Ratusan Ribu Warga Rusia ke Luar Negeri Hindari Wamil ke Ukraina

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Pelancong berjalan setelah melintasi perbatasan dengan Rusia di pos pemeriksaan perbatasan Verkhny Lars - Zemo Larsi, Georgia 28 September 2022. REUTERS/Irakli Gedenidze/File Photo

TEMPO.CO, Jakarta - Ribuan warga Rusia membanjiri perbatasan negara-negara tetangga sejak Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial pada 21 September 2022 untuk merekrut tentara cadangan berperang di Ukraina.

Sulit untuk mendapatkan jumlah yang tepat, tetapi jumlah orang Rusia yang pergi bisa mencapai ratusan ribu, berdasarkan laporan media dan angka yang dirilis oleh negara-negara tetangga. Angka biasanya tidak dirinci, sehingga dapat mencakup pria yang menghadapi wamil atau wajib militer, anggota keluarga, dan pelancong lainnya.

Media independen Rusia, Novaya Gazeta Europe, melaporkan pada 26 September bahwa 261.000 orang telah pergi sejak mobilisasi diumumkan, mengutip sumber Kremlin. 

Baca juga Wamil Rusia: Pengacara Kebanjiran Klien sampai Tips Cara Kabur

Pada 4 Oktober 2022, Forbes Rusia melaporkan bahwa jumlah orang yang telah meninggalkan negara sejak Putin memerintahkan rancangan itu bisa mencapai 700.000, mengutip sumber Kremlin.

 "Saya tidak memiliki angka pasti, tetapi tentu saja jauh dari apa yang diklaim di sana (Forbes)," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Data tiket penerbangan menunjukkan lonjakan keberangkatan. Jumlah tiket sekali jalan yang terjual dari Rusia naik 27% dari 21 September hingga 27 September dibandingkan dengan minggu sebelumnya, menurut ForwardKeys yang berbasis di Spanyol, yang menganalisis pemesanan reservasi.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengumumkan bahwa Rusia berencana untuk merekrut 300.000 orang dan, pada 4 Oktober, mengatakan lebih dari 200.000 orang telah direkrut sejauh ini.

Tujuan favorit

Ribuan orang menuju ke Kazakhstan, yang berbagi perbatasan darat terpanjang kedua di dunia dengan Rusia. Apalagi orang Rusia dapat masuk tanpa paspor atau visa.

Menteri Dalam Negeri Kazakh mengatakan pada 3 Oktober bahwa lebih dari 200.000 orang Rusia telah masuk sejak 21 September, sementara sekitar 147.000 pergi pada periode yang sama, meskipun tujuan akhir mereka tidak jelas.

Kementerian dalam negeri Georgia, tempat orang Rusia juga dapat masuk tanpa visa, mengatakan 68.887 orang Rusia telah tiba dari 21 hingga 29 September, sementara 45.624 melanjutkan perjalanannya.

Untuk kedua negara, tidak jelas berapa banyak orang Rusia yang melakukan perjalanan ke negara ketiga.

Data pemesanan perjalanan udara ForwardKeys melaporkan peningkatan tiga digit untuk pekan yang berakhir 27 September dalam tiket sekali jalan dari Rusia ke Tbilisi, Almaty, Istanbul, Tel Aviv, dan Dubai.

Turki, tujuan wisata populer bagi orang Rusia, melaporkan peningkatan kedatangan dan penerbangan Rusia sejak mobilisasi diumumkan. Seorang pria mengatakan kepada Reuters bahwa dia terbang ke bandara Istanbul pada hari berikutnya untuk menghindari wajib militer.

Sekitar 3 juta orang Rusia ke Turki hingga akhir Agustus, naik 22% dari tahun lalu, data resmi menunjukkan.

Banyak orang Rusia juga telah pergi ke Eropa.

Uni Eropa melihat lonjakan kedatangan setelah pengumuman Putin. Sekitar 66.000 warga Rusia memasuki blok itu dari 19 hingga 25 September, naik 30% dari minggu sebelumnya, data dari badan perbatasan blok Frontex menunjukkan.

Jumlah itu turun menjadi 53.000 dalam seminggu mulai 26 September, kata Frontex, mengutip kebijakan visa UE yang lebih ketat dan langkah-langkah Rusia untuk mencegah pria usia militer pergi.

Sebagian besar orang Rusia yang memasuki UE sudah memiliki izin tinggal atau visa, sementara yang lain memiliki kewarganegaraan ganda, kata Frontex.

