Populasi Dunia Tembus 8 Miliar, PBB Peringatkan Soal Dampak Perubahan Iklim

Reporter

Editor

Sapto Yunus

Para pembeli berkerumun di pasar di Mumbai, India, 22 Oktober 2022. REUTERS/Niharika Kulkarni

TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah penduduk dunia melonjak melewati 8 miliar orang pada Selasa, 15 November 2022. Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa lebih banyak kesulitan akan terjadi di daerah yang sudah menghadapi kelangkaan sumber daya karena dampak perubahan iklim.

Baca: Pemimpin Taliban Akhundzada Perintahkan Penerapan Penuh Syariat Islam

Menurut proyeksi PBB, apakah itu makanan atau air, baterai atau bensin, akan ada lebih sedikit yang dapat dihabiskan karena populasi global bertambah 2,4 miliar orang lagi pada 2080-an.

“Setiap orang membutuhkan bahan bakar, kayu, air, dan tempat untuk pulang,” kata Stephanie Feldstein, direktur populasi dan keberlanjutan di Pusat Keanekaragaman Hayati.

Menurut para ahli, tekanan sumber daya akan sangat menakutkan di negara-negara Afrika, di mana populasi diperkirakan akan meningkat pesat. Negara-negara Afrika juga termasuk yang paling rentan terhadap dampak iklim, dan paling membutuhkan pendanaan iklim.

Institut untuk Ekonomi dan Perdamaian—tangki pemikiran perdamaian Australia—menyebutkan di Afrika sub-Sahara, di mana sekitar 738 juta orang sudah hidup tanpa persediaan makanan yang memadai, populasinya diproyeksikan melonjak 95 persen pada pertengahan abad ini. Tangki pemikir memperingatkan dalam laporan Oktober lalu bahwa sebagian besar Afrika sub-Sahara tidak akan berkelanjutan pada pertengahan abad.

Secara global, tonggak 8 miliar populasi mewakili penambahan 1 miliar orang ke planet ini hanya dalam waktu 11 tahun. 

“Mencapai 8 miliar orang adalah tanda keberhasilan manusia, tetapi juga merupakan risiko besar bagi masa depan kita,” kata John Wilmoth, Direktur Divisi Populasi PBB.

Negara-negara berpenghasilan menengah, sebagian besar di Asia, menyumbang sebagian besar pertumbuhan itu, bertambah sekitar 700 juta orang sejak 2011. Penduduk India bertambah sekitar 180 juta orang, dan akan melampaui China sebagai negara terpadat di dunia tahun depan.

Sementara itu, angka kelahiran terus menurun di Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang. China juga berjuang dengan warisan program kebijakan satu anak dan tahun lalu mendesak keluarga memiliki anak kedua dan bahkan ketiga serta membatasi akses ke aborsi nonmedis.

Bahkan ketika populasi global mencapai titik tertinggi yang baru, para ahli demografi mencatat tingkat pertumbuhan telah turun terus-menerus hingga kurang dari satu persen per tahun. Ini akan mencegah dunia mencapai 9 miliar orang hingga 2037. PBB memproyeksikan populasi akan mencapai puncaknya sekitar 10,4 miliar orang pada 2080-an dan tetap pada level itu hingga 2100.

“Bagian besar dari cerita ini adalah bahwa era pertumbuhan populasi yang cepat yang dikenal dunia selama berabad-abad akan segera berakhir,” kata Wilmoth.

Sebagian besar dari pertambahan penduduk 2,4 miliar sebelum puncak populasi global akan lahir di Afrika sub-Sahara, menandai pergeseran dari Cina dan India.

“Kota-kota Afrika rata-rata akan tumbuh,” kata Deborah Balk, peneliti demografi di City University of New York. Hal ini akan membuat jutaan penduduk kota lainnya terkena ancaman iklim seperti naiknya air laut.

“Di seluruh dunia, zona pesisir merupakan wilayah perkotaan yang tidak proporsional,” katanya. “Sekitar satu dari 10 orang tinggal di zona pesisir dataran rendah.”

Kota pesisir Lagos di Nigeria, misalnya, diproyeksikan menjadi kota terbesar di dunia pada akhir abad ini.

Menurut para ahli, pertumbuhan populasi yang cepat dikombinasikan dengan perubahan iklim kemungkinan akan menyebabkan migrasi massal dan konflik dalam beberapa dekade mendatang.

