Ini Baru Namanya Penjajahan Modal Asing

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Jakarta: Sir Allen Stanford, milioner asal Texas, Amerika Serikat,  boleh disebut "memiliki" negeri kecil di Karibia, Antigua. Selain kekayaan Stanford lebih besar dari ekonomi Antigua, Stanford juga memiliki pegawai yang jumlahnya hanya kalah dari jumlah pegawai negerinya.

    Saat ini Stanford sedang menghadapi sejumlah sangkaan mulai dari penipuan sebesar US$8 miliar (Rp 95 triliun) sampai mengaitkan dengan sejumlah bisnis obat bius.

    Bisnis pasar modal dan olah raga yang dibuat Stanford selama 30 tahun ini berantakan. Otoritas keuangan Amerika Serikat mulai mengulik-ulik dan FBI sudah terlibat.

    Bagi Antigua, ini sangat besar artinya. Perdana Menteri Antigua, Baldwin Spencer, menyebutnya: "Orang ini memiliki tagihan pada seluruh negeri ini."

    Saat orang sampai Antigua, semua memang tampak kehadiran Stanford. Begitu keluar bandara Antigua, ada stadion Stanford Cricket Ground. Di belakangnya ada Bank of Antigua milik Stanford. Bank of Antigua itu sendiri sekarang bangkrut karena penariban dana besar-besaran oleh para nasabah yang panik sehingga Bank Sentral Karibia Timur mengambil alih.

    Tidak jauh dari sana ada bangunan megah Stanford International Bank, yang menjadi sasaran penyelidikan penipuan. Di sampingnya kantor redaksi harian terbesar Antigua, the Sun, yang dimiliki Stanford.

    Agak jauh dari sana, sampai ke dermaga yang oleh Stanford direncanakan akan dibangun sehingga dari terminal kedatangan bandara bisa langsung naik perahu ke pulau-pulau Karibia.

    Di negeri seluas kota Surabaya dengan penduduk hanya 70 ribu jiwa itu, jumlah warga yang bekerja untuk Stanford mencapai 1.300 orang. Saat ekonomi Antigua dan Barbuda bernilai US$1,2 miliar (Rp 14,2 triliun), kekayaan Stanfrod diperkirakan setidaknya US$2,2 miliar (Rp 26 triliun).

    Allen Stanford, lahir di Texas pada 1950, memang dari kecil rajin cari uang. Saat umurnya 13 tahun, ia membersihkan tanah untuk rumah dengan bayaran kayu yang ia temukan. Kayu itu ia jual dan mendapat US$400.

    Pada 1970, ia masuk Baylor University, kampus tertua di Texas, untuk mempelajari ekonomi. Tapi saat yang lain sibuk belajar bukut teks, Stanford sibuk mencari uang dengan mengajari menyelam.

    Dua tahun setelah lulus kuliah, pada 1975 Stanford masuk perusahaan yang didirikan kakeknya, Stanford Financial. Perusahaan ini bekerja di bidang asuransi dan perumahan dengan sekitar 10 ribu nasabah di Texas.

    Keberhasilan mereka dimulai pada 1983 saat harga rumah di Texas turun sampai 22 persen dalam empat tahun. Selama setahun itu, hanya Stanford Financial yang membeli rumah. Dalam 10 tahun, rumah itu harganya sudah jauh lebih tinggi dan mereka untung besar. Uang itu diputar di pasar modal dan Stanford makin sejahtera saja.

    Agar pajaknya lebih sedikit, ia menempatkan uangnya di luar negeri. Semula ia menyimpan di Montserrat, negara tetangga Antigua. Tapi saat pemerintah Inggris mulai mengutak-atik asal dana, ia pindah di Antigua pada 1990.

    Saat itu Antigua diperintah oleh Vere Birds dan kemudian dilanjutkan anaknya, Lester Birds. Saat itu Birds mulai mengubah ekonomi Antigua dari agraris--sebagai penghasil tebu--menjadi tempat cuci uang atau penyimpanan uang. Keluarga Birds juga dicurigai berbisnis dengan kartel narkotika dari Kolumbia dan Afrika Selatan saat masih menganut apartheid.

    Di saat Birds membutuhkan dana untuk membangun Antigua ini Stanford datang. Stanford membangun rumah sakit baru di Antigua, agar Birds didukung rakyat. Stanford memberi utangan pemerintah Antigua. Dan Stanford bisa membeli tanah di sekitar bandara dengan harga miring.

    Pada 1996, pemerintah Amerika menekan Antigua agar memperketat peraturan cuci uang. Segera saja Stanford mengirim konsultan kepada pemerintah Antigua. Akhirnya, undang-undang cuci uang di Antigua malah makin buruk.

    Pada 2003, Stanford dituduh menyuap dua politikus agar bisa membeli tanah di ibu kota, St. John's. Stanford membantah ia menyuap. Benar, ia mengaku memberi uang kepada politikus, masing-masing US$ 40 ribu (Rp 476 miliar). Tapi itu  bukan suap melainkan untuk mendukung kerja mereka di konstituennya.

    GUARDIAN/NURKHOIRI
     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.