Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Biden Deklasifikasi Data Intelijen AS Soal Asal Usul COVID-19

Presiden AS Joe Biden melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese di Navy Gateway Inns and Suites, di San Diego, California AS, 13 Maret 2023. REUTERS/Leah Millis
Presiden AS Joe Biden melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese di Navy Gateway Inns and Suites, di San Diego, California AS, 13 Maret 2023. REUTERS/Leah Millis
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta -Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Senin menandatangani undang-undang yang mewajibkan pelepasan materi intelijen tentang asal usul wabah pandemi COVID-19.

Informasi tersebut diyakini menunjukkan hubungan potensial antara pandemi dengan kebocoran laboratorium di Kota Wuhan di Cina, tempat virus corona dikatakan pertama kali menyebar pada akhir 2019. 

"Kami perlu menyelidiki asal-usul COVID-19, termasuk potensi kaitan dengan Institut Virologi Wuhan," kata Biden dalam sebuah pernyataan.

“Dalam menerapkan undang-undang ini, pemerintahan saya akan mendeklasifikasi dan membagikan informasi itu sebanyak mungkin,” ia menambahkan.

“Saya berbagi tujuan Kongres untuk merilis informasi sebanyak mungkin tentang asal mula COVID," katanya.

Biden mengatakan bahwa pada 2021, setelah menjabat, dia telah "mengarahkan Komunitas Intelijen untuk menggunakan setiap alat yang tersedia untuk menyelidiki."

Pekerjaan itu “sedang berlangsung,” tetapi sebanyak mungkin akan dirilis tanpa menyebabkan “membahayakan keamanan nasional,” katanya.

RUU itu menimbulkan risiko politik bagi Biden, yang sedang merundingkan hubungan yang sulit dengan pemimpin China Xi Jinping.

Beijing dengan keras menolak kemungkinan bahwa kebocoran selama penelitian di laboratorium Wuhan telah memicu pandemi global.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun, sebagian besar anggota Kongres ingin mengejar teori tersebut lebih jauh, dan masalah tersebut telah menjadi titik temu khususnya bagi lawan Biden dari Partai Republik.

Kongres meloloskan dan mengirimkan RUU itu ke Biden pada Maret.

Wabah COVID-19 dimulai pada akhir 2019 di kota Wuhan di China timur. Pandemi ini menyebabkan hampir tujuh juta kematian di seluruh dunia sejauh ini, menurut hitungan resmi, dan lebih dari satu juta di Amerika Serikat.

Tetapi pejabat kesehatan dan komunitas intelijen AS tetap terbagi atas apakah pandemi itu menyebar secara acak ke manusia dari hewan yang terinfeksi, atau bocor selama penelitian yang dilakukan di Institut Virologi Wuhan.

Departemen Energi AS - salah satu lembaga AS yang menyelidiki bencana tersebut - menyimpulkan dengan "keyakinan rendah" bahwa virus tersebut mungkin berasal dari laboratorium. Mereka setuju dengan penilaian FBI, tetapi bertentangan dengan kesimpulan beberapa lembaga lain.

Pilihan Editor: Cina: Tuduhan Asal-usul Virus Corona dari Laboratorium Wuhan Tidak Kredibel

AL ARABIYA

Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.




Video Pilihan


Biden Jatuh Tersandung Karung Pasir di Acara Wisuda

2 jam lalu

Presiden AS Joe Biden berbicara kepada media sebelum meninggalkan Gedung Putih menuju Camp David, di Washington, AS, 26 Mei 2023. REUTERS/Evelyn Hockstein
Biden Jatuh Tersandung Karung Pasir di Acara Wisuda

Presiden AS Joe Biden jatuh tersandung di acara wisuda Angkatan Udara Amerika Serikat. Ia sebelumnya jatuh berkali-kali.


Spesifikasi, Harga, dan Ketersediaan Motorola Razr 40 dan 40 Ultra

11 jam lalu

Motorola Razr 40 Ultra. Dok. Motorola
Spesifikasi, Harga, dan Ketersediaan Motorola Razr 40 dan 40 Ultra

Motorola Razr 40 dan Razr 40 Ultra dirilis di Cina dan diumumkan akan hadir di global dengan nama Motorola Razr dan Razr+.


Baru Sembuh, PM Singapura Kembali Positif Covid-19

11 jam lalu

Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri (PM) Singapura Lee Hsien Loong berjalan bersama menuju ke Kantor Perdana Menteri untuk melakukan pertemuan informal pada Kamis, 16 Maret 2023. (Foto: Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden)
Baru Sembuh, PM Singapura Kembali Positif Covid-19

PM Singapura Lee Hsien Loong menderita Covid-19 rebound, atau gejala Covid yang kembali kambuh setelah dinyatakan sembuh.


