China Terbitkan Sertifikat Jet C919, Pesaing Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX?

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Protototipe COMAC C919, pesawat komersial yang dibangun untuk melayani pasar Cina. Foto: @jpjets.services

TEMPO.CO, Jakarta - Pihak berwenang di China memberikan sertifikat pesawat jet penumpang produksi lokal C919. Pesawat sekelas Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX itu, diperkirakan akan dijual pada maskapai dalam negeri karena belum memiliki sertifikat dari regulator AS dan Eropa.

Menurut Reuters, sebuah upacara dilaksanakan pada Kamis, 29 September 2022, menandai pemberian sertifikat pada COMAC C919.  

Pesawat yang diproduksi oleh perusahaan milik negara Commercial Aircraft Corp of China (COMAC), secara luas diharapkan akan disertifikasi pada akhir bulan setelah dua pesawat terbang ke Beijing pada 13 September. Sebuah tanda di salah satu foto mengatakan "Upacara penerbitan sertifikat tipe pesawat C919" dalam bahasa Mandarin.

COMAC tidak segera menanggapi permintaan komentar.

C919, diluncurkan 14 tahun lalu dan dirancang untuk mengangkut hingga 168 penumpang, akan bersaing dengan keluarga Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX yang populer di pasar penerbangan terbesar kedua di dunia itu saat China berupaya meningkatkan kemandirian teknologinya di tengah ketegangan perdagangan.

Meskipun pesawat itu dirakit di China, namun banyak komponen Barat, termasuk mesin dan avionik, dari perusahaan termasuk GE, Safran dan Honeywell International.

Richard Aboulafia, direktur pelaksana AeroDynamic Advisory yang berbasis di AS, mengatakan pesawat itu tampak seperti peninggalan era lampau yang meningkatkan integrasi antara China dan Barat.

"Jadi, kita memiliki pesawat buatan China tetapi sebenarnya didukung oleh teknologi dan sistem Barat," katanya. "Mengubahnya menjadi pesawat China asli akan memakan waktu lebih dari satu dekade dan miliaran dolar."

Jenis sertifikat yang diberikan pada hari Kamis berarti pesawat dapat dikirimkan ke pelanggan pertama, China Eastern Airlines Corp Ltd, meskipun media lokal melaporkan pesawat tersebut kemungkinan tidak akan memasuki layanan komersial dengan penumpang hingga tahun depan.

C919 tidak pernah muncul di pameran penerbangan utama negara itu, Airshow China dan tidak jelas apakah itu akan dipamerkan atau diterbangkan di acara itu pada bulan November.

COMAC juga akan memerlukan sertifikat produksi terpisah sebelum dapat meningkatkan produksi massal pesawat, yang berarti dampaknya terhadap pasar pesawat global dapat tetap terbatas mengingat Airbus dan Boeing memproduksi lusinan pesawat berbadan sempit sebulan.

"C919 secara bertahap akan mulai menggantikan pesawat lorong tunggal yang dibuat oleh Boeing dan Airbus," di China, sebuah catatan penelitian oleh Huaxi Securities bulan ini. "Dalam 20 tahun ke depan, permintaan China untuk pesawat penumpang berbadan sempit seperti C919 rata-rata 300 per tahun."

Pendahulu jet regional C919, ARJ21, menghadapi kesenjangan 2,5 tahun antara memperoleh sertifikat tipe dan sertifikat produksi, sehingga memperlambat produksi. Hal itu berlawanan dengan pesawat Barat, di mana kedua sertifikat biasanya diberikan sekitar waktu yang sama.

Seperti ARJ21, C919 tidak memiliki validasi sertifikasi oleh regulator AS dan Eropa, sehingga hanya bisa melayani penerbangan ke pasar domestik dan mungkin negara-negara yang memiliki hubungan dekat dengan China.

Badan Keselamatan Penerbangan Uni Eropa (EASA) telah bekerja selama bertahun-tahun pada proses validasi sertifikasi pada C919 dengan COMAC secara paralel dengan pekerjaan CAAC, kata juru bicara EASA.

"Kami tidak dapat mengomentari tanggal kapan validasi ini akan selesai," kata juru bicara itu.

Administrasi Penerbangan Federal AS tidak menanggapi permintaan komentar tentang validasi sertifikasi C919 potensial.

