Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Penyerang Salman Rushdie Dihadiahi Sebidang Tanah

Reporter

Editor

Ida Rosdalina

image-gnews
Penulis novel The Satanic Verses atau Ayat-ayat Setan, Salman Rushdie ditikam seorang pria di atas panggung saat hendak memberikan materi di sebuah acara di New York, AS pada 12 Agustus 2022. Novel The Satanic Verses karya Salman itu dianggap oleh sebagai umat Muslim sebagai penghinaan terhadap Nabi Muhammad. REUTERS/Andrew Winning
Penulis novel The Satanic Verses atau Ayat-ayat Setan, Salman Rushdie ditikam seorang pria di atas panggung saat hendak memberikan materi di sebuah acara di New York, AS pada 12 Agustus 2022. Novel The Satanic Verses karya Salman itu dianggap oleh sebagai umat Muslim sebagai penghinaan terhadap Nabi Muhammad. REUTERS/Andrew Winning
Iklan

TEMPO.CO, JakartaSebuah yayasan Iran memuji pelaku penyerangan terhadap Salman Rushdie tahun lalu hingga menyebabkan sang novelis luka parah, dan mengatakan mereka akan menghadiahinya tanah pertanian seluas 1000 meter persegi, demikian dilaporkan TV pemerintah, Selasa, 21 Februari 2023, lewat saluran Telegram.

Rushdie, 75 tahun, kehilangan mata dan hanya bisa  menggunakan satu tangan setelah diserang Hadi Matar, pemuda Amerika Muslim Syiah dari New Jersey di panggung sastra yang diadakan di dekat Danau Erie di New York barat pada Agustus 2022.

Hadi Matar hadir di pengadilan atas tuduhan percobaan pembunuhan dan penyerangan terhadap penulis Salman Rushdie, di Mayville, New York, AS, 18 Agustus 2022. REUTERS/Lindsay DeDario

“Kami dengan tulus berterima kasih atas tindakan berani seorang pemuda Amerika yang membuat kaum Muslim bahagia dengan membutakan satu mata Rushdie dan melumpuhkan satu tangannya,” kata Mohammad Esmail Zarei, sekretaris Yayasan untuk Mengimplementasikan Fatwa Imam Khomeini.

"Rushdie kini tak lebih dari mayat hidup dan untuk menghormati tindakan berani ini, tanah pertanian sekitar 1000 meter persegi akan didonasikan kepada orang tersebut atau perwakilan legalnya,” kata Zarei.

Serangan itu terjadi 33 tahun setelah Ayatollah Khomeini, yang pada masa itu pemimpin tertinggi Iran, mengeluarkan sebuah fatwa yang menyerukan kaum Muslim untuk membunuh Rushdie beberapa bulan setelah “The Satanic Verses" diterbitkan. Beberapa kalangan Muslim melihat beberapa bagian dalam novel tentang Nabi Muhammad itu sebagai penghinaan.

Rushdie hidup dengan hadiah atas kepalanya, dan menghabiskan sembilan tahun bersembunyi dalam perlindungan polisi Inggris.

Meskipun pemerintahan Presiden Mohammad Khatami pro-reformasi menjaga jarak dari fatwa ini akhir 1990-an, hadiah jutaan dolar untuk kepala Rushdie masih terus berkembang dan fatwa tidak pernah dicabut.

Pengganti Khomeini, Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, diskors dari Twitter pada 2019 karena mengatakan fatwa terhadap Rushdi “tidak bisa dicabut”.

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Iran Luncurkan Buku 'Abdi Bangsa', Memoar Mendiang Presiden Ebrahim Raisi

14 hari lalu

Dubes Iran Untuk Indonesia Mohammad Boroujerdi (kanan)saat membacakan doa bersama dan tahlilan atas meninggalnya Presiden Republik Islam Iran Ebrahim Raisi di Kediaman Kedubes Iran, Rabu, 22 Mei 2024. Tahlilan dan doa bersama tersebut terbuka untuk masyarakat umum untuk mengenang 4 pejabat Iran yang tewas dalam kecelakaan helikopter di pegunungan Varzaqan Provinsi Azerbaijan Timur, Iran. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Iran Luncurkan Buku 'Abdi Bangsa', Memoar Mendiang Presiden Ebrahim Raisi

Kedutaan Besar Iran di Jakarta meluncurkan buku berjudul 'Abdi Bangsa' yang merupakan kumpulan memoar mendiang Presiden Iran Ebrahim Raisi


Saeed Jalili, Eks Negoisator Nuklir yang Melaju ke Pemilihan Presiden Iran Putaran 2

16 hari lalu

Kandidat presiden Iran Saeed Jalili.  Morteza Fakhri Nezhad/IRIB/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS
Saeed Jalili, Eks Negoisator Nuklir yang Melaju ke Pemilihan Presiden Iran Putaran 2

