Amerika Serikat Andalkan Dendam Korban untuk Hancurkan Sisa-Sisa ISIS

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Sebuah gambar kompleks perumahan pemimpin Negara Islam Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi, yang memimpin ISIS sejak kematian pendirinya Abu Bakr al-Baghdadi pada tahun 2019, di barat laut Suriah sebelum serangan dieksekusi oleh pasukan AS, 2 Februari 2022. Departemen Pertahanan/Handout via REUTERS.

TEMPO.CO, Jakarta - Militer Amerika Serikat mengandalkan bantuan suku-suku Arab untuk melumpuhkan jaringan Negara Islam, yang masih bertahan di sejumlah lokasi tersembunyi di Suriah.

Salah satu suku, Sheitaat, menaruh dendam terhadap ISIS yang membantai ribuan orang anggota mereka saat berkuasa di Suriah pada 2014. Itu sebabnya, ajakan AS untuk berkolaborasi melawan Negara Islam atau IS, mereka sambut.

Keberhasilan serangan AS terhadap komandan Negara Islam Maher al-Agal dengan serangan pesawat tak berawak di Suriah utara pada Juli 2022, adalah contoh sukses kerja sama itu.

Anggota kelompok suku Sheitaat di Suriah menanam alat pelacak di sepeda motor yang dikendarai Agal ketika dia terbunuh.

Anggota suku, yang akunnya dikonfirmasi oleh petugas intelijen Barat di wilayah tersebut, mengatakan kerabat suku yang berhubungan dengan keluarga dekat komandan ISIS diam-diam mengawasinya selama berbulan-bulan di Suriah utara.

"Saya membalas dendam dengan darah untuk orang-orang dari suku saya yang disalibkan, dieksekusi dan dipenggal oleh Daesh tanpa ampun," kata orang tersebut kepada Reuters. Ia menolak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

"Itu telah menyembuhkan luka bakar di hati kami." Daesh adalah sebutan  untuk Kelompok ISIS. 

Dalam salah satu kekejamannya yang paling berdarah, ISIS membantai lebih dari 900 anggota suku Sheitaat di tiga kota di wilayah Deir al-Zor timur Suriah pada 2014 ketika mereka memberontak.

Sementara Negara Islam adalah bayangan dari kelompok yang menguasai sepertiga Suriah dan Irak dalam kekhalifahan di 2014, ratusan anggota ISIS masih berkemah di daerah-daerah terpencil di mana baik koalisi pimpinan AS maupun tentara Suriah, dengan dukungan Rusia, dan milisi yang didukung Iran, mengerahkan kendali penuh.

Pembalasan dendam

Suku-suku Arab di Suriah yang ingin membalas dendam sekarang menjadi bagian dari jaringan mata-mata yang memainkan peran penting dalam kampanye militer AS untuk mempreteli kelompok itu, kata tiga sumber intelijen Barat dan enam sumber suku.

"Jaringan informan ini bekerja dengan Amerika yang menanamnya di mana-mana," kata Yasser al Kassab, seorang kepala suku dari kota Gharanij di daerah Deir al-Zor.

"Informan dari suku yang sama memberi tahu tentang sepupu mereka sendiri di ISIS," katanya seperti dikutip Reuters, 13 September 2022.

Ditanya tentang peran informan suku di Suriah, seorang pejabat militer AS mengatakan bahwa dalam operasi melawan Agal, penargetan hampir seluruhnya didasarkan pada kecerdasan manusia.

"Ini adalah sesuatu yang membutuhkan jaringan yang mendalam di kawasan itu," kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah tersebut.

Perwira intelijen Barat yang mengkonfirmasi laporan pembunuhan Agal, dan periode panjang pelacakan oleh suku sebelum serangan, telah diberitahu tentang dukungan suku untuk kegiatan kontra-pemberontakan oleh koalisi pimpinan AS.

Militer AS, yang memiliki sekitar 900 tentara di timur laut Suriah, mengatakan Agal adalah salah satu dari lima pemimpin teratas kelompok itu dan bertanggung jawab untuk mengembangkan jaringan ISIS di luar Irak dan Suriah.

Komando Pusat AS mengatakan pada saat itu bahwa serangan terhadap Agal mengikuti perencanaan yang luas.  

Dengan banyaknya komandan asing ISIS yang terbunuh atau ditahan, warga Suriah menjadi semakin signifikan dalam kepemimpinannya, membuat para militan lebih rentan terhadap penetrasi oleh sesama warga Suriah yang ingin menyelesaikan masalah, kata sumber intelijen Barat dan regional serta tiga tokoh suku senior.