Biden Bersumpah Swedia Segera Gabung NATO

14 jam lalu

Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mendengarkan saat calon wakil presiden Senator Kamala Harris berpidato dalam kampanye pertama mereka di Wilmington, Delaware, AS, 12 Agustus 2020. Mantan Wakil Presiden era Obama ini memilih Kamala melalui serangkaian wawancara via video call akibat pandemi Covid-19. REUTERS/Carlos Barria
Biden Bersumpah Swedia Segera Gabung NATO

Joe Biden mengatakan Swedia akan segera bergabung menjadi anggota NATO. Keanggotaan Swedia terganjal restu dari Turki dan Hungaria.


Afrika Selatan Pertimbangkan Opsi Penangkapan Vladimir Putin

1 hari lalu

Pemimpin BRICS dan Amerika Selatan di KTT BRICS di Istana Itamaraty, Brasilia, Brasil, 16 Juli 2014. (depan ke belakang dari kiri) (Rusia) Vladimir Putin, (PM India) Narendra Modi, (Brasil) Dilma Rousseff dan (China) Xi Jinping, (Guyana) Donald Ramotar, (Kolombia) Juan Manuel Santos dan (Chile) Michelle Bachelet. (AP/Eraldo Peres)
Afrika Selatan Pertimbangkan Opsi Penangkapan Vladimir Putin

Afrika Selatan sedang mempertimbangkan pilihannya atas surat perintah penangkapan Mahkamah Kriminal Internasional (ICC) untuk Presiden Rusia Vladimir Putin jika ia menerima undangan ke pertemuan puncak BRICS.


Hadapi Masalah Keamanan, Xi Jinping Kebut Modernisasi Sistem Keamanan Nasional Cina

1 hari lalu

Presiden Cina Xi Jinping berbicara di meja bundar selama KTT Cina-Asia Tengah di Xi'an, provinsi Shaanxi, Tiongkok, 19 Mei 2023. MARK CRISTINO/Pool via REUTERS
Hadapi Masalah Keamanan, Xi Jinping Kebut Modernisasi Sistem Keamanan Nasional Cina

Xi Jinping mengakui bahwa Cina sedang menghadapi masalah keamanan. Ia lantas ingin mempercepat modernisasi sistem keamanan nasional Cina.


Xi Jinping Akui Cina Hadapi Masalah Keamanan

1 hari lalu

Presiden Cina Xi Jinping melambai setelah pidatonya saat perkenalan anggota Komite Tetap Politbiro yang baru di depan media setelah Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis Cina, di Aula Besar Rakyat di Beijing, Cina, Ahad, 23 Oktober 2022. Kongres Partai Komunis Cina menetapkan Xi Jinping bakal menjadi Presiden Cina tiga periode. REUTERS/Tingshu Wang
Xi Jinping Akui Cina Hadapi Masalah Keamanan

Xi Jinping memperingatkan Cina sedang menghadapi naiknya tantangan keamanan nasional yang komplek dan sulit.


Xi Jinping Kebut Modernisasi Sistem Keamanan Nasional Cina

2 hari lalu

Presiden China Xi Jinping berbicara pada sesi pleno keempat Kongres Rakyat Nasional (NPC) di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 11 Maret 2023. GREG BAKER/Pool via REUTERS
Xi Jinping Kebut Modernisasi Sistem Keamanan Nasional Cina

Presiden Xi Jinping ingin Cina mempercepat modernisasi sistem dan kemampuan keamanan nasionalnya.


PBB Soroti Minimnya Perempuan di Jabatan Tinggi Pemerintahan Cina

2 hari lalu

Presiden China Xi Jinping bersiap untuk menyampaikan pidato pada sesi penutupan Kongres Rakyat Nasional (NPC) di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 13 Maret 2023. NOEL CELIS/Pool via REUTERS
PBB Soroti Minimnya Perempuan di Jabatan Tinggi Pemerintahan Cina

Perserikatan Bangsa-bangsa, dalam sebuah laporan, prihatin akan tidak adanya perempuan di tengah jabatan tertinggi pemerintahan Cina.


5 Negara Pemberi Utang Terbesar Ke Indonesia per Maret 2023, Cina di Posisi ke Berapa?

2 hari lalu

Logo atau ilustrasi Bank Indonesia. TEMPO/Imam Sukamto
5 Negara Pemberi Utang Terbesar Ke Indonesia per Maret 2023, Cina di Posisi ke Berapa?

BI mengeluarkan Statistik Utang Luar Negeri Indonesia terbaru yang menunjukkan negara pemberi utang terbesar ke RI. Cina ada di posisi ke berapa?