C919 sudah dipesan 815 buah

Ada 815 pesanan untuk C919 dari 28 pelanggan, menurut situs web COMAC. China Eastern adalah satu-satunya pelanggan yang telah mengumumkan jadwal pengiriman pasti dan memperkirakan hanya menerima empat tahun depan.

Sementara itu, Boeing 737 MAX belum kembali ke layanan komersial di China, setelah di-grounded sejak Maret 2019 setelah dua kecelakaan fatal.

Namun, tiga bulan lalu maskapai besar China memesan hampir 300 pesawat keluarga Airbus A320neo, menunjukkan negara itu berencana untuk melanjutkan impor untuk beberapa waktu.

Aboulafia mengatakan jika China memutuskan untuk menghentikan impor pesawat Barat, Amerika Serikat dan negara-negara sekutu dapat membunuh C919 selama bertahun-tahun dengan melarang ekspor komponen.






Xi Jinping Minta Uni Eropa Tak Keliru Menilai China

2 jam lalu

Xi Jinping Minta Uni Eropa Tak Keliru Menilai China

Presiden Xi Jinping menyatakan China akan memperkuat komunikasi dan koordinasi strategis dengan Uni Eropa.


Arab Saudi Merapat ke China, Xi Jinping Kunjungi Riyadh Pekan Depan

5 jam lalu

Arab Saudi Merapat ke China, Xi Jinping Kunjungi Riyadh Pekan Depan

Arab Saudi akan menjadi tuan rumah KTT China-Arab pada 9 Desember 2022. Xi Jinping akan tiba di Riyadh pada 7 Desember.


Pasien COVID-19 di China Boleh Karantina di Rumah dengan Syarat

6 jam lalu

Pasien COVID-19 di China Boleh Karantina di Rumah dengan Syarat

China akan mengizinkan kasus positif COVID-19 menjalani karantina di rumah dengan syarat tertentu


Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

6 jam lalu

Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

Duta Besar Amerika Serikat untuk Rusia saat ini menjadi salah satu jabatan diplomatik Amerika yang paling penting dan menantang.


Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

7 jam lalu

Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang memberikan penghormatan terakhir terhadap eks presiden China Jiang Zemin


Jiang Zemin Antar China Jadi Kaya Raya sekaligus Ciptakan Ketimpangan

13 jam lalu

Jiang Zemin Antar China Jadi Kaya Raya sekaligus Ciptakan Ketimpangan

Jiang Zemin merangkul pengusaha, memelihara pasar, dan mengentaskan kemiskinan bagi jutaan orang, sekaligus menciptakan ketimpangan


Hakeem Jeffries, Laki-laki Kulit Hitam Pertama yang Jadi Ketua DPR Amerika dari Partai Demokrat

14 jam lalu

Hakeem Jeffries, Laki-laki Kulit Hitam Pertama yang Jadi Ketua DPR Amerika dari Partai Demokrat

Hakeem Jeffries mencetak sejarah karena menjadi laki-laki kulit hitam pertama yang menduduki jabatan Ketua DPR Amerika Serikat dari Partai Demokrat


Top 3 Dunia: Polisi China Buru Peserta Unjuk Rasa, Warga Iran Rayakan Kemenangan AS

17 jam lalu

Top 3 Dunia: Polisi China Buru Peserta Unjuk Rasa, Warga Iran Rayakan Kemenangan AS

Top 3 dunia adalah China memburu peserta unjuk rasa, Anwar Ibrahim dituding jadi agen Israel hingga demonstran Iran merayakan kemenangan AS.


Kepala Intel Putin Bahas Nuklir dan Ukraina dengan Direktur CIA

1 hari lalu

Kepala Intel Putin Bahas Nuklir dan Ukraina dengan Direktur CIA

Kepala badan intelijen luar negeri Rusia membahas masalah nuklir dan Ukraina dalam pertemuan dengan Direktur CIA di Turki


Pesawat China dan Rusia Masuki Zona Pertahanan, Korea Selatan Kerahkan Jet Tempur

1 hari lalu

Pesawat China dan Rusia Masuki Zona Pertahanan, Korea Selatan Kerahkan Jet Tempur

Korea Selatan membalas Rusia dan China dengan mengirimkan jet tempur ke zona pertahanan.