Saeed Jalili memperoleh 9,4 juta suara dalam pemilihan presiden iran pada 28 Juni, dan membuntuti anggota parlemen senior Masoud Pezeshkian di nomor 1


Tak Ada yang Tembus 50 Persen Suara, Pemilihan Presiden Iran Dilanjut Putaran Kedua

17 hari lalu

Kandidat presisen Iran Masoud Pezeshkian. REUTERS
Tak Ada yang Tembus 50 Persen Suara, Pemilihan Presiden Iran Dilanjut Putaran Kedua

Jika tidak ada capres yang memperoleh lebih dari 50 persen suara dalam pemilu presiden Iran, maka 2 calon raihan suara terbesar maju ke putaran kedua.


Said Jalili, Negosiator Nuklir Iran yang Mengincar Posisi Presiden

17 hari lalu

Kandidat presiden Iran Saeed Jalili.  Morteza Fakhri Nezhad/IRIB/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS
Said Jalili, Negosiator Nuklir Iran yang Mengincar Posisi Presiden

Said Jalili, seorang diplomat dan politikus konservatif Iran yang terkenal, berada di posisi kedua dalam pemilihan presiden


Jalili dan Ghalibaf Disebut sebagai Kandidat Kuat di Pemilihan Presiden Iran 2024, Apa Alasannya?

17 hari lalu

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memberikan suaranya saat pemilihan presiden di Teheran, Iran 28 Juni 2024. Rakyat Iran mulai memberikan suaranya untuk memilih presiden baru setelah kematian Ebrahim Raisi dalam kecelakaan helikopter. Office of the Iranian Supreme Leader/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS
Jalili dan Ghalibaf Disebut sebagai Kandidat Kuat di Pemilihan Presiden Iran 2024, Apa Alasannya?

Pemilihan Presiden Iran dilaksanakan pada Jumat, 28 Juni 2024. Dalam pemilu tersebut, disebut-sebut kandidat terkuat yakni Jalili dan Ghalibaf.


Tak Ada Pemenang, Pilpres Iran Putaran Kedua Digelar 5 Juli

18 hari lalu

Kandidat presisen Iran Masoud Pezeshkian. REUTERS
Tak Ada Pemenang, Pilpres Iran Putaran Kedua Digelar 5 Juli

Iran akan mengadakan pemilihan presiden putaran kedua pada 5 Juli 2024, setelah tidak ada satu pun kandidat yang memperoleh lebih dari 50% suara


Sama-Sama Nantikan Pemerintah Baru, Dubes Iran Harapkan Pertemuan Bilateral dengan Indonesia

18 hari lalu

Duta Besar Iran untuk Indonesia Mohammad Boroujerdi memberi suara dalam pemilihan umum presiden Iran di tempat pemungutan suara (TPS) di Menteng, Jakarta Pusat pada Jumat, 28 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Sama-Sama Nantikan Pemerintah Baru, Dubes Iran Harapkan Pertemuan Bilateral dengan Indonesia

Duta Besar Iran untuk Indonesia berharap hubungan baik Indonesia dan Iran berlanjut dengan pemerintah baru kedua negara.


Dua Calon Presiden Iran Mengundurkan Diri sebelum Pemilu

19 hari lalu

Spanduk calon presiden Saeed Jalili terpampang saat acara kampanye di Teheran, Iran, 24 Juni 2024. Majid Asgaripour/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS
Dua Calon Presiden Iran Mengundurkan Diri sebelum Pemilu

Markas Besar Pemilu Iran mengumumkan pengunduran diri dua calon presiden, Amir-Hossein Ghazizadeh Hashemi dan Ali Reza Zakani.


Lusa Pemilihan Presiden Iran, Simak Profil Para Figur yang Maju

21 hari lalu

Spanduk calon presiden Saeed Jalili terpampang saat acara kampanye di Teheran, Iran, 24 Juni 2024. Majid Asgaripour/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS
Lusa Pemilihan Presiden Iran, Simak Profil Para Figur yang Maju

Lusa, Jumat 28 Juni, Timur Tengah menunggu figur baru dari Pemilihan Presiden Iran. Berikut enam calon yang maju,


Jelang Pemilihan Presiden Iran, Negeri Persia Bergelut dengan Krisis Internal dan Ketidakpuasan Publik

22 hari lalu

Ada 80 kandidat yang memasuki persaingan untuk menduduki posisi pemilihan presiden Iran ke-14.
Jelang Pemilihan Presiden Iran, Negeri Persia Bergelut dengan Krisis Internal dan Ketidakpuasan Publik

Perwakilan Khamenei di Mashhad, Ahmad Alamolhoda, menekankan kedekatan dengan kepemimpinan adalah kriteria terpenting dalam Pemilihan Presiden Iran.