Menlu Australia Penny Wong, Kelahiran Malaysia dan Korban Bully saat Remaja

Reporter

Tempo.co

Editor

Yudono Yanuar

Selasa, 24 Mei 2022 18:45 WIB

Menlu Australia Penny Wong dan Menlu AS Antony Blinken di Tokyo, 24 Mei 2022 (fTwitter@SenatorWong)

TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Australia yang baru, Anthony Albanese, menunjuk Penny Wong sebagai menteri luar negeri. Ia merupakan wajah lama dalam kancah politik di negeri Kanguru, meski masih baru di Kemenlu.

Wong adalah wanita kelahiran Sabah, Malaysia 1968. Ibunya berasal dari Australia dan ayahnya keturunan Tionghoa Malaysia. Ia mulai menetap di Australia ketika berumur 8 tahun mengikuti kepindahan ibunya yang berpisah dengan ayahnya.

Penny Wong adalah orang kelahiran Asia pertama yang memegang posisi kabinet Australia. Dia juga anggota parlemen perempuan gay pertama di Australia.

Setelah menjadi senator pada 2002, Wong memiliki profil tinggi dalam politik Australia dengan reputasi untuk bahasa yang sederhana dan menjaga ketenangan selama perdebatan sengit.

Setelah Partai Buruh memenangkan pemerintahan pada 2007, Wong menjadi menteri perubahan iklim, kemudian menteri keuangan. Pada 2013, ia menjadi pemimpin wanita pertama di Senat.

Sejak 2016 dia menjadi menteri luar negeri bayangan. Dalam pidato tahun 2021, dia mengatakan Australia menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya termasuk "China yang lebih tegas" dan menyerukan perombakan kebijakan luar negeri dengan "tugas utama memaksimalkan pengaruh kita dalam membentuk kembali kawasan".

Sehari setelah dilantik sebagai menteri luar negeri, Wong langsung terbang ke Tokyo mendampingi Albanese ke KTT Quad.

Wong membawa banyak pengalaman untuk peran itu, setelah sebelumnya menjabat sebagai menteri iklim dan keuangan dan sebagai menteri luar negeri bayangan sejak 2016. Dia akan membutuhkan daging ini untuk membantu seorang perdana menteri dengan sedikit pengalaman diplomatik menavigasi limpahan dari perang Ukraina dan konflik sengit. hubungan dengan Cina.

Tumbuh pada 1970-an Australia sebagai negara yang membuka lebih banyak migran non-Eropa, terutama pengungsi dari Vietnam, Wong mengalami diskriminasi rasial dan intimidasi. Dia sering menghadapi serangan verbal dan melihat slogan-slogan anti-Asia dicat di luar rumah mereka.

Rasa ketidakadilan yang kuat mendorongnya untuk mengungguli teman-teman sekelasnya dalam mata pelajaran akademik dan di bidang olahraga. Ia berhasil mendapatkan beasiswa ke Scotch College di Adelaide, salah satu sekolah paling bergengsi di negeri ini.

Wong pertama kali mencari karir di bidang kedokteran, tetapi setelah menghabiskan satu tahun di rumah sakit di Brasil dalam program pertukaran sukarela, dia menyadari bahwa dia tidak cocok untuk berurusan dengan kematian dan darah. Dia mengalihkan jurusannya dari kedokteran ke hukum dan seni di University of Adelaide, dan lulus dengan pujian pada tahun 1992.

Setelah bekerja untuk serikat pekerja dan pemerintah lokal, dia terpilih menjadi senat untuk Partai Buruh Australia pada tahun 2001. Dalam pidato perdananya di parlemen pada tahun berikutnya, dia mengkritik penggunaan ras oleh Perdana Menteri John Howard sebagai masalah politik.

“Saya mencari negara yang benar-benar satu bangsa, di mana semua warga Australia dapat berbagi, tanpa memandang ras,” kata Wong.

Wong juga merupakan politisi nasional perempuan gay pertama di negara itu dan berperan penting dalam melegalkan pernikahan sesama jenis di Australia pada tahun 2017. Dia menangis ketika hasil referendum tentang kesetaraan pernikahan diumumkan.

Dia tinggal bersama pasangannya, Sophie Allouache, dan pasangan itu membesarkan dua anak perempuan, Alexandra dan Hannah.

Pada tahun 2007, Perdana Menteri Kevin Rudd menunjuk Wong sebagai menteri perubahan iklim dan air, menjadikannya anggota kabinet Australia pertama yang lahir di Asia. Dia pergi ke Bali,  untuk meratifikasi Protokol Kyoto atas nama Australia.

Dia diangkat sebagai menteri keuangan pada 2010, kemudian menjabat sebagai pemimpin senat Partai Buruh ketika koalisi Liberal-Nasional yang konservatif mengambil alih kekuasaan pada 2013.

Sejak 2016, dia menjadi menteri luar negeri bayangan. Dia menggunakan perannya untuk menyerang pemerintahan Perdana Menteri Scott Morrison atas penanganannya terhadap hubungan diplomatik utama.

Survei Roy Morgan terhadap 1.409 warga Australia pada bulan Maret menemukan bahwa Wong adalah politisi paling tepercaya di Australia. Jajak pendapat yang sama menunjukkan bahwa Morrison adalah yang paling tidak dipercaya.

Neil Thomas, seorang analis di Eurasia Group, mengatakan Wong akan membawa “dinamisme baru” ke peran menteri luar negeri. Sebagai kekuatan politik di partainya, “gravitasi Wong akan membantu meningkatkan peran diplomasi dalam kebijakan Cina Australia.”