Finlandia, yang memiliki perbatasan 1.300 km dengan Rusia, telah menjadi titik utama kedatangan di UE. Data Finlandia menunjukkan jumlah turis Rusia yang tiba melalui empat penyeberangan perbatasan selatan meningkat dua kali lipat dalam beberapa hari setelah 21 September.

Dari 21 September hingga 5 Oktober, 59.975 orang Rusia tiba di Finlandia melalui empat pos pemeriksaan, dengan banyak yang pergi ke negara-negara Eropa lainnya, sementara 36.116 orang Rusia pulang, menurut data otoritas penjaga perbatasan Finlandia pada 5 Oktober.

4 Negara Tolak Warga Rusia

Estonia, Latvia, Lithuania, dan Polandia mulai menolak warga Rusia yang memegang visa turis yang dikeluarkan oleh salah satu negara bagian Schengen Uni Eropa pada 19 September. Finlandia mengikutinya pada 30 September.

Perbatasan Arktik Norwegia dengan Rusia adalah rute langsung terakhir ke Eropa yang terbuka bagi pemegang visa turis Schengen Rusia. Menteri Kehakiman Norwegia mengatakan pada 30 September bahwa pemerintah dapat melarang kedatangan lebih lanjut dari Rusia dalam waktu singkat jika perlu.

Sejak mobilisasi dimulai, kedutaan besar Jerman di Armenia, Kazakhstan, Georgia, Kazakhstan, dan Belarusia telah melihat lonjakan permintaan dari warga Rusia yang ingin melakukan perjalanan ke Jerman dan Uni Eropa.

Seorang juru bicara kementerian dalam negeri mengatakan kepada Reuters bahwa konstitusi Jerman mengabadikan hak atas suaka politik tetapi mengatakan: "Karena pemeriksaan kasus per kasus ini dan kemungkinan yang sangat terbatas untuk melakukan perjalanan dari Rusia ke Jerman, kami berasumsi bahwa hanya ada beberapa kasus. "

Seorang menteri Prancis mengatakan Prancis juga akan selektif tentang siapa yang diizinkan untuk tetap tinggal di negara itu, dengan mempertimbangkan situasi seseorang dan risiko keamanan.

"Kami akan memastikan jurnalis pembangkang, orang-orang yang melawan rezim, seniman dan mahasiswa masih bisa datang ke sini," kata Menteri Muda Urusan Eropa Laurence Boone pada 5 Oktober.

Reuters

Baca juga Warga Rusia Ramai-ramai Hengkang Hindari Wamil






AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

4 menit lalu

AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

Menlu AS Antony Blinken mengatakan Amerika memberikan perhatian khusus kepada China, Iran, dan Rusia, di bawah Undang-undang Kebebasan Beragama.


Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

8 jam lalu

Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menyatakan, Invasi Rusia ke Ukraina telah menunjukkan Eropa terlalu bergantung pada Amerika Serikat untuk masalah keamanannya sendiri.


Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

22 jam lalu

Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

Di antara aset yang dibekukan itu adalah 15 unit properti milik lembaga dan individu asal Rusia yang masuk daftar sanksi


Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

23 jam lalu

Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

Sejumlah pendeta Kristen orthodox dari Kyiv Pechersk Lavra dibawa ke meja hijau atas tuduhan telah mengglorifikasi Rusia


Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

23 jam lalu

Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

Jerman mengirimkan 7 tank tua Gepard ke Ukraina musim semi ini, menambah 30 tank pertahanan udara yang sudah digunakan untuk melawan Rusia


Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

1 hari lalu

Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

Komisi Eropa merasa tidak perlu meminta maaf ke Ukraina terkait ucapan Ursula Von Der Leyen, yang mengklaim militer Ukraina kehilangan 100 ribu jiwa


2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

1 hari lalu

2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

NUG sebagai pemerintah sipil Myanmar yang diakui dunia, juga mendesak sekutu untuk memberikan bantuan militer seperti halnya Ukraina


Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

1 hari lalu

Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

Serbia menunjuk Aleksandar Vulin, mantan mendagri pro-Rusia sebagai kepala badan intelijen


Zelensky: Lebih dari 1.300 Tahanan Ukraina Dibebaskan sejak Dimulainya Perang

1 hari lalu

Zelensky: Lebih dari 1.300 Tahanan Ukraina Dibebaskan sejak Dimulainya Perang

Zelensky berbicara setelah pertukaran tahanan baru dengan pasukan Rusia dan pro-Rusia.


Biden: Saya Siap Berbicara dengan Putin untuk Akhiri Perang Ukraina

1 hari lalu

Biden: Saya Siap Berbicara dengan Putin untuk Akhiri Perang Ukraina

Biden menempatkan tanggung jawab untuk mengakhiri perang, yang dimulai dengan invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, kepada Putin.