Demo Covid di China Meluas, Berubah Jadi anti-Xi Jinping dan PKC

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Warga memegang kertas putih sebagai protes atas pembatasan COVID-19, di Beijing, China, 27 November 2022. REUTERS/ Thomas Petrus

TEMPO.CO, Jakarta - Protes menolak pembatasan ketat Covid-19 di China meluas, setelah diawali oleh warga Xinjiang pada Jumat malam. Bahkan ratusan pengunjuk rasa dan polisi bentrok di Shanghai pada Minggu malam, 27 November 2022.

Protes bermula dari kebakaran apartemen  di Xinjiang  yang menyebabkan 10 orang tewas, karena korban kesulitan menyelamatkan diri akibat beberapa akses keluar digembok sebagai bagian dari pelaksanaan pembatasan Covid-19 ketat.

Gelombang pembangkangan sipil belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping mengambil alih kekuasaan satu dekade lalu. Namun ketika frustrasi meningkat akibat kebijakan nol-Covid selama 3 tahun ini berdampak besar pada kehidupan sosial dan ekonomi, masyarakat sudah tidak bisa menahan diri lagi.

"Saya di sini karena saya mencintai negara saya, tetapi saya tidak mencintai pemerintah saya... Saya ingin dapat keluar dengan bebas, tetapi saya tidak bisa. Kebijakan COVID-19 kami adalah permainan dan tidak berdasarkan pada sains atau kenyataan," kata seorang pengunjuk rasa di pusat keuangan bernama Shaun Xiao.

Para pengunjuk rasa juga turun ke jalan-jalan di kota Wuhan dan Chengdu pada hari Minggu, sementara mahasiswa di berbagai kampus universitas di seluruh China berkumpul untuk berdemonstrasi selama akhir pekan.

Pada Senin dini hari di Beijing, dua kelompok pengunjuk rasa yang berjumlah setidaknya 1.000 orang berkumpul di sepanjang Jalan Lingkar ke-3 ibu kota China dekat Sungai Liangma.

"Kami tidak ingin masker, kami ingin kebebasan. Kami tidak ingin tes Covid, kami ingin kebebasan," teriak salah satu kelompok.

Kebakaran pada hari Kamis di gedung perumahan bertingkat tinggi di kota Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang, memicu protes setelah video insiden yang diposting di media sosial menyebabkan tuduhan bahwa penguncian merupakan faktor dalam kobaran api yang menewaskan 10 orang.

Pejabat Urumqi tiba-tiba mengadakan konferensi pers pada dini hari Sabtu untuk menyangkal tindakan Covid telah menghambat upaya penyelamatan. Sebanyak 4 juta penduduk Urumqi berada di bawah penguncian terlama di negara itu, dilarang meninggalkan rumah mereka selama 100 hari.

Pada hari Minggu di Shanghai, polisi terus berjaga-jaga di Jalan Wulumuqi, yang dinamai Urumqi, dan di mana nyala lilin sehari sebelumnya berubah menjadi protes.

"Kami hanya menginginkan hak asasi manusia kami. Kami tidak dapat meninggalkan rumah kami tanpa menjalani tes. Kecelakaan di Xinjiang yang mendorong orang terlalu jauh," kata seorang pengunjuk rasa berusia 26 tahun di Shanghai yang menolak menyebut namanya.

"Orang-orang di sini tidak melakukan kekerasan, tetapi polisi menangkap mereka tanpa alasan. Mereka mencoba menangkap saya tetapi orang-orang di sekitar saya mencengkeram tangan saya dengan sangat keras dan menarik saya ke belakang sehingga saya dapat melarikan diri."

Menjelang Minggu malam, ratusan orang berkumpul di kawasan itu. Beberapa berdesak-desakan dengan polisi mencoba membubarkan mereka. Orang-orang mengangkat lembaran kertas kosong sebagai ekspresi protes.

Seorang saksi Reuters melihat polisi mengawal orang ke dalam bus yang kemudian dibawa pergi melewati kerumunan dengan puluhan orang di dalamnya.

Pada hari Sabtu, acara mengenang korban kebakaran apartemen di Shanghai berubah menjadi protes terhadap pembatasan Covid, dengan kerumunan meneriakkan seruan agar penguncian dicabut.

"Turunkan Partai Komunis China, turunkan Xi Jinping", satu kelompok besar meneriakkan pada dini hari Minggu, menurut saksi dan video yang diposting di media sosial, dalam protes publik yang jarang terjadi terhadap kepemimpinan negara.

REUTERS






Pembatasan Dihapus, Jumlah Perjalanan di Cina Saat Libur Imlek Meningkat

6 jam lalu

Pembatasan Dihapus, Jumlah Perjalanan di Cina Saat Libur Imlek Meningkat

Tahun Baru Imlek adalah hari libur terpenting tahun ini di Cina.


Kementerian Kesehatan Persiapkan Vaksinasi Covid-19 untuk Bayi dan Balita

6 jam lalu

Kementerian Kesehatan Persiapkan Vaksinasi Covid-19 untuk Bayi dan Balita

Kementerian Kesehatan akan melakukan upaya sosialisasi vaksinasi Covid-19 untuk balita kepada masyarakat.


Jenderal AS Prediksi Paman Sam Bakal Perang dengan China pada 2025

9 jam lalu

Jenderal AS Prediksi Paman Sam Bakal Perang dengan China pada 2025

Pemilihan presiden di AS dan Taiwan pada 2024 memberi kesempatan bagi China untuk mengambil tindakan militer


Daftar Tenaga Kerja Asing Terbanyak di Indonesia, TKA Cina Nomor Satu

12 jam lalu

Daftar Tenaga Kerja Asing Terbanyak di Indonesia, TKA Cina Nomor Satu

Tenaga Kerja Asing manakah terbanyak di Indonesia? TKA Cina di urutan pertama, disusul dari Jepang dan Korea Selatan. Berapa jumlahnya?


Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

23 jam lalu

Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

Jepang tak lagi mewajibkan pemakaian masker di dalam ruangan. Covid-19 disamakan dengan sakit flu biasa.


AS Unjuk Kekuatan Militer di Laut China Selatan

1 hari lalu

AS Unjuk Kekuatan Militer di Laut China Selatan

Pesawat tempur dan helikopter AS beserta kapal induk USS Nimitz melakukan latihan di Laut China Selatan, yang sebagian besar diklaim China.


Pemerintah Baru Fiji Hentikan Kerja Sama dengan China, Kembali ke Australia

1 hari lalu

Pemerintah Baru Fiji Hentikan Kerja Sama dengan China, Kembali ke Australia

PM Fiji mengatakan pemerintahnya akan mengakhiri pelatihan dan perjanjian pertukaran polisi dengan China.


Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

1 hari lalu

Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

Sebelum pandemi Covid-19, tepatnya pada 2019, Indonesia mendapatkan kuota haji sebesar 231.000 jemaah.


Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

1 hari lalu

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono resmi mencabut aturan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).


Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

1 hari lalu

Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

Pakar kesehatan mengatakan penyakit campak lebih menular dari COVID-19 dengan daya tular pada 12 hingga 13 orang di sekitar pasien.