Bassam Al-Saadi Tokoh Jihad Islam yang Bikin Israel Serang Gaza, Siapa Dia?

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Bassem al-Saadi, anggota senior gerakan Jihad Islam dukungan Iran yang penangkapannya memicu konflik di Gaza awal bulan ini, muncul di ruang sidang di Penjara Ofer Israel, dekat Ramallah, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 25 Agustus , 2022. REUTERS/Mohamad Torokman

TEMPO.CO, Jakarta - Israel menyidangkan pemimpin senior gerakan Jihad Islam Bassam Al-Saadi, yang penangkapannya menyebabkan konflik singkat di Gaza awal bulan ini dan penahanannya kemungkinan akan memicu ketegangan.

Dalam sidang di Ramallah, Tepi Barat, Kamis, 25 Agustus 2022, jaksa Israel mendakwa Al-Saadi, yang ditangkap pada 1 Agustus dalam penggerebekan di kota Jenin, aktif di organisasi ilegal dan melakukan penghasutan.

Bagi Israel, Al-Saadi adalah tokoh yang membahayakan mereka. Begitu menangkap aktifis Palestina ini, pasukan Zionis langsung meluncurkan "serangan pencegahan" terhadap maskas kelompoknya di Jalur Gaza dengan serangan udara 3 hari yang dibalas tembakan roket oleh Palestina.

Al-Saadi, menurut militer Israel, adalah "pejabat senior berpengaruh" dalam Jihad Islam yang dikatakan bekerja pada "kegiatan teroris inti" termasuk menerima dana dari Gaza.

Seorang juru bicara Jihad Islam, Dawood Shehab, mengatakan Israel mengarang "tuduhan yang menyesatkan dan tidak berdasar".

Shehab mengatakan kelompok itu akan meminta Mesir dan PBB untuk campur tangan, dan mengeluarkan ancaman terselubung bahwa mereka dapat menanggapi dengan kekerasan jika Al-Saadi tidak dibebaskan.

"Mencapai jalan buntu akan memberi kami hak penuh untuk menggunakan trek lain dan opsi lain," kata Shehab.

Jaksa militer Israel meminta agar Al-Saadi tetap ditahan selama proses hukum, kata militer.

Gaza diperintah oleh Hamas, sebuah kelompok Islam yang jauh lebih besar dari Jihad Islam.

Siapa Al-Saadi?

Saadi, 61 tahun, ditangkap di rumahnya di kamp pengungsi Jenin oleh Polisi Perbatasan dan militer Israel IDF bersama dengan salah satu ajudan terdekatnya, yang sebelumnya dipenjara di Israel karena dituduh melakukan pelanggaran terorisme.

Serangan penangkapan melibatkan baku tembak antara pasukan dan orang-orang bersenjata Palestina yang menembak dari dekat gedung tempat al-Saadi bersembunyi. Beberapa alat peledak juga diluncurkan ke arah pasukan keamanan.  

Dalam operasi tersebut juga disita sejumlah senjata, antara lain senjata api, selongsong peluru dan peluru M-16, serta uang tunai dalam jumlah besar.

A-Saadi melawan saat ditangkap, dan terluka ringan oleh seekor anjing yang ikut dalam penggerebekan tersebut. Tidak ada korban di antara pasukan, satu pria bersenjata Palestina tewas dalam baku tembak.

Dia berada di penjara tidak kurang dari 7 kali setelah aktivitas melawan Israel   selama bertahun-tahun, dan menjabat sebagai kepala Jihad Islam di Samaria.

Menurut informasi yang diberikan kepada Anadolu Agency Turki oleh Ezz El-Din Al-Saadi, putranya, Bassam lahir pada 23 Desember 1960, dan memiliki 11 anak.

Al-Saadi adalah salah satu pemimpin paling menonjol dari gerakan Jihad Islam di Tepi Barat dan tinggal di kamp pengungsi Jenin (utara).

Pada 1980-an, Al-Saadi masuk sebuah universitas di Italia untuk belajar kedokteran, tetapi ia kembali ke Yordania dan belajar akuntansi di Universitas Yordania.

Setelah memperoleh gelar sarjana, ia kembali ke Jenin dan aktif dalam gerakan Jihad Islam, hingga ia menjadi salah satu pemimpin paling terkemuka di Tepi Barat.

Pendukung Jihad Islam Palestina mengangkat tangan mereka pada demonstrasi anti-Israel di Kota Gaza, 25 Agustus 2022. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

Dia menghabiskan lebih dari 15 tahun dalam tahanan Israel, yang sebagian besar berada dalam penahanan administratif (penjara untuk kasus tertentu). periode tanpa percobaan yang dapat diperpanjang beberapa kali).

Pada 1992, Israel mengusir Saadi ke Lebanon selatan, bersama dengan 415 pemimpin Palestina dari gerakan perlawanan Islam "Hamas" dan "Jihad Islam" dari Tepi Barat dan Gaza.

