Tak Punya Lagi Pekerjaan, 200 WNI Pemetik Buah di Inggris Dipulangkan

Ilustrasi pemetik buah di perkebunan. REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - KBRI London mengatakan telah menerima pengaduan dari sekitar 200 Pekerja Migran Indonesia (PMI) mengenai isu yang dihadapi sebagai pemetik buah di perkebunan Inggris. Mereka menghadapi masalah utama yaitu tak tersedia lagi pekerjaan di musim dingin ini. 

Baca: Inflasi Masih Tinggi, Pertumbuhan Ekonomi Inggris Diprediksi Melambat

Sebelumnya ratusan WNI itu bekerja sebagai pemetik buah di perkebunan di Inggris. "Untuk itu prioritas KBRI London adalah memastikan pemulangan para PMI tersebut," kata kedutaan melalui keterangan tertulis kepada Tempo, Rabu, 7 Desember 2022

Arab News mengutip laporan The Guardian mewartakan sekitar 200 PMI itu sudah meminta bantuan kepada KBRI London mengenai utang yang menjerat mereka sejak Juli 2022. Jumlah sebenarnya orang Indonesia yang berjuang di industri ini kemungkinan akan jauh lebih tinggi. Lebih dari 1.450 orang dikirim tahun ini oleh sebuah perusahaan bernama AG Recruitment untuk bekerja dengan visa pekerja musiman enam bulan.

Seorang pekerja memberi tahu The Guardian bahwa dia telah meminjam £4.650 atau sekitar Rp88 juta di Indonesia untuk membayar agen yang membawanya ke Inggris. Akan tetapi pekerjaannya di Castleton Farm, Skotlandia, hanya membayar sekitar £200 atau Rp 3,8 juta per minggu. Ketika dia diberhentikan setelah hanya dua bulan bekerja, dia masih berutang £1.700 atau sekitar Rp 32 juta.

Castleton Farm memasok buah ke beberapa merek supermarket terbesar di Inggris. Dalam sebuah pernyataan, Konsorsium Ritel Inggris mengatakan, supermarket "khawatir dengan tuduhan ini dan sedang menyelidiki sebagai masalah mendesak."

Direktur Pengelola Castleton Fruit Ross Mitchell mengatakan perkebunan tersebut telah mempekerjakan 106 pekerja Indonesia tahun ini, 70 di antaranya masih berada di lokasi. Mereka bekerja rata-rata kurang dari 42 jam per minggu, dengan gaji kotor mingguan rata-rata sekitar £ 450 atau sekitar Rp 8,5 juta, tidak termasuk biaya seperti akomodasi.

Melalui koordinasi dengan Kementerian Luar Negeri, KBRI London memastikan akan terus memfasilitasi proses pemulangan para PMI yang dilakukan oleh PT Al Zubara Manpower Indonesia (PT AMI). Langkah tersebut termasuk penjadwalan ulang tiket oleh PT AMI tanpa adanya biaya tambahan.

Investigasi oleh surat kabar tersebut pada bulan Agustus mengungkapkan pekerja Indonesia secara teratur mengambil hutang hingga £5.000 atau sekitar Rp 95 juta untuk bekerja di Inggris selama satu musim petik buah.

Rekrutmen AG, yang tidak ada di Indonesia, menggunakan Tenaga Kerja Al Zubara yang berbasis di Jakarta untuk mencari pekerja. Pihak Al Zubra pada gilirannya menggunakan perantara pihak ketiga yang membebankan biaya tinggi kepada calon pekerja.

Rekrutmen AG membantah melakukan kesalahan atau mengetahui praktik tersebut, tetapi sejak itu telah diselidiki oleh Gangmasters and Labour Abuse Authority (GLAA), sebuah agen pemerintah Inggris.

Seorang Juru Bicara GLAA mengatakan kepada The Guardian, mengenai dugaan eksploitasi, pihaknya akan menyelidiki dan mengambil tindakan yang tepat jika standar lisensi tidak sepenuhnya dipatuhi. Operator skema sepenuhnya menyadari tanggung jawab mereka terhadap buruh migran.

Simak: Hari Disabilitas Internasional, Inggris Luncurkan Aplikasi Akses Pekerjaan Bagi Penyandang Disabilitas

DANIEL AHMAD | ARAB NEWS






Guru-guru Mogok Massal di Inggris, Protes Gaji yang Sangat Kecil

9 jam lalu

Guru-guru Mogok Massal di Inggris, Protes Gaji yang Sangat Kecil

Mogok Massal dipicu inflasi yang mencapai dua digit tahun lalu sehingga para guru menerima pemotongan gaji riil sebanyak 23% sejak 2010.


JakLingko Dinobatkan sebagai Finalis Transport Ticketing Global Awards 2023 di Inggris

1 hari lalu

JakLingko Dinobatkan sebagai Finalis Transport Ticketing Global Awards 2023 di Inggris

Penyelenggara Transport Ticketing Global Awards 2023 di Inggris menobatkan anak usaha BUMD DKI Jakarta, JakLingko Indonesia sebagai finalis.


Momen Lucu Messi Saat Bermain Sulap dengan Julius Dein

1 hari lalu

Momen Lucu Messi Saat Bermain Sulap dengan Julius Dein

Meski tidak mengerti apa yang dikatakan oleh Dein, Lionel Messi merasa sangat terhibur.


Vatikan Selidiki Dugaan Skandal Pesta Seks di Katedral Inggris

1 hari lalu

Vatikan Selidiki Dugaan Skandal Pesta Seks di Katedral Inggris

Vatikan menyelidiki dugaan skandal seks di Inggris yang membuat seorang pastor bunuh diri.


PM Sunak Pecat Menteri Zahawi, Buntut Kasus Pelanggaran Pajak

2 hari lalu

PM Sunak Pecat Menteri Zahawi, Buntut Kasus Pelanggaran Pajak

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak memecat ketua Partai Konservatif Nadhim Zahawi dari pemerintahan karena masalah pembayaran pajak


Buat Podcast Kisah Shamima Begum Bergabung dengan ISIS, BBC Dikecam

4 hari lalu

Buat Podcast Kisah Shamima Begum Bergabung dengan ISIS, BBC Dikecam

Shamima Begum bergabung dengan ISIS saat masih sangat belia, berumur 15 tahun, pada 2015.


Oasis Siap Reuni, Konflik Noel dan Liam Berakhir ?

5 hari lalu

Oasis Siap Reuni, Konflik Noel dan Liam Berakhir ?

Noel dan Liam Gallagher dikabarkan sudah baikan dan siap menggelar konser bersama Oasis


4 Negara Ini Terapkan ERP Alias Sistem Electronic Road Pricing, Begini Aturannya

10 hari lalu

4 Negara Ini Terapkan ERP Alias Sistem Electronic Road Pricing, Begini Aturannya

Electronic Road Pricing atau ERP telah diterapkan di beberapa negara, salah satunya di Asia adalah Singapura. Begini aturan-aturannya.


Perawat di Inggris Akan Mogok Kerja Lagi

10 hari lalu

Perawat di Inggris Akan Mogok Kerja Lagi

Puluhan ribu perawat di Inggris akan mogok pada bulan depan untuk menuntut kenaikan gaji.


Perdana Menteri Rishi Sunak Kena Denda karena Tak Pakai Sabuk Pengaman

10 hari lalu

Perdana Menteri Rishi Sunak Kena Denda karena Tak Pakai Sabuk Pengaman

Rishi Sunak sudah mengakui kesalahannya dan meminta maaf karena naik mobil tak pakai sabuk pengaman.