Ketika Tas Hermes sampai Arloji Rolex Second Makin Diminati di China

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Pelanggan melihat tas yang dipajang di toko barang mewah bekas platform ZZER di Shanghai, Cina 9 September 2022. REUTERS/Xihao Jiang

TEMPO.CO, Jakarta - Perlambatan ekonomi yang menghantam China akibat penguncian selama pandemi Covid-19, mendorong penjualan barang-barang mewah mulai dari tas Hermes sampai jam tangan Rolex.

Zhu Tainiqi, pendiri pasar barang mewah bekas ZZER yang berbasis di Shanghai, menuai banyak keuntungan dari ramainya penjualan barang bermerek termasuk Hermes. Sementara peminat barang second juga tetap tinggi.

"Semakin banyak orang sekarang sadar bahwa mereka dapat menjual barang-barang mewah untuk mendapatkan sejumlah uang, sementara pembeli memperhatikan bahwa mereka bisa mendapatkan banyak," kata Zhu, 33 tahun, seperti dikutip Reuters, Kamis, 29 September 2022.

Dia mengatakan jumlah pengirim ZZER, atau orang yang memasang barang mereka untuk dijual, telah melonjak 40% sejauh ini pada 2022 dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Platform ini sekarang memiliki 12 juta anggota dan mengharapkan untuk menjual 5 juta barang mewah tahun ini.

Tren tersebut menunjukkan perubahan signifikan di sektor barang mewah China senilai $74 miliar, di mana sub-segmen barang mewah bekas lambat lepas landas dibandingkan pasar lain seperti  di Jepang dan Amerika Serikat karena preferensi untuk hal baru dan ketakutan akan barang palsu.

Ini bisa berdampak pada strategi yang berfokus pada China dari pembuat barang mewah besar dunia, yang bergulat dengan melemahnya permintaan di pasar utama.

Pasar barang mewah bekas China diperkirakan akan tumbuh menjadi $30 miliar pada tahun 2025 dari $8 miliar pada tahun 2020, kata konsultan iResearch akhir tahun lalu. Perkiraan baru dari tahun ini belum dirilis.

Pekerja kantoran Wang Jianing sedang menjajaki pembelian produk mewah bekas, mengingat iklim ekonomi.

"Konsumsi saya pasti akan diturunkan (tahun ini), tapi saya tetap menyukai apa yang saya suka, dan saya tidak bisa mengendalikan keinginan untuk membelinya," katanya kepada Reuters, berdiri di depan dinding yang memajang tas Louis Vuitton dan Gucci di Gudang ZZER di pusat kota Shanghai.

ZZER mengandalkan sentimen seperti Wang untuk pertumbuhan. Perusahaan, yang dimulai sebagai platform online pada 2016, mulai membuka toko offline di Shanghai dan Chengdu tahun lalu dan sekarang mencari lebih banyak ruang toko di Beijing, Guangzhou dan Shenzhen.

Selain ZZER, platform top lainnya adalah nama lokal, seperti Feiyu, Ponhu dan Plum. Masing-masing dari mereka menarik puluhan juta dolar dana modal ventura pada tahun 2020 dan 2021 dengan tujuan untuk meningkatkan praktik otentikasi, memperluas jangkauan pelanggan dan, dalam beberapa kasus, beralih dari model online-only ke online-offline.

Pasar penjualan kembali barang mewah China diperkirakan oleh para analis akan tetap didominasi oleh pemain lokal untuk saat ini. Perusahaan internasional seperti Vestiaire Collective dan The RealReal belum memasuki pasar China daratan dan mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa mereka tidak memiliki rencana segera untuk melakukannya.

Meskipun tas tangan tetap menjadi kategori terlaris di platform mewah seperti ZZER, Zhu mengatakan penjualan jam tangan dan perhiasan juga berkembang pesat.

