AS: Ada Konsekuensi Bencana jika Rusia Nekat Gunakan Nuklir di Ukraina

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan anggota Dewan Keamanan melalui panggilan konferensi video di Moskow, Rusia, 9 September 2022. Sputnik/Gavriil Grigorov/Pool via REUTERS/File Photo

TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat memperingatkan "konsekuensi bencana" jika Moskow menggunakan senjata nuklir di Ukraina, setelah menteri luar negeri Rusia mengatakan wilayah yang mengadakan referendum akan mendapatkan perlindungan penuh.

Pemungutan suara di empat wilayah Ukraina timur, yang bertujuan untuk mencaplok wilayah pendudukan Rusia, diadakan untuk hari ketiga pada hari Minggu. Referendum digelar pada 23-27 September 2022. Parlemen Rusia dapat bergerak untuk meresmikan aneksasi dalam beberapa hari.

Dengan memasukkan wilayah Luhansk, Donetsk, Kherson, dan Zaporizhzhia ke dalam Rusia, Moskow dapat menggambarkan upaya untuk merebutnya kembali sebagai serangan terhadap Rusia, sebuah peringatan bagi Kyiv dan sekutu Baratnya.

Peta Ukraina

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Minggu bahwa Amerika Serikat akan menanggapi setiap penggunaan senjata nuklir Rusia terhadap Ukraina dan telah menjelaskan kepada Moskow "konsekuensi bencana" yang akan dihadapinya.

"Jika Rusia melewati batas ini, akan ada konsekuensi bencana bagi Rusia. Amerika Serikat akan merespons dengan tegas," kata Sullivan kepada program televisi "Meet the Press" NBC, Minggu, 25 September 2022.

Peringatan AS terbaru menyusul ancaman nuklir terselubung pada hari Rabu oleh Presiden Vladimir Putin, yang mengatakan Rusia akan menggunakan senjata apa pun untuk mempertahankan wilayahnya.

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov membuat poin lebih langsung pada konferensi pers pada hari Sabtu setelah pidato di Majelis Umum PBB di New York di mana ia mengulangi klaim Moskow untuk membenarkan invasi bahwa pemerintah terpilih di Kyiv secara tidak sah dipasang dan diisi dengan neo -Nazi.

Ditanya apakah Rusia akan memiliki alasan untuk menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan wilayah yang dicaplok, Lavrov mengatakan wilayah Rusia, termasuk wilayah yang "lebih diabadikan" dalam konstitusi Rusia di masa depan, "berada di bawah perlindungan penuh negara."

Truss: Abaikan Ancaman Putin

Ukraina dan sekutunya menolak referendum dan menilainya sebagai tipuan yang dirancang untuk membenarkan eskalasi perang dan dorongan mobilisasi oleh Moskow setelah kekalahan medan perang baru-baru ini.

Perdana Menteri Inggris Liz Truss mengatakan Inggris dan sekutunya tidak harus mengindahkan ancaman Putin, yang telah membuat apa yang dia sebut kesalahan strategis karena dia tidak mengantisipasi kekuatan reaksi dari Barat.

"Kita seharusnya tidak mendengarkan gemuruh pedang dan ancaman palsunya. Sebaliknya, yang perlu kita lakukan adalah terus memberikan sanksi kepada Rusia dan terus mendukung Ukraina," kata Truss kepada CNN dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu.

Kantor berita Rusia mengutip sumber yang mengatakan parlemen Rusia dapat memperdebatkan rancangan undang-undang untuk menggabungkan wilayah baru segera setelah Kamis. RIA Novosti yang dikelola negara mengatakan Putin dapat berpidato di parlemen pada hari Jumat.

Rusia mengatakan referendum, yang diselenggarakan dengan tergesa-gesa setelah Ukraina merebut kembali wilayah dalam serangan balasan bulan ini, memungkinkan orang-orang di wilayah tersebut untuk mengekspresikan pandangan mereka.

Wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Rusia tersebut sekitar 15% dari Ukraina, sebuah wilayah yang kira-kira seukuran Portugal. Sebelumnya, Rusia telah mencapolok Krimea, wilayah hampir seukuran Belgia, yang dilakukan dalam serangan pada 2014.

Pasukan Ukraina masih menguasai beberapa  wilayah, sekitar 40% ibukota provinsi Donetsk dan Zaporizhzhia. Pertempuran sengit berlanjut di seluruh front, terutama di Donetsk utara dan di Kherson.

