Surfskate, Cara Warga Beijing Mengatasi Kesuntukan Lock Down Covid-19

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Chen mengendarai skateboard selama sesi pelatihan mingguan gratis, Juli 2022. *Reuters/Gabrielle Fonseca Johnson)

TEMPO.CO, Jakarta - Kasus harian Covid-19 yang kembali naik di Beijing awal tahun ini, membuat pemerintah China kembali melakukan penguncian. Pusat kebugaran, taman dan tempat publik lain ditutup, membuat banyak warga kota stres.

Salah satu warga Beijing, Mina Zhao, mencoba mencari jalan keluar dari kesuntukan ini. Ia menemukan surfskate board atau selancar yang ramai di media sosial dan memutuskan untuk mencobanya.

Surfskate adalah skateboard dengan truk atau roda  depan yang dirancang khusus, sehingga memberi Anda nuansa berselancar di darat. Surfskate ini tadinya digunakan oleh peselancar untuk latihan sebelum mencoba papan di air, namun akhir-akhir ini banyak digunakan penngelar untuk sekadar menjelajahi jalanan

Zhao, 40 tahun, yang hobi bermain ski, mengajak suami dan anaknya terlibat dalam selancar darat ini dan bahkan memperkenalkannya kepada lusinan ibu-ibu yang telah membeli papan mereka sendiri.

"Saya pikir untuk pekerjaan saya, bahkan untuk hidup saya, skateboard memiliki efek positif," kata Zhao, dan menambahkan bahwa hobi baru itu telah membantunya menurunkan berat badan dan mengurangi kecemasan atas pendidikan anaknya.

Surfskating, versi skateboard ramah-pemula yang menggunakan rakitan roda depan yang lebih fleksibel, yang dikenal sebagai truk, untuk memungkinkan tikungan tajam mirip dengan selancar, telah diluncurkan di kota-kota Cina sejak musim semi, terutama di kalangan wanita.

Zhao mengatakan selancar memberinya rasa pencapaian, dan energi positif yang dia dapatkan sekaligus untuk menghabiskan waktu jauh dari rumah, mengenakan pakaian yang lebih berwarna dan bahkan mewarnai rambutnya ke warna lebih terang untuk pertama kalinya.

“Melalui olahraga ini, yang ingin kita eksplorasi lebih jauh adalah diri kita sendiri. Menjadi diri sendiri lebih penting daripada pandangan stereotip dunia tentang kita,” ujarnya.

Dia mengatakan, hobi ini juga memiliki efek menenangkan. "Semakin cemas Anda, semakin buruk bagi anak Anda. Kadang-kadang saya hanya meluncur di sekitar ruang bawah tanah, saya merasa seperti seorang pria yang memiliki beberapa batang rokok di luar ketika sesuatu terjadi," kata Zhao.

Dianggap lebih mudah dipelajari dan kurang rentan terhadap benturan daripada bentuk skateboard lainnya, surfskate juga mendapat dorongan dari gebrakan olahraga salju di China tahun ini saat Beijing menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022.

Seorang peselancar dapat meluncur di tikungan bergaya papan luncur salju tanpa memerlukan salju atau bahkan lereng.

Klub, jaringan, dan kelas grup telah berkembang biak.

Satu sesi mingguan gratis untuk wanita di dekat National Aquatics Centre, atau Water Cube, telah berkembang dari sekitar selusin pengunjung tetap pada akhir April menjadi hampir seratus, menurut penyelenggaranya, seorang penari profesional bernama Duo Lan.

Zhao, yang mengatur kegiatan anak-anak dan pertama kali mencoba selancar pada bulan Mei, ketika dia tidak dapat menyelenggarakan acara karena lock down, adalah salah satu muridnya yang lebih tua.

Serasa di pantai

Seorang pemain skateboard memberikan sesi pelatihan mingguan gratis kepada anggota Komunitas Surfskating Gadis Beijing. (Reuters/Gabrielle Fonseca Johnson)

Chen Yanni, 29 tahun, juga mencoba selancar untuk menghindari penguncian setelah melihat olahraga itu di media sosialnya.

Dia dengan cepat terpikat. "Anda merasa sangat bebas," kata Chen, yang bekerja di bidang IT.

"Dan kemudian ada perasaan bahwa saya mendekati usia 30 tapi tiba-tiba saya merasa sangat muda. Saya suka perasaan ini. Ini seperti menjadi remaja lagi," katanya.