Sementara empat sumber yang akrab dengan operasi pengumpulan intelijen mengatakan uang kadang-kadang dibayarkan untuk informasi, banyak informan didorong oleh balas dendam atas kekejaman yang dilakukan oleh kelompok ISIS di puncak kekuasaannya.

Beberapa informan direkrut oleh perantara suku yang sudah menjadi bagian dari jaringan. Yang lain berkontribusi langsung melalui saluran telepon yang dibentuk oleh koalisi untuk menerima tip, kata kepala suku Sheitaat, Kassab.

Perwira militer AS membenarkan bahwa informan dibayar tetapi tidak merincinya.

Jaringan suku yang dibiayai AS telah menembus sel-sel tidur ISIS dan mengumpulkan data tentang anggota baru, yang termasuk sesama anggota suku dalam beberapa kasus, kata lima sumber suku. Tiga perwira intelijen Barat dan seorang pejabat keamanan regional menguatkan keterangan mereka.

Banyak mata-mata berasal dari suku Sheitaat, sebuah cabang dari suku terbesar Suriah, Akaidat, yang berjuang dengan pasukan dukungan AS untuk mengusir ISIS dari petak-petak di timur laut Suriah, merebut kota Raqqa setelah pertempuran panjang pada tahun 2017.

"Mereka ingin membalas dendam sehingga mereka bekerja sama dengan kerabat mereka untuk membocorkan informasi dan memberikan lokasi para pemimpin ISIS. Mereka menggunakan hubungan suku," kata Samer al Ahmad, pakar kelompok jihad yang berasal dari wilayah tersebut.

Kecerdasan Manusia

Salah satu petugas intelijen Barat mengatakan kecerdasan manusia - sebagai lawan informasi yang dikumpulkan dari perangkat seperti ponsel - sekarang penting karena militan semakin menghindari alat komunikasi yang rentan terhadap pengawasan.

"Sebagian besar operasi baru tidak menggunakan ponsel atau gadget yang berada di belakang serangan besar kelompok ini di masa lalu," kata petugas itu, yang akrab dengan beberapa upaya rahasia.

Kecerdasan manusia semacam itu "penting" dalam upaya untuk membunuh dan menahan gerilyawan top di Suriah sejak awal tahun dan memainkan peran kunci dalam kasus Agal, kata pejabat militer AS.

"Sering kali, kecerdasan manusia akan melengkapi bentuk kecerdasan Anda yang lain, informasi yang Anda ambil dari sana atau dari sinyal suara dan Anda dapat melengkapinya. Dalam hal itu, ia benar-benar memimpin pengumpulannya," kata pejabat itu.

Agal bersembunyi di depan mata di Suriah utara, menghabiskan sebagian besar waktunya di wilayah yang dikuasai oleh gerilyawan Arab Sunni yang didukung oleh Turki dan sebagian besar menjauhi daerah-daerah yang lebih dekat ke kota kelahirannya di mana ia mungkin dikenali, kata dua kerabatnya.

Kematiannya menandai salah satu dari beberapa pukulan terhadap ISIS di Suriah tahun ini.

Pada bulan Februari, pemimpin kelompok tersebut Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi tewas dalam serangan pasukan khusus AS di Suriah utara, sementara pada bulan Juni pasukan AS menangkap pemimpin senior lainnya, Ahmad al Kurdi.  

Agal, Kurdi dan gerilyawan lain yang menjadi sasaran telah kembali ke kehidupan normal, berbaur di antara penduduk daerah berpenduduk padat di sepanjang perbatasan Turki, jauh dari daerah-daerah yang dikendalikan oleh Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang didukung AS.

Serangan ISIS masih ada

Keberhasilan serangan AS telah membesarkan hati Ahmad Assad al Hassouni, seorang tokoh senior di suku Sheitaat yang masih mencari jenazah dua dari empat putranya yang dipenggal oleh ISIS pada tahun 2014.

"Mereka membantai anak-anak saya dan membakar hati kami," katanya. "Aku bersumpah demi Tuhan aku tidak akan tidur sampai penjahat terakhir mati,"

Meskipun Negara Islam semakin tidak memiliki kapasitas untuk melakukan serangan spektakuler yang besar, kehadirannya berkembang di daerah terpencil Deir al-Zor di mana kontrol oleh SDF yang dipimpin Kurdi goyah, kata penduduk.

Pada malam hari, pria bertopeng mendirikan pos pemeriksaan yang menebar ketakutan di desa-desa dekat Busayrah di sepanjang sungai Efrat, kata lima sumber suku.

