Presiden Iran Perintahkan Balas Dendam atas Kematian Kolonel Khodai

Reporter

Tempo.co

Editor

Yudono Yanuar

Senin, 23 Mei 2022 21:15 WIB

Anggota keluarga Kolonel Sayad Khodai, anggota Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, menangisi jenazahnya di dalam mobilnya setelah dilaporkan ditembak oleh dua penyerang di Teheran, Iran, 22 Mei 2022. IRGC/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan akan membalas kematian perwira Pengawal Revolusi Kolonel Hassan Sayad Khodai, yang ditembak mati oleh dua orang dengan sepeda motor di ibukota, Minggu, 22 Mei 2022.

"Saya telah setuju agar pasukan keamanan kami secara serius menindaklanjuti masalah ini dan saya tidak ragu bahwa balas dendam atas darah murni martir kami akan diambil," kata Raisi, Senin.

Kantor berita semi-resmi ISNA melaporkan anggota jaringan dinas intelijen Israel telah dtemukan dan ditangkap oleh Pengawal.

Kantor Perdana Menteri Israel, yang mengawasi badan intelijen Mossad, menolak mengomentari peristiwa di Teheran.

Pembunuhan pada hari Minggu hanya memperkuat tekad Garda untuk menghadapi musuh-musuh Iran dan untuk membela keamanan dan kepentingan nasional Iran, kata juru bicara Garda Ramazan Sharif, yang dikutip oleh kantor berita semi-resmi Mehr. 

"Para preman dan kelompok teroris yang berafiliasi dengan penindasan global dan Zionisme akan menghadapi konsekuensi atas tindakan mereka," katanya.

Media Israel mengatakan Khodai memimpin sebuah unit Pasukan Quds - pasukan luar negeri Pengawal Revolusi - merencanakan serangan terhadap warga Israel di luar negeri.

Khodai adalah "salah satu pembela tempat suci", kantor berita semi-resmi Tasnim melaporkan, merujuk pada personel militer atau penasihat yang menurut Iran berperang atas namanya untuk melindungi situs-situs Syiah di Irak atau Suriah dari kelompok-kelompok seperti Negara Islam ISIS.

Pembunuhan itu terjadi pada saat ketidakpastian atas kebangkitan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia setelah berbulan-bulan pembicaraan terhenti.

Sanam Vakil, wakil kepala program Timur Tengah dan Afrika Utara di Chatham House, mengatakan pembunuhan Khodai dimaksudkan untuk meresahkan Teheran ketika ketegangan meningkat dengan musuh bebuyutannya Israel atas program nuklir Iran.

“Jika Israel bertanggung jawab atas serangan itu, itu adalah pengingat akan jangkauan dan kapasitas destabilisasi Israel yang semakin meningkat di dalam Iran,” kata Vakil.

Ram Ben-Barak, mantan wakil kepala Mossad yang sekarang mengepalai Komite Urusan Luar Negeri dan Pertahanan parlemen Israel, mengatakan bahwa Khodai adalah nama yang tidak asing lagi.

"Ya, kami tahu itu. Saya tidak ingin menjelaskan secara rinci apa yang terjadi atau siapa yang melakukan apa. Pembunuhan terjadi. Haruskah saya mengatakan saya menyesal dia tidak lagi bersama kami? Saya tidak menyesal," katanya. kepada stasiun radio publik Kan.

Setidaknya enam ilmuwan dan akademisi Iran telah terbunuh atau diserang sejak 2010, beberapa dari mereka oleh penyerang yang mengendarai sepeda motor, dalam serangan yang diyakini menargetkan program nuklir Iran, yang menurut Barat ditujukan untuk memproduksi bom.

Iran menyangkal hal ini, mengatakan program tersebut memiliki tujuan damai, dan mengecam pembunuhan tersebut sebagai tindakan terorisme yang dilakukan oleh badan intelijen Barat dan Mossad. Israel telah menolak mengomentari tuduhan tersebut.

Ketua hakim Iran Gholamhossein Mohseni Ejei mengatakan penyerang Khodai akan dihukum.

Henry Rome dari Grup Eurasia mengatakan pembunuhan itu tampaknya merupakan pembalasan Israel terhadap Pengawal Revolusi untuk operasi regional dan global.

