Putin Rayakan Pencaplokan Ukraina, Zelensky Ambil Jalur Cepat Masuk NATO

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Denis Pushilin, Leonid Pasechnik, Vladimir Saldo, Yevgeny Balitsky, yang merupakan pemimpin Rusia di wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia Ukraina, menghadiri konser menandai pencaplokan empat wilayah yang dikuasai Rusia. Wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhzhia Ukraina, setelah mengadakan apa yang disebut otoritas Rusia sebagai referendum di wilayah pendudukan Ukraina yang dikutuk oleh Kyiv dan pemerintah di seluruh dunia, di Lapangan Merah di Moskow, Rusia, 30 September 2022. REUTERS/REUTERS PHOTOGRAPHER

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Vladimir Putin merayakan pencaplokan wilayah Ukraina dengan pesta meriah di Moskow, Jumat malam, 30 September 2022, dan kembali berjanji Rusia akan menang dalam "operasi militer khusus" di negara tetangganya itu.

Dengan memegang tangan pejabat wilayah Ukraina yang dikuasai, Putin pun dengan lantang meneriakkan "Rusia! Rusia!".

Namun di medan tempur, Rusia terus mengalami kemunduran setidaknya dalam dua pekan terakhir.

Proklamasi aneksasi Rusia atas 15% wilayah Ukraina - pencaplokan terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua - ditolak mentah-mentah oleh Ukraina dan negara-negara Barat, yang menilainya sebagai tindakan ilegal. Amerika Serikat, Inggris dan Kanada pun mengumumkan sanksi baru.

Presiden Ukraina Volodymr Zelensky mengatakan negaranya telah mengajukan aplikasi jalur cepat untuk bergabung dengan aliansi militer NATO dan bahwa dia tidak akan mengadakan pembicaraan damai dengan Rusia selama Putin masih menjadi presiden.

Proklamasi Putin bertepatan dengan pasukan Rusia di salah satu dari empat wilayah yang dianeksasi menghadapi pengepungan oleh pasukan Ukraina, menunjukkan betapa lemahnya cengkeraman Rusia di beberapa wilayah yang diklaimnya.

Putin mengatakan Amerika Serikat telah menetapkan preseden ketika menjatuhkan bom atom di Jepang pada tahun 1945, sementara berhenti mengeluarkan peringatan nuklir baru terhadap Ukraina sendiri, sesuatu yang telah dia lakukan lebih dari sekali dalam beberapa pekan terakhir.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Amerika Serikat belum melihat Rusia mengambil tindakan apa pun yang menunjukkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan penggunaan senjata nuklir, terlepas dari apa yang disebutnya "pembicaraan longgar" Putin.

Sanksi baru untuk Rusia

Presiden Joe Biden mengatakan, sanksi baru AS akan merugikan mereka yang memberikan dukungan politik atau ekonomi upaya pencaplokan Rusia .

"Kami akan menggalang komunitas internasional untuk mengecam langkah-langkah ini dan meminta pertanggungjawaban Rusia," kata Biden dalam sebuah pernyataan, dan berjanji terus memasok Ukraina dengan peralatan untuk mempertahankan diri.

Ketua NATO Jens Stoltenberg menuduh Putin memprovokasi "eskalasi paling serius" perang sejak Rusia memulai invasi pada 24 Februari, tetapi mengatakan dia tidak akan berhasil menghalangi aliansi untuk mendukung Kyiv.

Sebuah resolusi yang diajukan oleh Amerika Serikat dan Albania di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengutuk pencaplokan Rusia atas bagian-bagian Ukraina ditolak pada hari Jumat setelah Rusia menggunakan hak vetonya.

Blinken sebelumnya pada hari Jumat berjanji bahwa jika Rusia memblokir resolusi itu, Washington akan meminta Majelis Umum PBB yang beranggotakan 193 orang untuk mengutuk pencaplokan.

Di wilayah Donetsk timur, garnisun Rusia di kota Lyman berada dalam masalah serius dengan laporan dari kedua belah pihak yang mengatakan pasukan Rusia hampir terkepung.

Ukraina mengatakan memiliki semua rute pasokan ke benteng Rusia di garis bidik artileri di timur, dan mengatakan kepada Moskow bahwa mereka harus mengajukan permohonan ke Kyiv jika ingin pasukannya diizinkan keluar.

Pengepungan bisa membuat pasukan Ukraina membuka jalan untuk merebut lebih banyak wilayah di provinsi Luhansk dan Donetsk, yang sebelumnya direbut dalam beberapa pertempuran paling sengit dalam perang.

"Kami memiliki hasil yang signifikan di timur negara kami ... semua orang telah mendengar apa yang terjadi di Lyman," kata Zelenskiy dalam pidato video Jumat malam.

Hanya beberapa jam sebelum pidato Putin, rudal Rusia menghantam konvoi mobil sipil yang bersiap untuk melintasi garis depan dari wilayah yang dikuasai Ukraina di provinsi Zaporozhzhia. Ukraina mengatakan 30 orang tewas dan hampir 100 terluka.

Pejabat Ukraina menyebutnya sebagai upaya Rusia yang disengaja untuk memutuskan hubungan terakhir di garis depan. Moskow menyalahkan Ukraina.

Dalam salah satu pidato anti-Amerika terberatnya selama lebih dari dua dekade berkuasa, Putin mengisyaratkan bahwa dia siap untuk melanjutkan apa yang dia sebut pertempuran untuk "Rusia yang lebih bersejarah", mengecam Barat karena ingin menghancurkan Rusia dan, tanpa bukti, menuduh Washington dan sekutunya meledakkan pipa gas Nord Stream.

