan hukum" dan "dari peluru ke Pemilu".

    Lembaga-lembaga bantuan kemanusiaan internasional sudah sering mengungkapkan keprihatinan soal pemerkosaan di Kongo. Sebagian besar tindak kekerasan seksual itu terjadi di Provinsi-provinsi Kivu Utara dan Selatan di wilayah timur negara itu. Di wilayah tersebut ada sekitar 1,4 juta warga yang mengungsi.

    Untuk menekan kasus kekerasan terhadap perempuan di sana, maka misi PBB di Republik Demokratik Kongo (MONUC) didukung 20 ribu personel keamanan. Mereka antara lain bertugas mendampingi para perempuan Kongo yang akan ke pasar atau mencari kayu api dan air, mengembangkan sistem peringatan dini, dan membantu para walikota setempat.

    Mantan wakil presiden Komisi Eropa yang bertugas sebagai pejabat tinggi PBB sejak Februari lalu ini mengatakan, mengakhiri kejahatan pemerkosaan merupakan salah satu dari lima prioritas program kerjanya.

    BS

    BERITA TERPOPULER LAINNYA:

    * G String Dilarang Masuk di Pantai Ini!

    * Brazil Geser Spanyol dari Ranking 1 Dunia  

    * Wow, Lurah dengan Tabungan Rp 14, 5 Miliar 

    * Tolak Pembangunan Gereja, Warga Puncak Bakar Bangunan Kompleks BPK Penabur

    * Perbanyak Seks, Resep Sehat Menteri Brasil

    * Sisa Perahu Nabi Nuh Ditemukan di Gunung Turki

    * Busana Minim dan Seksi Bikin Gempa Bumi, Tak Percaya?

    * Ada 267 Sekolah yang Siswanya 100 Persen Tak Lulus Ujian

    * Aduh, Kapolsek Digerebek Sedang Berduaan di Kamar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.