Wong memiliki persahabatan dekat dengan Albanese, yang kemungkinan besar akan sangat bergantung padanya untuk kebijakan luar negeri.

Richard McGregor, seorang rekan senior di Lowy Institute, mengatakan Cina kemungkinan akan berusaha mempersulit hidup Wong.

“Pemerintah Cina tidak diragukan lagi akan mencoba mengujinya dengan cara tertentu. Dan dia harus merespons," kata McGregor.  

Selama kampanye Pemilku Australia, Cina menandatangani pakta keamanan dengan Kepulauan Solomon, yang secara historis dekat dengan Canberra, dan Wong mengisyaratkan bahwa pemerintah Partai Buruhnya akan mempertahankan sikap keras Australia terhadap Beijing.

“Kami memahami realitas ketegasan dan agresi Cina. Kami memahami bahwa kawasan kami telah dibentuk kembali,” kata Wong kepada wartawan pada 23 April. “Kami memahami bahwa kunci untuk memastikan keamanan Australia adalah mengamankan kawasan. Dan itu berarti kebijakan luar negeri yang lebih aktif dan lebih kuat di kawasan kami.”

Dia bertemu dengan rekan-rekannya dari Jepang, AS dan India selama di Tokyo. Dia men-tweet foto-foto pertemuan mereka, mengatakan bahwa dia dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken “membahas kerja sama untuk mengatasi persaingan geostrategis di wilayah kami, dan menjadikan tindakan perubahan iklim sebagai ciri Aliansi kami.”

Pada hari pertamanya sebagai menteri luar negeri Australia, dia memposting video di Twitter yang ditujukan untuk negara-negara Pasifik. “Wilayah kami menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi kami akan menghadapinya bersama-sama,” kata Wong. “Dan kami akan mendengarkan karena kami peduli dengan apa yang dikatakan Pasifik.”

Reuters | Free Malaysia Today






Desa Wisata Kebon Ayu NTB Bikin Agen Travel dari Malaysia dan Thailand Terpesona

1 hari lalu

Desa Wisata Kebon Ayu NTB Bikin Agen Travel dari Malaysia dan Thailand Terpesona

Sebanyak 150 agen travel dari Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Korea Selatan, berkunjung ke Desa Wisata Kebon Ayu, Kabupaten Lombok Barat, NTB.


Australia Boikot KTT Kontra-Terorisme ASEAN Pimpinan Myanmar dan Rusia

1 hari lalu

Australia Boikot KTT Kontra-Terorisme ASEAN Pimpinan Myanmar dan Rusia

Australia dilaporkan akan memboikot pertemuan kontra-terorisme ASEAN yang diketuai bersama oleh junta militer Myanmar dan Rusia


Mahathir Klarifikasi Pernyataan Malaysia Harus Rebut Kembali Riau

1 hari lalu

Mahathir Klarifikasi Pernyataan Malaysia Harus Rebut Kembali Riau

Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengklarifikasi pernyataan soal klaim Riau bagian dari Malaysia di wilayah Johor.


Menjajal Aksesibilitas Moda Transportasi untuk Difabel di Perth, Australia, Ada Ramp Hidrolik

1 hari lalu

Menjajal Aksesibilitas Moda Transportasi untuk Difabel di Perth, Australia, Ada Ramp Hidrolik

Tempo mencoba aksesibilitas bagi difabel di moda transportasi umum, yakni bus dan kereta, di Perth, Australia.


Harga Pangan Melambung, Malaysia Kucurkan Bantuan Tunai Rp 2,12 T

1 hari lalu

Harga Pangan Melambung, Malaysia Kucurkan Bantuan Tunai Rp 2,12 T

Malaysia menyiapkan bantuan tunai Rp 2,12 triliun untuk membantu warga miskin yang terdampak akibat kenaikan harga pangan.


RI Ditunjuk Jadi Ketua Aids to Navigation Fund Gantikan Malaysia, Ini Tugasnya

1 hari lalu

RI Ditunjuk Jadi Ketua Aids to Navigation Fund Gantikan Malaysia, Ini Tugasnya

ANF didirikan oleh tiga negara pantai, yakni Indonesia, Malaysia, dan Singapura.


Top 3 Dunia: Konglomerat Malaysia, Kunjungan Jokowi ke Rusia dan Ukraina

1 hari lalu

Top 3 Dunia: Konglomerat Malaysia, Kunjungan Jokowi ke Rusia dan Ukraina

Berita Top 3 Dunia Rabu 22 Juni 2022 diawali oleh kabar beberapa konglomerat Malaysia mengincar mega proyek pembangunan di Indonesia


Australia Buka Pintu Kerja Sama dengan TransJakarta

2 hari lalu

Australia Buka Pintu Kerja Sama dengan TransJakarta

TransJakarta dan Australia bekerja sama mentransformasi layanan setelah pandemi, dengan tujuan meningkatkan jumlah penumpang.


Konglomerat Malaysia Incar Mega Proyek Tol Solo-Yogya

2 hari lalu

Konglomerat Malaysia Incar Mega Proyek Tol Solo-Yogya

Konglomerat Malaysia dikabarkan mengincar mega proyek pembangunan di Indonesia dengan nilai Rp16,8 hingga Rp23,6 triliun termasuk tol Solo-Yogya


Australia Pertimbangkan Ikut Bidding Tuan Rumah Piala Asia 2023

3 hari lalu

Australia Pertimbangkan Ikut Bidding Tuan Rumah Piala Asia 2023

Federasi sepak bola Asia (AFC) sedang membuka kesempatan kepada para anggotanya untuk menggantikan Cina menjadi tuan rumah Piala Asia 2023.