Rusia Beri Diskon Besar-besaran Bensin hingga Gandum untuk Taliban

Reporter

Kapal kargo Razoni berbendera Sierra Leone yang membawa gandum Ukraina, terlihat di Laut Hitam di lepas pantai Kilyos, dekat Istanbul, Turki, 3 Agustus 2022. Sebelumnya, sebanyak 16 kapal yang membawa muatan gandum dan biji-bijian berangkat dari pelabuhan Odesa di Ukraina, pada 1 Agustus lalu di tengah invasi Rusia. REUTERS/Mehmet Emin Caliskan

TEMPO.CO, Jakarta - Taliban telah menandatangani kesepakatan sementara dengan Rusia untuk memasok bensin, solar, gas dan gandum ke Afghanistan. Hal ini diutarakan oleh Penjabat Menteri Perdagangan dan Industri Afghanistan Haji Nooruddin Azizi yang dilansir dari Reuters, Rabu, 28 September 2022.

Azizi mengatakan kementeriannya sedang bekerja untuk mendiversifikasi mitra dagangnya. Rusia telah menawarkan diskon kepada pemerintah Taliban untuk harga komoditas global rata-rata.

Kesepakatan itu adalah transaksi internasional pertama yang dilakukan oleh Taliban sejak berkuasa kembali di Afghanistan lebih dari setahun yang lalu. Kesepakatan itu dapat membantu meringankan isolasi gerakan Islam yang secara efektif memutusnya dari sistem perbankan global.

Tidak ada negara yang secara resmi mengakui kelompok Taliban yang melakukan pemberontakan selama 20 tahun melawan pasukan Barat dan sekutu lokal di Afghanistan sebelum menyerbu ke Kabul saat pasukan AS mundur. Para diplomat Barat mengatakan Taliban perlu mengubah arahnya pada hak asasi manusia, khususnya perempuan. Taliban juga harus membuktikan bahwa mereka telah memutuskan hubungan dengan kelompok-kelompok militan internasional untuk mendapatkan pengakuan formal.

Rusia tidak secara resmi mengakui pemerintah Taliban, tetapi Moskow menjadi tuan rumah bagi para pemimpin gerakan itu menjelang jatuhnya Kabul dan kedutaan besarnya tahun lalu. Rusia juga hanya satu dari sedikit negara yang tetap membuka kantor kedutaannya di ibu kota Afghanistan.

Taliban Impor Gandum, Bensin hingga Diesel dengan Harga Miring dari Rusia 

Azizi mengatakan berbekal kesepakatan itu, Rusia akan memasok sekitar satu juta ton bensin, satu juta ton diesel, 500.000 ton gas minyak cair (LPG) dan dua juta ton gandum setiap tahun.

Kementerian energi dan pertanian Rusia tidak segera menanggapi permintaan ihwal perjanjian tersebut. Kantor Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, yang bertanggung jawab atas minyak dan gas, juga tidak menanggapi.

Azizi mengatakan perjanjian itu akan berjalan untuk masa percobaan yang tidak ditentukan. Setelah itu kedua belah pihak diharapkan meneken kesepakatan jangka panjang jika transaksi itu memuaskan.

Dia menolak memberikan perincian tentang harga atau metode pembayaran. Azizi hanya mengatakan Rusia telah menyetujui diskon ke pasar global untuk barang-barang yang akan dikirim ke Afghanistan melalui jalan darat dan kereta api.

Kesepakatan itu diselesaikan setelah tim teknis Afghanistan menghabiskan beberapa minggu dalam diskusi di Moskow. Bulan lalu, Azizi berada di Moskow.

Sejak Taliban mendapatkan kembali kekuasaan, Afghanistan telah jatuh ke dalam krisis ekonomi. Bantuan pembangunan yang diandalkan negara itu dipotong dan di tengah sanksi yang sebagian besar membekukan sektor perbankan.

Kesepakatan perdagangan kemungkinan akan diawasi dengan ketat di Amerika Serikat. Para pejabatnya mengadakan pembicaraan rutin dengan Taliban mengenai rencana sistem perbankan negara itu.

Washington telah mengumumkan pembentukan dana perwalian Swiss untuk beberapa cadangan bank sentral Afghanistan yang disimpan di Amerika Serikat. Taliban telah menuntut agar dana bank sentral Afghanistan yang jumlahnya mencapai US$ 7 miliar dicairkan untuk operasional.

Masyarakat Afghanistan Hidup dalam Kemiskinan 

Azizi mengatakan data internasional menunjukkan sebagian besar warga Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan. Kantornya bekerja untuk mendukung perdagangan dan ekonomi internasional.