Sementara tas nilon Prada Messenger atau Fendi Baguette dijual 30% -40% lebih murah di platform penjualan kembali daripada di butik mewah, beberapa produk telah melihat perbedaan harga semakin melebar karena lebih banyak pengirim barang bergegas menjual koleksi mereka secara online.

Penjual vintage veteran, Ou Huimin, yang membuka toko Ding Dang-nya di Guangzhou satu dekade lalu dan juga menjual di seluruh negeri melalui streaming langsung, mengatakan spekulan di pasar telah membuat harga barang-barang mewah papan atas melonjak.

Ou mengatakan harga jam tangan Rolex Submariner naik hampir 250% antara tahun 2020 dan 2021, tetapi turun 60% tahun ini. “Sekarang konsumsi menjadi lebih rasional,” katanya.






China Longgarkan Pembatasan Covid setelah Warga Demo

1 hari lalu

China Longgarkan Pembatasan Covid setelah Warga Demo

Pembatasan Covid-19 di sejumlah lokasi di China mulai dilonggarkan menyusul demo besar-besaran di sejumlah kota.


NATO Ingatkan Jangan Ada Ketergantungan Ekonomi pada China

1 hari lalu

NATO Ingatkan Jangan Ada Ketergantungan Ekonomi pada China

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memperingatkan konsekuensi keamanan saat terlibat dengan kekuatan otoriter seperti China.


Sergei Lavrov: NATO Biang Kerok Ketegangan di Laut Cina Selatan

1 hari lalu

Sergei Lavrov: NATO Biang Kerok Ketegangan di Laut Cina Selatan

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menuduh NATO mengobarkan ketegangan di wilayah yang dekat dengan China.


Top 3 Dunia: NATO Sebut Putin Paksa Warga Ukraina Membeku di Musim Dingin

1 hari lalu

Top 3 Dunia: NATO Sebut Putin Paksa Warga Ukraina Membeku di Musim Dingin

Berita Top 3 Dunia pada Kamis 1 Desember 2022 diawali oleh berita tentang NATO yang menuding Putin ingin membekukan rakyat Ukraina di musim dingin


Xi Jinping Minta Uni Eropa Tak Keliru Menilai China

1 hari lalu

Xi Jinping Minta Uni Eropa Tak Keliru Menilai China

Presiden Xi Jinping menyatakan China akan memperkuat komunikasi dan koordinasi strategis dengan Uni Eropa.


Arab Saudi Merapat ke China, Xi Jinping Kunjungi Riyadh Pekan Depan

1 hari lalu

Arab Saudi Merapat ke China, Xi Jinping Kunjungi Riyadh Pekan Depan

Arab Saudi akan menjadi tuan rumah KTT China-Arab pada 9 Desember 2022. Xi Jinping akan tiba di Riyadh pada 7 Desember.


Pasien COVID-19 di China Boleh Karantina di Rumah dengan Syarat

1 hari lalu

Pasien COVID-19 di China Boleh Karantina di Rumah dengan Syarat

China akan mengizinkan kasus positif COVID-19 menjalani karantina di rumah dengan syarat tertentu


Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

1 hari lalu

Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang memberikan penghormatan terakhir terhadap eks presiden China Jiang Zemin


Jiang Zemin Antar China Jadi Kaya Raya sekaligus Ciptakan Ketimpangan

2 hari lalu

Jiang Zemin Antar China Jadi Kaya Raya sekaligus Ciptakan Ketimpangan

Jiang Zemin merangkul pengusaha, memelihara pasar, dan mengentaskan kemiskinan bagi jutaan orang, sekaligus menciptakan ketimpangan


Top 3 Dunia: Polisi China Buru Peserta Unjuk Rasa, Warga Iran Rayakan Kemenangan AS

2 hari lalu

Top 3 Dunia: Polisi China Buru Peserta Unjuk Rasa, Warga Iran Rayakan Kemenangan AS

Top 3 dunia adalah China memburu peserta unjuk rasa, Anwar Ibrahim dituding jadi agen Israel hingga demonstran Iran merayakan kemenangan AS.