Pencarian online Cina untuk skateboard, dan khususnya surfskate, telah melonjak. Xiaohongshu, aplikasi rekomendasi belanja dan gaya hidup, mengatakan penelusuran untuk "lu chong", yang diterjemahkan menjadi "papan selancar darat", meningkat 50 kali lipat pada bulan Juni dari tahun sebelumnya.

Raksasa e-commerce JD.com melaporkan pertumbuhan 80% dalam penjualan papan selancar pada bulan Juni, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Di salah satu dari lima toko skateboard "Burning Ice" cabang Beijing, pendapatan naik sekitar 300% tahun ini, menurut seorang manajer toko yang menolak disebutkan namanya.

Papan selancar di toko, yang harganya berkisar dari sekitar 400 yuan (hampir Rp900 ribu) hingga lebih dari 4.000 yuan, menyumbang sekitar 50% dari kenaikan, katanya. Wanita menyumbang sekitar 70% dari penjualan toko.

Beberapa mengatakan mereka menjadikan olahraga sebagai hobi ketika Covid membuat perjalanan musim panas menjadi sulit.

"Saya merasa telah kembali ke pantai," kata Yoyo, 34 tahun, seorang profesional keuangan, pelatih selam paruh waktu dan peselancar, yang murung karena penguncian. "Panas di musim panas, tapi ada angin di rambutku dan aku merasa bebas."

Reuters | Surf-skateboards.com






Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

16 jam lalu

Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

AMSI dinilai telah memberikan kontribusi penting khususnya dalam penyebaran informasi tentang Covid-19 dan pencegahan hoaks selama pandemi.


Gara-gara Kerusuhan, Tambang Tembaga China di Peru Terancam Setop Produksi

1 hari lalu

Gara-gara Kerusuhan, Tambang Tembaga China di Peru Terancam Setop Produksi

Tambang tembaga Las Bambas milik China yang besar di Peru berpeluang menghentikan produksi pada minggu ini.


Sekjen NATO Tekankan Pentingnya Kemitraan Indo-Pasifik di Tengah-tengah Ketegangan

1 hari lalu

Sekjen NATO Tekankan Pentingnya Kemitraan Indo-Pasifik di Tengah-tengah Ketegangan

Menurutnya, China bukanlah musuh NATO tetapi negara tersebut menjadi "kekuatan yang kian lama kian yang otoriter"


Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

1 hari lalu

Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

Jokowi menyebut akibat kegagapan menangani pandemi, terjadi turbulensi ekonomi dan membuat pertumbuhan ekonomi jatuh.


Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

1 hari lalu

Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

Sebelumnya, Jepang bahkan mengumumkan akan mempertimbangkan untuk melonggarkan rekomendasi penggunaan masker.


Begini Amerika Serikat Segera Setop Pemberian Persetujuan Ekspor ke Huawei

1 hari lalu

Begini Amerika Serikat Segera Setop Pemberian Persetujuan Ekspor ke Huawei

China menentang Amerika Serikat yang menyalahgunakan alasan keamanan nasional untuk menekan perusahaan China, seperti Huawei secara tidak wajar.


Tetap Lakukan Karantina Kesehatan meski Pandemi Covid-19 Terkendali

2 hari lalu

Tetap Lakukan Karantina Kesehatan meski Pandemi Covid-19 Terkendali

Pakar mengatakan karantina kesehatan tetap perlu dilakukan meskipun pandemi COVID-19 telah terkendali secara penuh.


China Optimistis Pandemi Covid-19 Akan Segera Berakhir

2 hari lalu

China Optimistis Pandemi Covid-19 Akan Segera Berakhir

China yakin pandemi Covid-19 segera berakhir seiring dengan jumlah kasus positif dan kematian yang terus menurun.


Ketika Crazy Rich China Berhamburan ke Singapura

2 hari lalu

Ketika Crazy Rich China Berhamburan ke Singapura

Orang-orang kaya China banyak yang menganggap Singapura ideal untuk memarkir kekayaan mereka dalam bentuk properti.


Saat Korea Selatan Tak Lagi Terapkan Mandat Penggunaan Masker

2 hari lalu

Saat Korea Selatan Tak Lagi Terapkan Mandat Penggunaan Masker

Korea Selatan adalah salah satu negara pertama yang melaporkan wabah Covid-19 pada awal 2020.