Kapal Induk AS Mendekat, Korea Utara Uji Coba 2 Rudal ke Laut Arah Jepang

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Rudal balistik antarbenua Hwasong-17 dipamerkan dalam parade militer untuk menandai peringatan 90 tahun berdirinya Tentara Revolusioner Rakyat Korea di Pyongyang, Korea Utara, pada April 26, 2022. Korea Utara akan mempercepat pengembangan persenjataan nuklirnya, kata pemimpin Kim Jong Un saat mengawasi parade militer besar-besaran yang menampilkan rudal balistik antarbenua (ICBM) dan senjata lainnya. KCNA via REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Korea Utara kembali menembakkan rudal balistik jarak pendek ke laut arah Jepang, Kamis, 6 Oktober 2022, setelah kembalinya kapal induk AS ke wilayah tersebut dan pertemuan Dewan Keamanan PBB sebagai tanggapan atas peluncuran baru-baru ini oleh Pyongyang.

Jika sebelumnya Korea Utara meluncurkan rudal di atas wilayah Jepang, kali ini peluru kendali diarahkan ke laut namun berjumlah dua.

Peluncuran rudal tersebut adalah yang keenam dalam 12 hari dan yang pertama sejak Korea Utara menembakkan rudal jarak menengah (IRBM) di atas Jepang pada hari Selasa, yang mendorong latihan rudal bersama Korea Selatan dan AS di mana satu senjata jatuh dan terbakar.

Baca juga Korea Utara Uji Coba Rudal yang Ditembak ke Arah Jepang

Peluncuran terakhir ini dilaporkan oleh Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dan pemerintah Jepang.

"Ini adalah keenam kalinya dalam waktu singkat, hanya menghitung yang dari akhir September," kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida kepada wartawan. "Ini benar-benar tidak bisa ditoleransi."

Peluncuran itu terjadi sekitar satu jam setelah Korea Utara mengutuk Amerika Serikat karena berbicara dengan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang "tindakan balasan yang adil dari Tentara Rakyat Korea pada latihan bersama Korea Selatan-AS," menunjukkan bahwa uji coba misilnya adalah reaksi terhadap gerakan militer sekutu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian luar negeri negara tertutup itu, Korea Utara juga mengutuk Washington karena memposisikan ulang kapal induk AS di lepas semenanjung Korea, dengan mengatakan itu merupakan ancaman serius bagi stabilitas.

USS Ronald Reagan dan kapal perang yang menyertainya tiba-tiba dikerahkan kembali sebagai tanggapan atas peluncuran IRBM Korea Utara di atas Jepang.

Amerika Serikat mengutuk peluncuran Kamis, kata juru bicara Departemen Luar Negeri, menyebutnya sebagai pelanggaran resolusi Dewan Keamanan PBB dan ancaman bagi tetangga regional dan masyarakat internasional.

Juru bicara itu, bagaimanapun, menambahkan bahwa Washington berkomitmen untuk pendekatan diplomatik dan meminta Korea Utara untuk terlibat dalam dialog.

Amerika Serikat menuduh China dan Rusia pada hari Rabu memberi angin pada pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan menghalangi upaya untuk memperkuat sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Pyongyang atas senjata nuklir dan program rudal balistiknya.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang akan berbicara dengan Kishida melalui telepon pada hari Kamis, mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya akan memastikan keamanan melalui aliansinya dengan Amerika Serikat dan kerjasama dengan Jepang.

Dia mengatakan kapal induk AS telah memasuki perairan Korea Selatan pada Rabu malam.

Dewan keamanan nasional Yoon memperingatkan bahwa Korea Utara akan menghadapi tanggapan internasional yang kuat atas tes tersebut.

Tokyo mengajukan "protes keras" terhadap Korea Utara atas peluncuran Kamis melalui delegasi di Beijing, kata Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada.

Rudal pertama pada hari Kamis kemungkinan terbang di ketinggian sekitar 100 km dan jangkauan 350 km, sedangkan yang kedua diperkirakan memiliki ketinggian 50 kilometer dan menempuh jarak 800 km, kemungkinan terbang dalam lintasan yang tidak teratur, katanya. .

Banyak rudal balistik jarak pendek (SRBM) terbaru Korea Utara dirancang untuk terbang pada lintasan yang lebih rendah, dan berpotensi bermanuver, mempersulit upaya untuk mendeteksi dan mencegatnya.

"Korea Utara tanpa henti dan sepihak meningkatkan provokasinya terutama sejak awal tahun ini," kata Hamada kepada wartawan.

JCS Korea Selatan mengatakan rudal diluncurkan dari dekat ibukota Korea Utara, Pyongyang.

