Amerika Marahi Israel Terkait Penyelesaian Konflik dengan Palestina

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Amerika Serikat Joe Biden bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas (kanan) di Tepi Barat (11/3). REUTERS/Ammar Awad

    Wakil Presiden Amerika Serikat Joe Biden bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas (kanan) di Tepi Barat (11/3). REUTERS/Ammar Awad

    TEMPO Interaktif, Ramallah - Wakil Presiden Amerika Serikat Joe Biden secara terbuka mengecam Israel atas rencana pembangunan permukiman Yahudi.

    Biden menegaskan, tindakan Israel itu merusak upaya perdamaian dengan Palestina setelah sepakat untuk menggelar perundingan yang ditengahi Amerika.

    "Ini merupakan kewajiban kedua belah pihak untuk membangun suasana yang mendukung negosiasi dan tidak untuk menyulitkan mereka," kata Biden dalam sebuah pernyataan media bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Tepi Barat, Rabu waktu setempat.

    "Kemarin keputusan pemerintah Israel untuk mengajukan perencanaan unit rumah baru
    di Yerusalem timur sangat merusak kepercayaan, kepercayaan yang kita butuhkan
    sekarang untuk memulai perundingan ... menguntungkan," kata Biden.

    Di Yerusalem, seorang menteri kabinet Israel meminta maaf atas apa yang disebutnya "sayang sekali" untuk Biden disebabkan oleh berita pada Selasa bahwa Israel akan
    membangun 1.600 rumah di wilayah Tepi Barat yang termasuk dalam Kota Suci.

    Abbas, yang setuju untuk tidak langsung menggelar perundingan dengan Israel setelah dia membuat suatu penyelesaian atas kebekuan kondisi untuk memulihkan perundingan perdamaian, mendesak para pemimpin Israel untuk membatalkan keputusan tersebut.


    REUTERS l BASUKI RAHMAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.