Israel Larang Muslim Hadiri Pemakaman Jurnalis Aljazeera Shireen Abu Akleh

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita

    TEMPO.CO, Jakarta - Polisi Israel melarang umat Muslim Palestina menghadiri pemakaman jurnalis Aljazeera yang tewas Shireen Abu Akleh. Dalam akun Twitter resmi Aljazeera, media ini mencuit bahwa polisi Israel bertanya ke pelayat sebelum memasuki tempat disemayamkannya Shireen Abu Akleh.

    "Polisi Israel akan bertanya kepada pelayat, apakah mereka beragama Kristen atau Muslim. Jika Muslim, maka dilarang masuk," cuit Aljazeera mengutip cuitan Imran Khan, koresponden Aljazeera yang dikutip dari Twitter, Sabtu, 14 Mei 2022.

    Polisi Israel menyerang prosesi pemakaman jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh pada Jumat, 13 Mei 2022. Rombongan yang sedang mengangkat jenazah sempat kocar-kacir, dan peti nyaris jatuh.

    Ribuan orang pelayat membawa peti mati itu melalui Kota Tua Yerusalem. Di sekitar peti mati Abu Akleh, lusinan orang Palestina, beberapa mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan "dengan jiwa dan darah kami, kami akan menebusmu Shireen," mulai berjalan menuju gerbang Rumah Sakit St. Joseph.

    Abu Akleh, yang meliput Palestina dan Timur Tengah selama lebih dari dua dekade, ditembak saat melaporkan serangan Israel di Tepi Barat yang diduduki pada Rabu lalu.

    Shireen Abu Akleh beragama Kristen. Peti matinya akhirnya ditempatkan di dalam kendaraan menuju Katedral Kabar Sukacita Perawan di Kota Tua Bertembok Yerusalem, di mana upacara pemakaman berlangsung dengan damai.

    Kerumunan orang Palestina berbaris di gang-gang sempit Kota Tua saat peti mati dibawa ke Pemakaman Gunung Sion di dekatnya.

    Baca: Polisi Israel Serang Prosesi Pemakaman Shireen Abu Akleh, Peti Mati Nyaris Jatuh

    TWITTER | REUTERS


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Pemerintah Longgarkan Aturan Memakai Masker

    Jokowi mengizinkan masyarakat lepas masker di ruang terbuka setelah melihat kondisi pandemi Covid-19 yang memenuhi nilai-nilai tertentu.