Korea Utara telah meluncurkan sekitar 40 rudal tahun ini. Percobaan dimulai pada Januari dengan peluncuran "rudal hipersonik" baru, dan berlanjut dengan memasukkan rudal jelajah jarak jauh; SRBM ditembakkan dari gerbong, bandara, dan kapal selam; rudal balistik antarbenua (ICBM) pertamanya diluncurkan sejak 2017; dan tembakan IRBM di atas Jepang.

Tampaknya juga siap untuk melakukan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017, menurut pejabat di Seoul dan Washington.

Amerika Serikat dan sekutunya telah meningkatkan unjuk kekuatan militer di kawasan itu, tetapi tampaknya ada sedikit prospek sanksi internasional lebih lanjut dari Dewan Keamanan PBB, yang telah mengeluarkan resolusi yang melarang pengembangan rudal dan nuklir Korea Utara.

Wakil Duta Besar China untuk PBB, Geng Shuang, mengatakan Dewan Keamanan perlu memainkan peran konstruktif "daripada hanya mengandalkan retorika atau tekanan yang kuat."

Pada bulan Mei, China dan Rusia memveto usulan AS untuk memberlakukan lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya yang baru, secara terbuka memecah Dewan Keamanan untuk pertama kalinya sejak mulai menghukum Pyongyang dengan sanksi pada 2006.

Reuters

Baca juga Balas Korea Utara, Rudal Korea Selatan Gagal Meluncur Mulus






Drama Adu Penalti, Jepang Gagal Tembus Perempat Final

2 jam lalu

Drama Adu Penalti, Jepang Gagal Tembus Perempat Final

Lewat drama adu penalti, Jepang akhirnya gagal mewujudkan mimpinya untuk tembus perempat final Piala Dunia setelah kalah dari Kroasia.


Kroasia Versus Jepang 1-1 di Babak Kedua, Pertandingan Lanjut ke Babak Tambahan

3 jam lalu

Kroasia Versus Jepang 1-1 di Babak Kedua, Pertandingan Lanjut ke Babak Tambahan

Kroasia berhasil menyamakan kedudukan 1-1 atas Jepang di babak kedua. Pertandingan dilanjutkan ke babak tambahan.


Babak Pertama, Jepang Unggul 1-0 atas Kroasia

4 jam lalu

Babak Pertama, Jepang Unggul 1-0 atas Kroasia

Babak pertama pertandingan antara Jepang versus Kroasia berjalan terbuka. Daizen Maeda menceploskan gol ke gawang Kroasia di menit 43.


Erupsi Gunung Semeru dan Ancaman Tsunami di Jepang, PVMBG: Tidak Mungkin!

5 jam lalu

Erupsi Gunung Semeru dan Ancaman Tsunami di Jepang, PVMBG: Tidak Mungkin!

"Gunungnya (Semeru) di mana, tsunaminya di mana?"


Kim Jong Un Hukum Mati 2 Remaja Korea Utara karena Mengedarkan Drakor

6 jam lalu

Kim Jong Un Hukum Mati 2 Remaja Korea Utara karena Mengedarkan Drakor

Dua remaja Korea Utara dihukum mati oleh rezim Kim Jong Un di hadapan publik gara-gara ketahuan mengedarkan drama Korea.


Rusia: Batas Harga Minyak Tak Halangi Operasi Militer di Ukraina

7 jam lalu

Rusia: Batas Harga Minyak Tak Halangi Operasi Militer di Ukraina

Rusia menegaskan bahwa batasan harga minyak yang ditetapkan Barat hanya akan mengacaukan pasar energi global.


Alasan Lipstik Merah Dilarang Kim Jong Un di Korea Utara

7 jam lalu

Alasan Lipstik Merah Dilarang Kim Jong Un di Korea Utara

Lipstik merah memiliki hubungan dengan perjuangan kesetaraan hak pilih bagi perempuan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20.


Laga Jepang vs Kroasia di Piala Dunia 2022, Ada Semangat Penebusan Tim Samurai Biru

8 jam lalu

Laga Jepang vs Kroasia di Piala Dunia 2022, Ada Semangat Penebusan Tim Samurai Biru

Timnas Jepang akan membangkitkan semangat prajurit Samurai dalam pertandingan melawan Kroasia di Piala Dunia 2022 hari Senin, 5 Desember.


AS dan Korea Selatan Latihan, Korea Utara Tembakkan 130 Peluru Artileri

9 jam lalu

AS dan Korea Selatan Latihan, Korea Utara Tembakkan 130 Peluru Artileri

Korea Utara menembakkan lebih dari 130 peluru artileri untuk merespons latihan militer Amerika Serikat dan Korea Selatan.


Uni Eropa Ajak WTO Gugat Kebijakan Inflasi Amerika

11 jam lalu

Uni Eropa Ajak WTO Gugat Kebijakan Inflasi Amerika

US Inflation Reduction Act (IRA) dianggap Uni Eropa bisa mendiskriminasikan perusahaan asal Eropa