Lima Bulan, 7 Mayat Tersangka Teroris Mumbai Diabaikan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, India: Karena tidak ada yang mengakui, sebanyak tujuh mayat tersangka teroris Mumbai, India, tergeletak hampir lima bulan di kamar jenazah rumah sakit. "Tidak ada yang mau mengakui, masyarakat muslim lokal menolak menguburkan mereka di pemakaman muslim," ujar Ujwal Nikam, jaksa penuntut umum.

    Ia akan membicarakan masalah jenazah tersebut dengan pejabat setempat. Ketujuh mayat itu merupakan tersangka penyerangan  Hotel Oberoi di Mumbai beberapa waktu lalu. Tembakan membabi buta oleh teroris ke para pelancong di hotel menyebabkan 170 orang tewas termasuk pegawai hotel.

    Polemik pemakaman mayat teroris ini menimbulkan kontroversi di negeri berpenduduk sekitar 750 juta itu. Dewan Muslim India menolak menguburkan mereka karena telah merusak citra Islam. Namun, sebagian kaum muslim India menyatakan pemakaman harusnya untuk semua muslim tanpa pengecualian.

    Profesor Sejarah Islam dari Georgetown University terkejut dengan statemen Dewan Muslim India. Dewan yang selama ini terkesan kurang proaktif dan tidak suka publikasi kini menyatakan komentar yang keras. "Ini terlihat kalau Dewan ingin menklarifikasi bahwa mereka tidak ada kaitan dengan orang yang mengaku muslim dan terikat terorisme di Mumbai," jelasnya.

    CNN|DIANING SARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.