Serikat Perawat: Layanan Seks Tak Termasuk Layanan Rumah Sakit  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perawat. REUTERS

    Ilustrasi perawat. REUTERS

    TEMPO Interaktif, Amsterdam - Perhimpunan Perawat Belanda, Jumat waktu setempat, akan mengumandangkan kampanye tolak perawatan berikut layanan seks. Selama ini ada yang beranggapan bahwa layanan seks menjadi standar layanan pasien rumah sakit.

    Perhimpunan NU'91, demikian nama perkumpulan tersebut mengampanyekan "Aku Bikin Garis di Sini" yang diiklankan di berbagai media dilengkapi gambar perempuan muda sedang menutup wajahnya dengan menyilangkan kedua tangan.

    Dalam pernyataannya, Kamis, Perhimpunan telah menerima sejumlah keluhan, salah satunya dari perawat berusia 24 tahun. Mojang belia ini diminta oleh seorang pria cacat berumur 42 tahun untuk memberikan layanan seks di rumah sebagai bagian dari perawatan kesehatannya.

    Bahkan sejumlah saksi mata yang ditemui Perhimpunan mengatakan beberapa perawat muda kerap diminta oleh pasien pria memberikan layanan kepuasan seks kepadanya. Ketika permintaan tersebut ditolak, sang pasien mengabaikannya seraya mencibir bahwa sang perawat tak layak menjalankan profesinya.

    "Layanan seks bukan bagian dari tanggung jawab perawat," demikian pernyataan NU'91. "Kasus ini telah kami laporkan ke polisi," tambah pernyataan tersebut.

    REUTERS | CHOIRUL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.