"Afghanistan sangat membutuhkan," katanya. "Apa pun yang kami lakukan, kami melakukannya berdasarkan kepentingan nasional dan kemaslahatan rakyat."

Dia mengatakan Afghanistan juga menerima beberapa gas dan minyak dari Iran dan Turkmenistan. Selain itu ada hubungan dagang yang yang kuat dengan Pakistan, namun kini mereka ingin melakukan diversifikasi.

"Sebuah negara tidak boleh bergantung hanya pada satu negara, kita harus memiliki cara alternatif," katanya.

Negara-negara Kelompok Tujuh (G7) berusaha menemukan cara untuk membatasi pendapatan ekspor BBM dari Rusia setelah invasinya ke Ukraina pada Februari. Namun Moskow berhasil mempertahankan pendapatan melalui penjualan minyak mentah ke Asia yang meningkat terutama ke China dan India. Uni Eropa akan melarang impor minyak mentah Rusia mulai 5 Desember dan produk minyak Rusia pada 5 Februari.

Baca: Taliban Bebaskan Tawanan asal AS, Ditukar dengan Tahanan Narkoba

REUTERS 






Wali Kota Bandung Kirim Rekomendasi UMK 2023 Naik 9,65 Persen

4 jam lalu

Wali Kota Bandung Kirim Rekomendasi UMK 2023 Naik 9,65 Persen

Kenaikan UMK 2023 sebesar 9,65 persen diklaim paling moderat dan rasional.


Zelensky Tantang Elon Musk Datang ke Ukraina, Tolak Damai dengan Rusia

4 jam lalu

Zelensky Tantang Elon Musk Datang ke Ukraina, Tolak Damai dengan Rusia

Zelensky menolak usulan Elon Musk soal perdamaian dengan Rusia. Ia menyuruh Elon Musk untuk datang ke Ukraina.


Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

7 jam lalu

Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

Duta Besar Amerika Serikat untuk Rusia saat ini menjadi salah satu jabatan diplomatik Amerika yang paling penting dan menantang.


Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

8 jam lalu

Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang memberikan penghormatan terakhir terhadap eks presiden China Jiang Zemin


Patung Catherine yang Agung dari Kekaisaran Rusia Dipindahkan

9 jam lalu

Patung Catherine yang Agung dari Kekaisaran Rusia Dipindahkan

Dewan Kota Odesa di selatan Ukraina memutuskan untuk merelokasi ke museum patung Catherine yang Agung dari Rusia.


Menlu Rusia Buka Suara Soal Nuklir, Hindari Konfrontasi dengan Negara Besar

11 jam lalu

Menlu Rusia Buka Suara Soal Nuklir, Hindari Konfrontasi dengan Negara Besar

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menekankan pentingnya menghindari segala jenis konfrontasi militer antara kekuatan nuklir.


Klub Daihatsu Ayla Ajak Pemudik Natal dan Tahun Baru Pakai Pertamax Series

11 jam lalu

Klub Daihatsu Ayla Ajak Pemudik Natal dan Tahun Baru Pakai Pertamax Series

Adjie menjelaskan afisiensi BBM Pertamax series, seperti Pertamax dan Pertamax Turbo, bisa dilihat dari indikator ECO pada mobil Daihatsu Ayla.


Bom Surat di Kedubes Ukraina di Spanyol Meledak, Seorang Pegawai Terluka

12 jam lalu

Bom Surat di Kedubes Ukraina di Spanyol Meledak, Seorang Pegawai Terluka

Sebuah bom yang dikirim melalui surat meledak di Kedubes Ukraina di Spanyol. Seorang petugas keamanan terluka.


PBB Upayakan Ekspor Amonia dari Rusia ke Ukraina Dibuka Lagi

12 jam lalu

PBB Upayakan Ekspor Amonia dari Rusia ke Ukraina Dibuka Lagi

Amonia adalah bahan utama untuk pupuk nitrat. PBB sedang mengupayakan agar ekspor ammonia berjalan lagi.


Daftar Lengkap Harga BBM Nonsubsidi Pertamina Terbaru per Provinsi, Berlaku 1 Desember 2022

14 jam lalu

Daftar Lengkap Harga BBM Nonsubsidi Pertamina Terbaru per Provinsi, Berlaku 1 Desember 2022

Pertamina mengumumkan daftar harga BBM nonsubsidi terbaru per provinsi berlaku per 1 Desember 2022. Simak daftar lengkapnya berikut ini.