Tetapi Presiden AS Joe Biden mengatakan itu "adalah tindakan sabotase yang disengaja dan sekarang Rusia memompa disinformasi dan kebohongan," menambahkan bahwa Washington dan sekutunya akan mengirim penyelam untuk mencari tahu apa yang terjadi.

Referendum Ilegal

Empat wilayah Ukraina - Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia - yang menurut Putin diserap Rusia telah membuat pilihan bersejarah, kata Putin.

"Mereka telah membuat pilihan untuk bersama rakyat mereka, tanah air mereka, untuk hidup dengan nasibnya, dan untuk menang bersamanya. Kebenaran ada di pihak kita. Rusia bersama kita!" Putin mengatakan kepada elit politik negaranya, yang telah berkumpul di salah satu aula termegah Kremlin untuk menyaksikannya menandatangani dokumen pencaplokan.

Rusia menyelenggarakan referendum, yang dikecam oleh Kyiv dan pemerintah Barat sebagai ilegal dan memaksa.

"Kami akan mempertahankan tanah kami dengan segenap kekuatan dan segala cara kami," tambahnya, menyerukan "rezim Kyiv untuk segera menghentikan permusuhan dan kembali ke meja perundingan".

Ukraina siap berunding asal Putin tersingkir

Di Ukraina, Zelensky mengatakan dia hanya siap untuk pembicaraan damai jika dan ketika Rusia memiliki presiden baru.

Dia juga mengumumkan bahwa Ukraina secara resmi melamar keanggotaan jalur cepat NATO, sesuatu yang ditentang keras oleh Moskow, dan menuduh Rusia menggambar ulang perbatasan "menggunakan pembunuhan, pemerasan, penganiayaan, dan kebohongan".

Dia mengatakan, bagaimanapun, bahwa Kyiv tetap berkomitmen pada gagasan ko-eksistensi dengan Rusia "dengan kondisi yang setara, jujur, bermartabat dan adil".

"Jelas, dengan presiden Rusia ini tidak mungkin. Dia tidak tahu apa itu martabat dan kejujuran. Karena itu, kami siap untuk berdialog dengan Rusia, tetapi dengan presiden Rusia yang lain," kata Zelensky.

Reuters






AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

5 menit lalu

AS Masukkan China, Iran, dan Rusia sebagai Pelanggar Kebebasan Beragama

Menlu AS Antony Blinken mengatakan Amerika memberikan perhatian khusus kepada China, Iran, dan Rusia, di bawah Undang-undang Kebebasan Beragama.


Kanye West Puji Hitler, dari Biden sampai Twitter dan Adidas Mengutuknya

1 jam lalu

Kanye West Puji Hitler, dari Biden sampai Twitter dan Adidas Mengutuknya

Presiden Amerika Serikat Joe Biden memberikan perhatian mengenai masalah anti-semit setelah heboh pernyataan Kanye West memuji Pemimpin Nazi Jerman Adolf Hitler.


Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

8 jam lalu

Sanna Marin Sebut Perang Ukraina Menunjukkan Eropa Terlalu Bergantung ke Amerika Serikat

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menyatakan, Invasi Rusia ke Ukraina telah menunjukkan Eropa terlalu bergantung pada Amerika Serikat untuk masalah keamanannya sendiri.


Top 3 Dunia: Geger Rencana Kunjungan Utusan khusus Amerika untuk Hak LGBTQIA+

10 jam lalu

Top 3 Dunia: Geger Rencana Kunjungan Utusan khusus Amerika untuk Hak LGBTQIA+

Top 3 dunia pada 2 Desember 2022, didominasi berita tentang rencana kunjungan kerja Utusan khusus Amerika Serikat untuk hak LGBTQIA+ Jessica Stern


Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

22 jam lalu

Swiss Bekukan Aset Rusia Senilai Rp 122 Triliun

Di antara aset yang dibekukan itu adalah 15 unit properti milik lembaga dan individu asal Rusia yang masuk daftar sanksi


Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

23 jam lalu

Sejumlah Pendeta di Ukraina Disidang karena Dianggap Dukung Rusia

Sejumlah pendeta Kristen orthodox dari Kyiv Pechersk Lavra dibawa ke meja hijau atas tuduhan telah mengglorifikasi Rusia


Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

23 jam lalu

Jerman Kirim 7 Tank Tua Gepard ke Ukraina

Jerman mengirimkan 7 tank tua Gepard ke Ukraina musim semi ini, menambah 30 tank pertahanan udara yang sudah digunakan untuk melawan Rusia


Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

1 hari lalu

Komisi Eropa Tak Mau Minta Maaf karena Ungkap Jumlah Korban Tewas di Perang Ukraina

Komisi Eropa merasa tidak perlu meminta maaf ke Ukraina terkait ucapan Ursula Von Der Leyen, yang mengklaim militer Ukraina kehilangan 100 ribu jiwa


2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

1 hari lalu

2.000 Pejuang Dilaporkan Tewas Melawan Junta Myanmar

NUG sebagai pemerintah sipil Myanmar yang diakui dunia, juga mendesak sekutu untuk memberikan bantuan militer seperti halnya Ukraina


Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

1 hari lalu

Serbia Menunjuk Tokoh Pro-Rusia Menjadi Kepala Badan Intelijen

Serbia menunjuk Aleksandar Vulin, mantan mendagri pro-Rusia sebagai kepala badan intelijen