Jajak Pendapat: Magdalena Andersson Bisa Jadi Perdana Menteri Swedia Lagi

Reporter

Warga memberikan suara di tempat pemungutan suara di Stockholm, Swedia, 11 September 2022. Pontus Lundahl/TT News Agency/via REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Partai-partai dengan haluan politik kiri-tengah Swedia diproyeksikan memenangkan mayoritas kursi di parlemen. Sebuah jajak pendapat yang dipublikasi persis pada hari pelaksaan pemilu, Minggu, 11 September 2022, menunjukkan kemungkinan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson bakal menjabat lagi.

Andersson berasal dari Partai Sosial Demokrat. Survei yang dilakukan televisi TV4 menayangkan blok kiri-tengah itu meraup 50,6 persen suara. Sementara 48 persen diraih partai-partai sayap kanan oposisi. Jajak pendapat Swedia ini kadang-kadang berbeda secara signifikan dari hasil akhir.

Pemilu Swedia pada Minggu 11 September 2022, mengadu Partai Sosial Demokrat kiri-tengah yang sedang berkuasa, melawan blok ekstrim kanan yang anti-imigrasi dan anti-Islam. Total ada 349 kursi parlemen yang diperebutkan.

Swedia berpopulasi 10 juta jiwa. Adapun pemungutan suara putaran pertama dimulai pada 24 Agustus 2022.

Magdalena Andersson menghadiri konferensi pers setelah ditunjuk sebagai Perdana Menteri baru negara itu setelah pemungutan suara di Parlemen Swedia Riksdagen di Stockholm, Swedia 24 November 2021. Kondisi ini terjadi setelah gagalnya usulan anggaran, dan Partai Hijau Junior mundur dari koalisi pemerintahan. Magdalena Andersson mengundurkan diri beberapa jam setelah dipilih oleh parlemen. Erik Simander /TT News Agency/via REUTERS

Perdana Menteri Andersson berjuang untuk mempertahankan posisi Partai Sosial Demokrat kiri-tengahnya di pucuk pimpinan koalisi sayap kiri. Akan tetapi, dia pun menghadapi perlawanan kuat dari kanan.

“Ini pada dasarnya adalah lemparan koin. Ini 50-50 antara dua pihak yang berbeda,” kata Zeth Isaksson, sosiolog bidang perilaku para pemilihan dari Universitas Stockholm.

Dalam sistem politik Swedia, partai yang memenangkan kursi terbanyak akan membentuk pemerintahan berikutnya. Jajak pendapat menunjukkan kemungkinan partai Andersson dapat merebut suara, meski perlu menciptakan koalisi dengan partai lain.

Hanya saja, jika kubu kiri gagal merebut suara, Andersson mungkin tidak dapat membentuk koalisi. Dalam hal ini, tongkat estafet akan diserahkan kepada partai terbesar kedua untuk mencoba membentuk pemerintahan.

Dengan naiknya angka kriminalitas hingga membuat para pemilih gelisah, kampanye sebelum pemilu fokus pada kejahatan geng. Kampanye pemilu Swedia juga banyak menyinggung lonjakan inflasi dan krisis energi setelah invasi ke Ukraina.

"Pesan saya yang jelas adalah, selama pandemi kami mendukung perusahaan dan rumah tangga di Swedia. Saya akan bertindak dengan cara yang sama lagi jika saya mendapatkan kepercayaan baru Anda," kata Andersson dalam salah satu debat terakhir menjelang pemungutan suara.

Sebelum menjadi mencetak sejarah sebagai Perdana Menteri perempuan pertama di Swedia,  Andersson menjabat sebagai menteri keuangan. Dalam pemilu Swedia 2022, Andersson bersaing ketat dengan Ketua Moderat, Ulf Kristersson.

Kristersson telah menghabiskan bertahun-tahun memperdalam hubungan dengan Demokrat Swedia, sebuah partai anti-imigrasi dengan supremasi kulit putih di antara para pendirinya. Setelah awalnya dijauhi oleh semua partai lain, Demokrat Swedia kini semakin menjadi bagian dari hak arus utama.

"Kami akan memprioritaskan hukum dan ketertiban, membuatnya menguntungkan untuk kaum buruh dan membangun tenaga nuklir baru yang cerdas iklim. Sederhananya, kami ingin memilah Swedia," kata Kristersson dalam sebuah rekaman video. 

