Warga Chechnya Terbelah antara Pendukung Rusia dan Berperang untuk Ukraina

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Anggota batalyon Chechnya pro-Ukraina memeriksa sebuah area, di tengah serangan Rusia di Ukraina, di kota Bakhmut, Ukraina 11 November 2022. REUTERS/Oleksandr Ratushniak

TEMPO.CO, Jakarta - Warga Chechnya terpecah dua, sebagian mendukung Rusia dan lainnya berperang untuk Ukraina karena ingin merdeka dari Moskow.

Berbicara di tengah ledakan artileri di garis depan Ukraina, tentara bertopeng itu mengatakan tujuan utamanya adalah untuk membebaskan tanah airnya dari Rusia.

Maga, nama samarannya, adalah bagian dari unit pejuang Chechnya yang membantu Ukraina melawan pasukan Rusia di Ukraina timur.

Banyak kerabatnya mendukung pemimpin Chechnya terkenal Ramzan Kadyrov, yang menyebut dirinya "prajurit kaki" Presiden Vladimir Putin dan mengirim anggota pasukannya ke Ukraina untuk berperang demi Rusia.

Kadyrov juga telah menjadi kritikus vokal kinerja Rusia dalam konflik sejauh ini dan mengatakan Moskow harus mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir di Ukraina.

Bagi orang-orang Chechen di bawah komando militer Ukraina, harapannya adalah bahwa kemenangan dalam perang dapat memicu krisis politik di Rusia dan, dengan itu, jatuhnya Kadyrov, yang dituduh oleh beberapa pemerintah termasuk Amerika Serikat atas pelanggaran hak asasi manusia.

Kadyrov membantah tuduhan itu.

"Kami tidak berperang hanya untuk berperang," kata Maga, yang menolak menyebutkan nama aslinya karena alasan keamanan.

"Kami ingin mencapai kebebasan dan kemerdekaan bagi rakyat kami," katanya, mengacu pada Chechnya dan etnis minoritas lainnya di wilayah Kaukasus.

Unitnya adalah salah satu dari beberapa batalyon etnis Chechnya yang bergabung dengan Kyiv, beberapa di antaranya sejak 2014 ketika separatis yang didukung Moskow merebut wilayah di timur Ukraina.

Sebagian besar pejuang berasal dari Eropa, tempat mereka atau kerabat mereka mencari perlindungan selama dua perang Chechnya setelah runtuhnya Uni Soviet.

Anggota yang lebih muda adalah anak-anak dari mereka yang bertempur atau terbunuh dalam konflik, kata Maga, sementara yang lebih tua memiliki pengalaman tempur langsung.

Tidak seperti pasukan Kadyrov, yang banyak memposting video tentang eksploitasi mereka di Ukraina di media sosial, mereka tidak menonjolkan diri dan mengatakan reputasi brutal "Kadyrovites" di Chechnya dan Ukraina, seperti yang mereka ketahui, telah menodai citra Chechnya.

Berikutnya: Republik Chechnya Ichkeria di Pengasingan 






AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

2 menit lalu

AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

Menlu AS Antony Blinken mengatakan Amerika memberikan perhatian khusus kepada China, Iran, dan Rusia, di bawah Undang-undang Kebebasan Beragama.


Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

8 jam lalu

Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menyatakan, Invasi Rusia ke Ukraina telah menunjukkan Eropa terlalu bergantung pada Amerika Serikat untuk masalah keamanannya sendiri.


Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

22 jam lalu

Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

Di antara aset yang dibekukan itu adalah 15 unit properti milik lembaga dan individu asal Rusia yang masuk daftar sanksi


Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

23 jam lalu

Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

Sejumlah pendeta Kristen orthodox dari Kyiv Pechersk Lavra dibawa ke meja hijau atas tuduhan telah mengglorifikasi Rusia


Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

23 jam lalu

Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

Jerman mengirimkan 7 tank tua Gepard ke Ukraina musim semi ini, menambah 30 tank pertahanan udara yang sudah digunakan untuk melawan Rusia


Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

1 hari lalu

Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

Komisi Eropa merasa tidak perlu meminta maaf ke Ukraina terkait ucapan Ursula Von Der Leyen, yang mengklaim militer Ukraina kehilangan 100 ribu jiwa


2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

1 hari lalu

2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

NUG sebagai pemerintah sipil Myanmar yang diakui dunia, juga mendesak sekutu untuk memberikan bantuan militer seperti halnya Ukraina


Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

1 hari lalu

Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

Serbia menunjuk Aleksandar Vulin, mantan mendagri pro-Rusia sebagai kepala badan intelijen


Zelensky: Lebih dari 1.300 Tahanan Ukraina Dibebaskan sejak Dimulainya Perang

1 hari lalu

Zelensky: Lebih dari 1.300 Tahanan Ukraina Dibebaskan sejak Dimulainya Perang

Zelensky berbicara setelah pertukaran tahanan baru dengan pasukan Rusia dan pro-Rusia.


Ukraina Kehilangan 10 Ribu - 13 Ribu Tentara, Rusia Lebih Banyak?

1 hari lalu

Ukraina Kehilangan 10 Ribu - 13 Ribu Tentara, Rusia Lebih Banyak?

Angkatan bersenjata Ukraina telah kehilangan antara 10.000 dan 13.000 tentara dalam perang, Rusia diperkirakan kehilangan 15 ribu tentaranya