Negara Berkembang Tolak Janji Dana Iklim Uni Eropa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Brussel -Negara-negara berkembang di konferensi iklim Perserikatan Bangsa Bangsa menolak janji Uni Eropa membantu upaya mengatasi perubahan iklim sebesar 7,2 miliar euro (10,6 miliar dolar).

    Pada saat Kopenhagen, Sabtu (12/12) dilanda protes oleh puluhan ribu demonstran, para pemimpin Uni Eropa sepakat untuk memberikan dana, yang akan dibayarkan selama tiga tahun, pada konferensi tingkat tinggi di Brussels itu.

    "Fakta bahwa Eropa akan merundingkan jumlah partisipasinya, saya pikir ini akan memberikan dorongan kepada proses itu," kata ketua iklim PBB Yvo de Boer. "Kita akan melihat apakah negara-negara kaya lainnya juga menyampaikan bagiannya di meja perundingan."

    Masing-masing 27 negara anggota Uni Eropa akan membantu upaya mengatasi perubahan iklim di negara berkembang, termasuk Inggris yang berikrar memberikan 1,2 miliar poundsterling (1,3 miliar euro, atau dua miliar dolar).

    Namun di Kopenhagen, Kelompok 77 negara berkembang -sebenarnya kaukus 130 negara termasuk China- mengatakan, bahwa usulan tersebut gagal mengatasi masalah pembentukan mekanisme pendanaan jangka panjang.

    "Saya yakin bahwa jumlah itu tak hanya tidak berarti, tapi sebenarnya mereka bahkan tidak percaya lagi terhadap niat para pemimpin Eropa mengenai perubahan iklim," kata Lumumba Stanislaus Dia-Ping dari Sudan.

    "Pandangan kami adalah bahwa para pemimpin Eropa bertindak seperti itu karena mereka skeptis terhadap perubahan iklim," tuturnya. "Pada dasarnya, mereka mengatakan bahwa masalah ini tidak ada dan untuk itu mereka tak memberikan pendanaan apapun."

    Usulan Uni Eropa muncul pada saat rancangan resmi pertama perjanjian Kopenhagen berpotensi untuk dicapai, dan hanya AS yang menolak satu bagian penting sebagai `tidak seimbang.`

    Selain menetapkan target membatasi pemanasan global, cetak-biru tujuh halaman itu menyeru komitmen periode kedua berdasarkan Protokol Tokyo, yang habis masa berlakunya 2012 tanpa diratifikasi oleh AS.

    Sementara itu kepolisian Denmark menangkapi puluhan demonstran anti kapitalis dan meningkatkan keamanan di perbatasan darat dan laut untuk mencegah para perusuh memasuki negara itu.

    Helikopter mondar-mandir di angkasa sementara itu mobil-mobil polisi bersenjata dan pasukan dibantu anjing berpatroli jalan-jalan. "Tampak seperti zona militer, polisi, berada di mana saja," kata seorang periset geografi Amerika, Gerardo Gambirazio.


    ANTARA/AFP/ANGIOLA HARRY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.