Kristersson ingin membentuk pemerintahan dengan Demokrat Kristen kecil dan mungkin Liberal dengan hanya mengandalkan dukungan Demokrat Swedia di parlemen. Ketidakpastian membayangi pemilihan, dengan kedua blok menghadapi negosiasi panjang dan sulit untuk membentuk pemerintahan dalam lanskap politik yang terpolarisasi dan bermuatan emosi.

Andersson perlu mendapatkan dukungan dari Partai tengah dan kiri, yang bertentangan secara ideologis, dan mungkin juga Partai Hijau, jika dia menginginkan masa jabatan kedua sebagai Perdana Menteri.

Jajak pendapat menunjukkan pula kalau kubu sayap kiri tengah bersaing ketat dengan blok sayap kanan, di mana Demokrat Swedia baru-baru ini mengambil alih Partai Moderat sebagai partai terbesar kedua di belakang Sosial Demokrat.

REUTERS

Baca juga:Remaja Swedia Tembaki Pusat Perbelanjaan Ditangkap Polisi, Satu Orang Tewas

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.          






Indonesia dan Swedia Bakal Kembangkan Bus Listrik Transjakarta

3 hari lalu

Indonesia dan Swedia Bakal Kembangkan Bus Listrik Transjakarta

Indonesia dan Swedia dilaporkan menjalin kerja sama untuk mengembangkan bus listrik Transjakarta. Simak selengkapnya di sini!


Pemerintah Swedia Berkomitmen Bantu Pengembangan Bus Listrik Transjakarta

4 hari lalu

Pemerintah Swedia Berkomitmen Bantu Pengembangan Bus Listrik Transjakarta

Pemerintah Swedia berkomitmen membantu pengembangan bus listrik Transjakarta. Seluruh bus Transjakarta ditargetkan bertenaga listrik pada 2030.


Anwar Ibrahim Siap Umumkan Susunan Kabinet

7 hari lalu

Anwar Ibrahim Siap Umumkan Susunan Kabinet

Anwar Ibrahim menyebut daftar lengkap dewan menterinya sudah dikirim ke Raja Malaysia. Susunan kabinet yang baru akan diumumkan pada 2 Desember 2022.


Dukungan Warga Jepang ke Fumio Kishida Turun Lagi

12 hari lalu

Dukungan Warga Jepang ke Fumio Kishida Turun Lagi

Survei yang dipublikasi Kyodo memperlihatkan dukungan untuk Fumio Kishida turun ke level terendah yang dipicu serangkaian masalah.


Cara Membuat Polling di Twitter

15 hari lalu

Cara Membuat Polling di Twitter

Polling Twitter dapat memberikan pendapat atas pertanyaan yang diajukan oleh pengguna lain di Twitter. Berikut cara membuat polling di Twitter.


Elon Musk Buka Jajak Pendapat Trump Kembali ke Twitter

20 hari lalu

Elon Musk Buka Jajak Pendapat Trump Kembali ke Twitter

Elon Musk membuat jajak pendapat mengenai kemungkinan mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump kembali ke Twitter.


Jejak Bahan Peledak Ditemukan di Jalur Pipa Nord Stream

21 hari lalu

Jejak Bahan Peledak Ditemukan di Jalur Pipa Nord Stream

Analisis menunjukkan jejak bahan peledak di beberapa objek yang ditemukan di jalur pipa Nord Stream. Penyelidikan akan menentukan tersangka.


Konversi Dana Hibah Parpol di DKI Jadi Rp 7.500 per Suara, PDIP Bakal Dapat Rp 10,02 Miliar

24 hari lalu

Konversi Dana Hibah Parpol di DKI Jadi Rp 7.500 per Suara, PDIP Bakal Dapat Rp 10,02 Miliar

Pemerintah DKI Jakarta mengusulkan kenaikan dana hibah untuk parpol pada 2023. Dari Rp 5.000 per suara naik menjadi Rp 7.500 per suara.


Dua Adik Kakak asal Swedia DItuduh Jadi Mata-Mata Rusia

28 hari lalu

Dua Adik Kakak asal Swedia DItuduh Jadi Mata-Mata Rusia

Dua adik kakak disidang dalam pengadilan di Swedia dengan dakwaan melakukan kegiatan sebagai mata-mata Rusia


Selain Italia, Inilah Daftar Negara Favorit yang Absen di Piala Dunia 2022 Qatar

36 hari lalu

Selain Italia, Inilah Daftar Negara Favorit yang Absen di Piala Dunia 2022 Qatar

Italia bukanlah satu-satunya tim nasional yang absen di Piala Dunia 2022 Qatar. Berikut daftar negara favorit yang gagal tampil di Piala Dunia 2022.