Menakar Potensi Pasar dan Permasalahan Pengembangan KF-21 Boramae

Reporter

KF-21 menggunakan berbagai teknologi canggih, termasuk radar array aktif yang dipindai secara elektronik, mampu melacak banyak target dengan komponen canggih dan efisien. Ia juga memiliki sistem pencarian dan pelacakan inframerah yang mendeteksi target terbang rendah yang memancarkan radiasi inframerah, seperti rudal anti-kapal. Facebook AU Korea Selatan

TEMPO.CO, JakartaProyek pengembangan jet tempur KF-21 Boramae oleh Korea Selatan dan Indonesia terus menunjukkan kemajuan. Kedua negara meyakini jet tempur generasi 4,5 ini akan memberikan keuntungan bagi industri pertahanan kedua negara jika berhasil diproduksi massal.

Mantan Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan Eris Herryanto mengatakan Indonesia sudah mampu membuat pesawat angkut ringan, yaitu CN-235. Sebabnya Indonesia perlu meningkatkan kemampuannya di industri pertahanan lewat kerja sama dengan Korea Selatan.

“Kita ikut untuk bisa menaikkan kemampuan kita dalam menguasai pesawat tempur khususnya generasi 4,5,” katanya dalam workshop Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea Batch 2 yang digelar oleh Foreign Policy Community Indonesia (FPCI) dan Korea Foundation di Jakarta, 11 Oktober 2022.

Baca juga: Krisis Indo-Pasifik, Korsel dan Indonesia Bisa Pelopori Kerja Sama Negara Menengah

Dari sisi potensi pasar, Eris menuturkan sudah ada kajian dari berbagai lembaga internasional yang menunjukkan minat banyak negara terhadap jet tempur yang menelan biaya hingga Rp24,8 trilun dalam pengembangannya itu.

KF-21 digadang-gadang akan menjadi jet tempur multiperan bermesin ganda satu kursi, dengan kemampuan siluman melebihi Dassault Rafale dan Eurofighter Typhoon. Jet ini akan memiliki kecepatan maksimal Mach 1.81, dilengkapi dengan AESA radar. KAI

“Secara internal bahwa captive market antara Korea Selatan dan Indonesia saja 168 unit. Korea Selatam 120 unit dan Indonesia 48 unit. Kemungkinan Korea Selatan akan meningkat di 240 unit,” ucap dia.

Kajian Jane’s IHS, kata Eris, memperkirakan jumlah kebutuhan pesawat tempur yang dapat diserap oleh KF-21 Boramae di negara-negara yang masuk dalam pasar prioritas, yakni India, Mesir, Turki, Israel, Arab Saudi, Singapura, Finlandia, dan Swedia mencapai 160 hingga 596 unit. Adapun di negara-negara pasar non-prioritas, menurut kajian Jane’s IHS peluangnya berkisar antara 160 dan 368 unit

Sementara perhitungan dari Strategic Defence Intelligent (SDI) pada 2012 diperkirakan 149 hingga 572 unit KF-21 Boramae akan diserap pasar. Adapun kajian dari TEAL Group menunjukkan jet tempur ini bisa diserap pasar antara 599 hingga 869 unit.

“Jadi menurut saya cukup besar interest negara-negara ini untuk membeli produk Korea Selatan dan Indonesia,” ucap dia.

 

Tantangan Pengembangan KF-21 Boramae

 

Meski menunjukkan potensi pasar yang tinggi, pengembangan KF-21 Boramae menemui sejumlah kendala. Eris menuturkan dalam pembuatan pesawat tempura da 129 teknologi kunci yang dikuasai oleh Amerika Serikat. Namun, Sembilan di antaranya tidak bisa diberikan ke Indonesia.

Masalah krusial lain, kata Eris, pemerintah AS tidak memberikan lisensi ekspor kepada Indonesia. “Dalam bentuk LRU atau teknologi yang lain padahal sudah mulai digunakan di prototipe,” tuturnya.

Pihak Korea Selatan, menurut Eris, sudah menyatakan akan secara bertahap memberikan teknologi tersebut kepada Indonesia. “Apakah tetap komitmen, kita lihat,” ucap dia.

Jet tempur kemitraan Korea Selatan - Indonesia rencananya akan selesai dikembangkan pada tahun 2026. Indonesia telah setuju untuk menanggung 20 persen dari total biaya pengembangan sebesar 8,8 triliun won (sekitar 109.4 triliun) dengan imbalan beberapa prototipe pesawat dan alih teknologi. Yonhap

Isu yang juga muncul dalam pengembangan KF-21 Boramae adalah cost share yang belum dibayarkan penuh oleh Indonesia.