Pendekatan ini sejalan dengan strategi Israel untuk melawan tindakan Iran tidak hanya di negara ketiga tetapi juga di dalam Iran sendiri, menyerang apa yang disebut Perdana Menteri Naftali Bennett sebagai "kepala Gurita", kata Rome.

Pada bulan Maret, Iran menyerang kota utara Irak Erbil dengan selusin rudal balistik dalam serangan di ibukota wilayah otonomi Kurdi Irak yang tampaknya menargetkan Amerika Serikat dan sekutunya.

Media pemerintah Iran mengatakan Pengawal Revolusi melakukan serangan terhadap "pusat strategis" Israel di Erbil, menunjukkan itu adalah balas dendam atas serangan udara Israel baru-baru ini yang menewaskan personel militer Iran di Suriah.

Reuters






Iran Ingin Masuk BRICS, Rusia: Bukti Barat Gagal Mengisolasi Moskow

1 hari lalu

Iran Ingin Masuk BRICS, Rusia: Bukti Barat Gagal Mengisolasi Moskow

Rusia menunjukkan keinginan Iran masuk BRICS sebagai bukti bahwa Barat, yang dipimpin oleh AS, gagal mengisolasi Moskow setelah invasi ke Ukraina


Israel Lolos ke Piala Dunia U-20 yang Akan Digelar di Indonesia, Begini Sikap PSSI

2 hari lalu

Israel Lolos ke Piala Dunia U-20 yang Akan Digelar di Indonesia, Begini Sikap PSSI

Israel dipastikan lolos dan akan berlaga di putaran final Piala Dunia U-20 yang akan berlangsung di Indonesia pada 2023.


PBB Sebut Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak Mati Tentara Israel

4 hari lalu

PBB Sebut Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak Mati Tentara Israel

PBB menyatakan kematian jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh pada Mei lalu akibat tembakan tentara Pasukan Pertahanan Israel (IDF)


Upaya Pembunuhan Warga Israel oleh Iran Gagal, Yair Lapid Puji Turki

5 hari lalu

Upaya Pembunuhan Warga Israel oleh Iran Gagal, Yair Lapid Puji Turki

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid berterima kasih kepada Turki karena membantu menggagalkan rencana Iran membunuh warga Israel di Istanbul.


Parlemen Israel Bubar, Benjamin Netanyahu Bakal Berkuasa Lagi?

8 hari lalu

Parlemen Israel Bubar, Benjamin Netanyahu Bakal Berkuasa Lagi?

Parlemen Israel dibubarkan. Partai yang dipimpin mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu diprediksi akan menang lagi di pemilihan mendatang.


IAEA: Iran Tingkatkan Aktivitas di Pabrik Nuklir

8 hari lalu

IAEA: Iran Tingkatkan Aktivitas di Pabrik Nuklir

IAEA menyebut Iran siap meningkatkan pengayaan uraniumnya dengan bersiap menggunakan sentrifugal canggih IR-6 di situs bawah tanah Fordow.


Iran Gantung Warga Uzbekistan Pembunuh Dua Ulama Syiah

9 hari lalu

Iran Gantung Warga Uzbekistan Pembunuh Dua Ulama Syiah

Abdolatif Moradi, warga negara Uzbekistan berusia 21 tahun itu, menikam dua ulama Syiah di sebuah masjid Iran pada 5 Juni lalu


Jet Tempur Iran Jatuh Hancur Berkeping-keping, Dua Awaknya Selamat

11 hari lalu

Jet Tempur Iran Jatuh Hancur Berkeping-keping, Dua Awaknya Selamat

Pesawat jet tempur Iran jatuh hingga hancur berkeping-keping. Kelangkaan suku cadang menyebabkan pesawat jatuh adalah hal biasa.


Israel Luncurkan Serangan Udara ke Hamas Dipicu Tembakan Roket Palestina

11 hari lalu

Israel Luncurkan Serangan Udara ke Hamas Dipicu Tembakan Roket Palestina

Palestina dituding oleh Israel meluncurkan roket ke wilayahnya, memicu serangan udara ke Hamas.


Tentara Israel Tembak Mati Warga Palestina di Jenin

12 hari lalu

Tentara Israel Tembak Mati Warga Palestina di Jenin

Tentara Israel menembak mati tiga pria Palestina dalam baku tembak di daerah pendudukan Tepi Barat