Serangan tabrak lari di pos pemeriksaan SDF, sementara itu, juga meningkat dalam beberapa bulan terakhir, kata kepala suku Sheikh Basheer Dandal, dan gerilyawan juga telah menimbulkan banyak korban pada milisi pro-Iran di sekitar Palmyra.

Ketakutan akan kebangkitan ISIS yang mendorong Abdullah al Omar yang berusia 32 tahun untuk memberi tahu kerabatnya sendiri.

"Saya memberi tahu koalisi tentang lima orang, termasuk dua sepupu di antara suku saya yang kami ketahui bersama Daesh, menjalankan pos pemeriksaan, membakar rumah," kata Omar, yang berasal dari Abu Hamam dekat Efrat di selatan Busayrah.

"Kami tidak bisa tidur nyenyak di malam hari karena kami tahu mereka masih di sana hanya menunggu waktu yang tepat untuk membalas dendam dan membantai mereka yang selamat dari pembantaian mereka."






Wartawan AS Meninggal Saat Liput Argentina-Belanda di Piala Dunia

42 menit lalu

Wartawan AS Meninggal Saat Liput Argentina-Belanda di Piala Dunia

Wartawan sepak bola terkenal Grant Wahl meninggal setelah menderita "stres akut" ketika meliput Argentina melawan Belanda dalam Piala Dunia Qatar


AS Beri Suntikan Senjata Baru ke Ukraina, Rusia-Iran Makin Mesra

1 jam lalu

AS Beri Suntikan Senjata Baru ke Ukraina, Rusia-Iran Makin Mesra

Amerika Serikat mengumumkan bantuan militer baru untuk Ukraina ketika hubungan Rusia dengan Iran makin erat diduga terkait pasokan rudal balistik.


AS Beri Hibah Rp10 T untuk Infrastruktur dan UMKM di 5 Provinsi

1 jam lalu

AS Beri Hibah Rp10 T untuk Infrastruktur dan UMKM di 5 Provinsi

Pemerintah AS memberikan hibah dalam program Indonesia Compact senilai Rp10 triliun untuk infrastruktur dan UMKM di 5 provinsi.


Mal Dekat Moskow Terbakar, Belum Diketahui Penyebabnya

5 jam lalu

Mal Dekat Moskow Terbakar, Belum Diketahui Penyebabnya

Api melalap salah satu pusat perbelanjaan terbesar di dekat Moskow pada Jumat pagi, masih diselidiki penyebabnya.


2 Anggota DPR Amerika Curiga Ada Dugaan Pelanggaran oleh Neuralink

5 jam lalu

2 Anggota DPR Amerika Curiga Ada Dugaan Pelanggaran oleh Neuralink

Dua anggota DPR Amerika Serikat menuntut Kementerian Pertanian mengevaluasi neuro-teknologi yang dikembangkan oleh Neuralink.


Top 3 Dunia: Arab Saudi dan Huawei Kerja Sama

7 jam lalu

Top 3 Dunia: Arab Saudi dan Huawei Kerja Sama

Top 3 dunia pada 9 Desember 2022, di urutan pertama berita tentang Arab Saudi dan Huawei yang sepakat bekerja sama. Ini membuat Amerika waswas.


Geger Dugaan Ketua DPR Amerika Nancy Pelosi Ditahan

8 jam lalu

Geger Dugaan Ketua DPR Amerika Nancy Pelosi Ditahan

Angkatan Laut Amerika Serikat memastikan kabar Nancy Pelosi ditahan Kementerian Pertahanan Amerika hanyalah rumor.


Dipenjara karena Menentang Invasi Rusia, Tokoh Oposisi: Kehancuran Melekat pada Putin

17 jam lalu

Dipenjara karena Menentang Invasi Rusia, Tokoh Oposisi: Kehancuran Melekat pada Putin

Politisi oposisi Rusia Ilya Yashin dihukum delapan setengah tahun penjara oleh pengadilan atas tuduhan menyebarkan "informasi palsu" tentang tentara


Kalah Gugatan, Penolakan Okinawa atas Relokasi Pangkalan AS Berakhir?

17 jam lalu

Kalah Gugatan, Penolakan Okinawa atas Relokasi Pangkalan AS Berakhir?

Mahkamah Agung Jepang menolak permohonan Pemerintah Prefektur Okinawa untuk menghentikan pembangunan tempat relokasi pangkalan AS


Inggris Jatuhkan Sanksi dari Pejabat Iran hingga Kolonel Rusia

18 jam lalu

Inggris Jatuhkan Sanksi dari Pejabat Iran hingga Kolonel Rusia

Inggris pada Jumat, 9 Desember 2022, mengumumkan menjatuhkan sanksi yang menargetkan 30 orang di seluruh dunia.