Ukraina Menang di Donetsk

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang bersikeras bahwa Ukraina akan mendapatkan kembali semua wilayahnya, mengatakan pada Minggu bahwa ada "hasil positif" bagi Kyiv dalam beberapa bentrokan. "Ini adalah wilayah Donetsk, ini adalah wilayah Kharkiv kami. Ini adalah wilayah Kherson, dan juga wilayah Mykolaiv dan Zaporizhzhia," kata Zelensky dalam video pidato malamnya.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan di Facebook bahwa Rusia telah meluncurkan empat rudal dan tujuh serangan udara dan 24 kali penembakan terhadap sasaran di Ukraina dalam 24 jam terakhir, menghantam puluhan kota, termasuk di dalam dan sekitar Donetsk. dan wilayah Kherson.

Klaim tersebut belum bisa diklarifikasi.

Putin pada hari Rabu memerintahkan mobilisasi militer pertama Rusia sejak Perang Dunia Kedua. Langkah tersebut memicu protes di seluruh Rusia dan membuat banyak pria usia militer melarikan diri.

Dua anggota parlemen paling senior Rusia pada hari Minggu menyampaikan serangkaian keluhan tentang mobilisasi, minta pejabat regional untuk segera menyelesaikan "kelebihan" yang memicu kemarahan publik.

Lebih dari 2.000 orang telah ditahan di seluruh Rusia karena memprotes rancangan tersebut, menurut kelompok pemantau independen OVD-Info. Di Rusia, di mana kritik terhadap konflik dilarang, demonstrasi adalah salah satu tanda ketidakpuasan pertama sejak perang dimulai.

Di wilayah Dagestan, Rusia selatan yang berpenduduk mayoritas Muslim, polisi bentrok dengan pengunjuk rasa, dengan sedikitnya 100 orang ditahan.

Reuters






Zelensky Tantang Elon Musk Datang ke Ukraina, Tolak Damai dengan Rusia

3 jam lalu

Zelensky Tantang Elon Musk Datang ke Ukraina, Tolak Damai dengan Rusia

Zelensky menolak usulan Elon Musk soal perdamaian dengan Rusia. Ia menyuruh Elon Musk untuk datang ke Ukraina.


Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

6 jam lalu

Joe Biden Calonkan Lynne Tracy Jadi Duta Besar Amerika untuk Rusia

Duta Besar Amerika Serikat untuk Rusia saat ini menjadi salah satu jabatan diplomatik Amerika yang paling penting dan menantang.


Bintang TV Bear Grylls Mendadak Muncul di Ukraina

6 jam lalu

Bintang TV Bear Grylls Mendadak Muncul di Ukraina

Bear Grylls kemungkinan ingin memfilmkan kesulitan yang dialami warga Ukraina atau ingin menguji keterampilan bertahan hidup di medan perang


Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

6 jam lalu

Mantan Presiden China Jiang Zemin Wafat, Putin: Dia Teman Baik Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang memberikan penghormatan terakhir terhadap eks presiden China Jiang Zemin


Patung Catherine yang Agung dari Kekaisaran Rusia Dipindahkan

7 jam lalu

Patung Catherine yang Agung dari Kekaisaran Rusia Dipindahkan

Dewan Kota Odesa di selatan Ukraina memutuskan untuk merelokasi ke museum patung Catherine yang Agung dari Rusia.


Menlu Rusia Buka Suara Soal Nuklir, Hindari Konfrontasi dengan Negara Besar

9 jam lalu

Menlu Rusia Buka Suara Soal Nuklir, Hindari Konfrontasi dengan Negara Besar

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menekankan pentingnya menghindari segala jenis konfrontasi militer antara kekuatan nuklir.


Bom Surat di Kedubes Ukraina di Spanyol Meledak, Seorang Pegawai Terluka

10 jam lalu

Bom Surat di Kedubes Ukraina di Spanyol Meledak, Seorang Pegawai Terluka

Sebuah bom yang dikirim melalui surat meledak di Kedubes Ukraina di Spanyol. Seorang petugas keamanan terluka.


PBB Upayakan Ekspor Amonia dari Rusia ke Ukraina Dibuka Lagi

11 jam lalu

PBB Upayakan Ekspor Amonia dari Rusia ke Ukraina Dibuka Lagi

Amonia adalah bahan utama untuk pupuk nitrat. PBB sedang mengupayakan agar ekspor ammonia berjalan lagi.


NATO: Putin Paksa Warga Ukraina Membeku di Musim Dingin

14 jam lalu

NATO: Putin Paksa Warga Ukraina Membeku di Musim Dingin

Pemimpin NATO Jens Stoltenberg menyebut Putin menggunakan musim dingin yang turun sebagai "senjata perang".


Hakeem Jeffries, Laki-laki Kulit Hitam Pertama yang Jadi Ketua DPR Amerika dari Partai Demokrat

14 jam lalu

Hakeem Jeffries, Laki-laki Kulit Hitam Pertama yang Jadi Ketua DPR Amerika dari Partai Demokrat

Hakeem Jeffries mencetak sejarah karena menjadi laki-laki kulit hitam pertama yang menduduki jabatan Ketua DPR Amerika Serikat dari Partai Demokrat