Salah Satu Pembom Kereta di Moskow Janda Berusia 17 Tahun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Moskow - Foto itu tampak mencolok, seorang remaja, seluruh tubuhnya terselubung kecuali wajahnya, dalam pelukan seorang pria berjanggut yang menggenggam pistol.

    Foto itu muncul Jumat (2/4) di sebuah surat kabar terkemuka Rusia, yang melaporkan bahwa remaja itu adalah salah satu dari dua pembom bunuh diri di kereta bawah tanah Moskow. Artikel ini menunjukkan bahwa ia mungkin keluar untuk membalas dendam suaminya, militan muslim yang tewas oleh pasukan Rusia.

    Penyelidik Rusia mengatakan salah satu penyerang adalah seorang janda berusia 17 tahun bernama Dzhanet Abdurakhmanova. Mereka tidak memastikan bahwa foto yang diterbitkan di surat kabar Kommersant adalah pembomnya.

    Kommersant menerbitkan gambar dengan keterangan bahwa ia adalahh Abdurakhmanova, juga dikenal sebagai Abdullayeva, mengenakan jilbab hitam dan memegang pistol Makarov. Gambar itu disiarkan di semua jaringan televisi nasional.

    Seorang pria di dekatnya, dengan memegang pistol Stechkin, diidentifikasi sebagai Umalat Magomedov, digambarkan sebagai seorang pemimpin militan Islam yang tewas oleh pasukan pemerintah pada bulan Desember.

    Penyelidik Federal mengatakan Abdurakhmanova, yang berasal dari provinsi Dagestan di wilayah Kaukasus Utara, menyerang Park Kultury, stasiun kereta bawah tanah di dekat Gorky Park yang terkenal.

    Ledakan lain menghantam stasiun Lubyanka di Moskow pusat, di bawah kantor pusat Dinas Keamanan Federal atau FSB, badan penerus utama KGB. Dalam kedua kasus, bom diledakkan saat kereta berhenti di stasiun dan pintu-pintu terbuka.

    Serangan kembar Senin menewaskan 40 orang dan melukai paling sedikit 90 orang. Pihak berwenang masih berusaha mengidentifikasi pelaku bom kedua dan melacak penyelenggara pemogokan, yang juga seorang pemimpin militan Chechnya yang mengaku bertanggung jawab.

    Kommersant mengatakan pasangan itu bertemu dalam obrolan di internet. Magomedov kemudian mengatur sebuah pertemuan dan mulai bergabung saat ia masih 16. Setelah kematian suaminya, Abdurakhmanova mungkin telah berada di bawah pengaruh yang meyakinkan bahwa ia harus mengorbankan hidupnya untuk membalas dendam suaminya.

    Wanita pembom bunuh diri dari Kaukasus Utara sering disebut "janda hitam" di Rusia karena banyak dari mereka adalah istri, atau kerabat lainnya, dari militan yang tewas oleh pasukan keamanan.

    Alexander Ignatenko, kepala Institut Moskow berbasis Agama dan Politik, mengatakan, militan Islam membujuk "janda hitam" bahwa bom bunuh diri akan membuat mereka bersatu kembali dengan keluarga mereka setelah kematian.

    "Mereka pergi dengan penuh percaya diri bahwa mereka akan bertemu dengan orang yang mereka cintai," kata Ignatenko, yang telah mempelajari pemberontakan Islam di Kaukasus.

    Harian Komsomolets mengatakan bahwa ada surat berbahasa Arab yang ditemukan pada tubuh orang yang diduga Abdurakhmanova itu yang berisi tentang pertemuan "di Surga." Tidak jelas siapa yang menulis surat itu.

    Dikatakan pula bahwa kedua pembom bisa jadi adalah bagian dari sekitar 30 penyerang bunuh diri yang telah dilatih di Chechnya.

    Bom bunuh diri kereta bawah tanah ini adalah serangan pertama di Moskow sejak tahun 2004. Presiden Dmitry Medvedev mendesak tindakan lebih keras untuk menindak keras terorisme dalam pertemuan dengan para pemimpin faksi parlemen.



    AP | HAYATI MAULANA NUR


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.