Inggris Peringatkan Cina dan Rusia, Barat Akan Lawan Kediktatoran

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Cina Xi Jinping di Belt and Roadl Forum di Beijing, Cina pada 15 Mei 2019.

    Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Cina Xi Jinping di Belt and Roadl Forum di Beijing, Cina pada 15 Mei 2019.

    TEMPO.CO, JakartaInggris memperingatkan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Cina Xi Jinping bahwa Barat akan berdiri bersama untuk memperjuangkan demokrasi melawan kediktatoran dengan lebih berani daripada kapan pun sejak Perang Dingin.

    Berbicara di Australia, Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan, Inggris dan sekutunya di "dunia bebas" harus menanggapi bersama-sama ancaman global, memperdalam hubungan dengan negara-negara demokrasi di Indo-Pasifik dan "menghadapi agresor global" yang menggunakan ketergantungan ekonomi untuk mencoba mendapatkan apa yang mereka inginkan.

    Truss dan Menteri Pertahanan Inggris, Ben Wallace, bertemu rekan-rekan Australia mereka di Sydney, Jumat, 21 Januari 2022, untuk Konsultasi Menteri Australia-Inggris tahunan (AUKMIN), di mana kesepakatan bagi Australia untuk memperoleh kapal selam nuklir dibahas.

    Menteri Pertahanan Australia, Peter Dutton, mengatakan tidak ada rencana untuk mendirikan pangkalan militer Inggris di Australia. Kedua negara menandatangani kesepakatan untuk mendanai infrastruktur di kawasan itu sebagai balasan terhadap pengaruh Beijing.

    Dalam sebuah pernyataan bersama, para menteri menyatakan keprihatinan atas pembangunan militer Rusia di perbatasan dengan Ukraina dan "dukungan mutlak mereka untuk kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina". Rusia membantah berencana menyerang Ukraina.

    Dalam pidatonya di lembaga think tank urusan luar negeri Lowy Institute, Truss mengatakan Putin harus "berhenti dan mundur dari Ukraina sebelum dia membuat kesalahan strategis besar-besaran."

    Truss mengatakan "invasi hanya akan menyebabkan rawa yang mengerikan dan hilangnya nyawa, seperti yang kita ketahui dari perang Soviet-Afghanistan 1979-1989 dan konflik di Chechnya."

    Agresor global "berani dengan cara yang belum pernah kita lihat sejak Perang Dingin," kata Truss.

    "Mereka berusaha mengekspor kediktatoran sebagai layanan di seluruh dunia ... Itulah sebabnya rezim seperti Belarusia, Korea Utara, dan Myanmar menemukan sekutu terdekat mereka di Moskow dan Beijing."

    Inggris harus bekerja dengan sekutu seperti Australia, Israel, India, Jepang dan Indonesia untuk "menghadapi agresor global", terutama di Pasifik.

    "Pemaksaan ekonomi" Cina terhadap Australia adalah "salah satu peringatan" bagi Inggris bahwa Beijing menggunakan kekuatan ekonominya untuk mengendalikan negara-negara lain, katanya.

    Berikutnya: Cina sebut pemaksaan ekonomi hanya omong kosong


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Mengenal Cacar Monyet atau Monkeypox, Ketahui Penyebaran dan Cara Pencegahannya

    Cacar monyet telah menyebar hingga Singapura, tetangga dekat Indonesia. Simak bagaimana virus cacar itu menular dan ketahui cara pencegahannya.