Tentara Israel membunuh dua putranya, “Abdul Karim dan Ibrahim”, yang merupakan anggota Brigade Al-Quds, sayap bersenjata gerakan Jihad, dalam pertempuran untuk menyerbu kamp pengungsi Jenin pada April 2002, dan rumahnya dihancurkan oleh pesawat Israel.

Istrinya, Nawal al-Saadi, pernah ditahan selama tiga tahun oleh ISrael.

Putranya, “Ezz El-Din,” mengatakan bahwa pihak berwenang Israel menahan ayahnya tanpa tuduhan, dan secara ilegal. "Mereka memperpanjang penahanannya untuk menunda, dan kami berharap dia dipindahkan ke penahanan administratif."

“Israel biasanya menangkap ayah saya tanpa tuduhan, dan memindahkannya ke penahanan administratif ketika ada ketegangan politik, atau dalam upaya untuk menekan dan memeras faksi-faksi perlawanan.”

“Ayah saya dalam keadaan sehat dan kuat. Dia tidak akan terguncang oleh penangkapan dan pelecehan. Dia menghabiskan sekitar 15 tahun di penjara.”

“Dalam beberapa tahun terakhir, ayah saya telah menolak untuk menyerahkan diri pada pendudukan, yang membuatnya ditangkap.”

Dia menambahkan, “Rumah keluarga kami adalah tempat operasi tentara Israel. Kami tidak tahu berapa kali pasukan menyerbu rumah itu.”

Al-Saadi dianggap sebagai salah satu tokoh “reformasi” paling terkemuka di Jenin, dan dia memiliki hubungan baik dengan berbagai faksi Palestina.

Reuters, Trend Detail News, The Jerusalem Post






Militer Israel Mengkonfirmasi Lancarkan Serangan ke Gaza

15 jam lalu

Militer Israel Mengkonfirmasi Lancarkan Serangan ke Gaza

Serangan Israel dilakukan setelah sebuah roket ditembakkan ke arah Israel, namun bisa dicegat oleh sistem pertahanan udara Iron Dome.


Iran Tuding Israel Dalang Serangan Drone di Pabrik Militer, Ancam Pembalasan

16 jam lalu

Iran Tuding Israel Dalang Serangan Drone di Pabrik Militer, Ancam Pembalasan

Serangan itu terjadi di tengah ketegangan antara Iran dan Barat atas aktivitas nuklir Teheran dan pasokan senjata.


Drone Israel Gunakan Bom-bom Terjun Bebas

18 jam lalu

Drone Israel Gunakan Bom-bom Terjun Bebas

Ketika drone bersenjata ini menyerang, tidak seorang pun akan mendengarnya, atau melihatnya datang.


Dokumen Inggris: George Bush Perintahkan CIA Mencari Pengganti Yasser Arafat

20 jam lalu

Dokumen Inggris: George Bush Perintahkan CIA Mencari Pengganti Yasser Arafat

Dokumen menyatakan George Bush menganggap Yasser Arafat tidak berguna, tetapi tidak menemukan pengganti yang cocok.


Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

1 hari lalu

Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

Israel mempertimbangkan mengirim sistem pertahanan udara ke Ukraina, termasuk Iron Dome yang selama ini diandalkan menangkis serangan roket Hamas


PM Israel Klaim Pernah Diminta Damaikan Rusia Ukraina, Bersedia Jadi Mediator

1 hari lalu

PM Israel Klaim Pernah Diminta Damaikan Rusia Ukraina, Bersedia Jadi Mediator

PM Israel Benjamin Netanyahu mengaku bersedia menjadi mediator antara Rusia Ukraina untuk menyelesaikan konflik di antara kedua negara ini.


Blinken ke Tepi Barat, Tegaskan Dukungan AS atas Solusi Dua Negara

2 hari lalu

Blinken ke Tepi Barat, Tegaskan Dukungan AS atas Solusi Dua Negara

Menlu AS Antony Blinken menegaskan kembali dukungan Washington untuk solusi dua negara atas konflik puluhan tahun antara Israel dan Palestina.


Jelang Kunjungan Israel - Palestina, Menlu AS Tegaskan Solusi Dua Negara

3 hari lalu

Jelang Kunjungan Israel - Palestina, Menlu AS Tegaskan Solusi Dua Negara

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken menyatakan akan mendesak warga Israel dan Palestina untuk meredakan ketegangan.


Serangan Israel Meningkat, Retno Marsudi Pastikan Indonesia Dukung Perjuangan Palestina

3 hari lalu

Serangan Israel Meningkat, Retno Marsudi Pastikan Indonesia Dukung Perjuangan Palestina

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menegaskan dukungan Indonesia pada Palestina di tengah eskalasi serangan Israel.


Menlu AS Kunjungi Timur Tengah Saat Israel Palestina Bergejolak

4 hari lalu

Menlu AS Kunjungi Timur Tengah Saat Israel Palestina Bergejolak

Menlu AS Anthony Blinken memulai kunjungan ke Timur Tengah. Salah satu agendanya adalah meredakan ketegangan antara Israel Palestina.