Memiliki lebih banyak orang di planet ini memberi lebih banyak tekanan pada alam, karena orang-orang bersaing dengan satwa liar untuk mendapatkan air, makanan, dan ruang. 

Analisis tahun 2020 oleh Stockholm Environment Institute dan organisasi nirlaba Oxfam International menyebutkan emisi karbon dari 1 persen orang terkaya, atau sekitar 63 juta orang, lebih dari dua kali lipat emisi separuh umat manusia termiskin antara tahun 1990 dan 2015 “Dampak kemanusiaan pada alam lebih berkaitan dengan bagaimana kita berperilaku daripada berapa banyak jumlah kita," kata Wilmoth.

Baca: Xi Jinping Ingatkan Biden Soal Taiwan: Jangan Lewati Garis Merah

REUTERS






Temuan Spesies Baru Hydnora, Tumbuhan Parasit Pemilik Bunga Berdaging

22 jam lalu

Temuan Spesies Baru Hydnora, Tumbuhan Parasit Pemilik Bunga Berdaging

Spesies baru dari tumbuhan parasit yang menebar aroma tak sedap dan dikenal sebagai hydnora telah teridentifikasi dari spesimen yang diawetkan.


SMA Labschool Jakarta di Kompetisi Harvard Model United Nations 2023

1 hari lalu

SMA Labschool Jakarta di Kompetisi Harvard Model United Nations 2023

SMA Labschool Jakarta kembali berangkat ke Amerika Serikat untuk kompetisi internasional Harvard Model United Nations (HMUN) pada tahun ini.


Pentingnya Guru Edukasi Murid Soal Gaya Hidup Ramah Lingkungan

2 hari lalu

Pentingnya Guru Edukasi Murid Soal Gaya Hidup Ramah Lingkungan

Peran aktif guru untuk memberikan edukasi terkait gaya hidup ramah lingkungan kepada murid sangat disarankan.


PBB: Penanaman Opium Myanmar Melonjak di Bawah Junta Militer

4 hari lalu

PBB: Penanaman Opium Myanmar Melonjak di Bawah Junta Militer

PBB dalam laporannya menyebut penanaman opium di Myanmar melonjak 33 persen pada tahun lalu


Laporan PBB: Pertumbuhan Ekonomi Global 2023 Diprediksi Turun, Terendah dalam Beberapa Dekade Terakhir

4 hari lalu

Laporan PBB: Pertumbuhan Ekonomi Global 2023 Diprediksi Turun, Terendah dalam Beberapa Dekade Terakhir

PBB memprediksi pertumbuhan ekonomi global melambat dari sekitar 3,0 persen pada 2022 menjadi 1,9 persen pada 2023


Mengenal Fufu Makanan Khas Afrika yang Lagi Viral

4 hari lalu

Mengenal Fufu Makanan Khas Afrika yang Lagi Viral

Berbeda dengan masyarakat Indonesia yang menjadikan nasi sebagai makanan pokok, Afrika menjadikan fufu sebagai makanan pokok yang terbuat dari singkong.


Dikritik AS Soal Piutang ke Afrika, China Sindir Masalah Utang Washington

5 hari lalu

Dikritik AS Soal Piutang ke Afrika, China Sindir Masalah Utang Washington

China memberikan tanggapan pedas pernyataan Menteri Keuangan AS soal reformasi utang di Afrika, dengan menyinggung masalah utang federal yang sudah menyentuh plafon.


Asia-Pasifik Mundur dalam Mencapai Target Ketahanan Pangan

5 hari lalu

Asia-Pasifik Mundur dalam Mencapai Target Ketahanan Pangan

Kawasan Asia-Pasifik mengalami kemunduran dalam mencapai target ketahanan pangan.


PBB Berunding soal Hak Perempuan dengan Taliban

6 hari lalu

PBB Berunding soal Hak Perempuan dengan Taliban

Taliban masih membatasi hak perempuan untuk mendapatkan pendidikan dan pekerjaan.


ESDM Sebut Permen Perdagangan Karbon Aturan Wajib, Apa Saja yang Diatur?

6 hari lalu

ESDM Sebut Permen Perdagangan Karbon Aturan Wajib, Apa Saja yang Diatur?

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif resmi menerbitkan peraturan teknis terkait perdagangan karbon di pembangkit listrik tenaga uap (PLTU)