Masyarakat Uzbekistan Tak Pedulikan Pemilu Parlemen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Tashkent - Pemerintah Uzbekistan sedang menghadapi pemilihan umum anggota parlemen yang berlangsung Minggu, (27/12). Namun warga setempat merasa pemilu tersebut tidak membuat suatu perubahan yang berarti dikemudian hari.

    "Tidak ada gunanya," kata seorang pria di Ibu Kota Tashkent menjelang pemungutan suara. "Ini tidak berarti," tambahnya.

    Salah seorang warga mengatakan, "Orang-orang di sini benar-benar tidak peduli, Ini bukan pemilihan."

    Pemungutan suara dapat ditebak akan memenangkan Presiden Islam Karimov, yang telah berkuasa selama dua dekade, semua kursi di majelis parlemen diperebutkannya. Negara tersebut tidak memiliki partai oposisi dan sebagian besar aktivis pro-demokrasi telah dipenjarakan dan diasingkan ke luar negeri.

    Uzbekistan, negara berpenduduk paling padat di Asia Tengah, sebelumnya tidak pernah mengadakan pemungutan suara yang dinilai bebas dan adil seperti dikatakan pengamat dari Barat.

    REUTERS | APRIARTO MUKTIADI
      


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.