Sementara itu, First Director General for the KFX Program Group dari Defense Acquisition Program Administration Jung Kwang-sun menyatakan pemerintah Korea Selatan dan Indonesia sudah memiliki kesepahaman untuk melakukan transfer teknologi guna menyiasati masalah lisensi ekspor.

“Caranya tidak memberikan secara langsung, tapi Korea bisa memberikan pengalaman melalui beberapa sejumlah pendidikan, training, seminar, on the job training supaya Indonesia bisa memiliki pengalaman untuk menguasai teknologi,” kata dia.

Meski ada sejumlah permasalahan, Jung hakulyakin proyek jet tempur KF-21 Boramae ini akan terus berjalan dan tidak akan tertunda. Terlebih Presiden Joko Widodo atau Jokowi dan Presiden Yoon Suk-Yeol telah bertemu pada Juli lalu dan sepakat pentingnya proyek ini bagi kedua negara. “Keduanya sepakat menormalisasikan programnya,” tuturnya.

 

Baca juga: IK-CEPA Diprediksi Genjot Industri Otomotif Indonesia dan Korea Selatan






Teken Kerja Sama dengan Jeju Air, Angkasa Pura I Berharap Pariwisata RI Pulih Lebih Cepat

5 jam lalu

Teken Kerja Sama dengan Jeju Air, Angkasa Pura I Berharap Pariwisata RI Pulih Lebih Cepat

PT Angkasa Pura I bekerja sama dengan maskapai penerbangan asal Korea Selatan, Jeju Air.


Sebelum Ada Pesawat, Bagaimana Jemaah Haji Indonesia Berangkat ke Tanah Suci?

11 jam lalu

Sebelum Ada Pesawat, Bagaimana Jemaah Haji Indonesia Berangkat ke Tanah Suci?

Jemaah haji Indonesia yang berangkat ke Tanah Suci sudah ada sejak abad 19 akhir. Mereka menggunakan kapal dagang.


Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

13 jam lalu

Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

Prancis dan Polandia tampaknya bersedia untuk menerima permintaan jet tempur dari Ukraina.


Saat Korea Selatan Tak Lagi Terapkan Mandat Penggunaan Masker

14 jam lalu

Saat Korea Selatan Tak Lagi Terapkan Mandat Penggunaan Masker

Korea Selatan adalah salah satu negara pertama yang melaporkan wabah Covid-19 pada awal 2020.


Perusahaan Australia Tawarkan Pembiayaan Motor Listrik Terjangkau di Indonesia

14 jam lalu

Perusahaan Australia Tawarkan Pembiayaan Motor Listrik Terjangkau di Indonesia

Perusahaan fintech Australia SkyCredit Group dilaporkan ingin masuk segmen pembiayaan motor listrik di Indonesia.


Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

18 jam lalu

Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

Zelensky meminta bantuan jet tempur dari Barat untuk melawan Rusia. Permintaan ini ditertawakan oleh seorang politisi Prancis.


Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

18 jam lalu

Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

Presdien AS Joe Biden menolak permintaan pengiriman jet tempur F-16 seperti yang diminta oleh Ukraina.


JD.ID Tutup, Ini Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan

19 jam lalu

JD.ID Tutup, Ini Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan

Layanan belanja daring atau e-commerce JD.ID secara resmi mengumumkan untuk menutup layanannya di Indonesia pada 31 Maret 2023. Tempo merangkum hal-hal yang perlu diperhatikan terkait tutupnya JD.ID.


Laporan IPCC: Kenaikan Permukaan Air Laut Ancam Status Negara Kepulauan Indonesia

1 hari lalu

Laporan IPCC: Kenaikan Permukaan Air Laut Ancam Status Negara Kepulauan Indonesia

IPCC baru-baru ini melaporkan bahwa permukaan air laut global telah meningkat semakin cepat dan mengancam Indonesia sebagai negara kepulauan


NATO Desak Korea Selatan Tingkatkan Dukungan Militer untuk Ukraina

1 hari lalu

NATO Desak Korea Selatan Tingkatkan Dukungan Militer untuk Ukraina

Presiden Yoon Suk-yeol mengatakan undang-undang Korea Selatan melarang memasok senjata ke negara yang terlibat konflik, termasuk Ukraina