AS Khawatir Rusia Siapkan Serbuan ke Ukraina, Moskow: Informasi Tak Berdasar

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Penembak jitu angkatan bersenjata Rusia mengambil bagian dalam latihan militer di Kadamovsky di wilayah Rostov, Rusia 13 Januari 2022. Washington telah mendesak Moskow untuk membalikkan penumpukan sekitar 100.000 tentara di dekat perbatasan dengan Ukraina. REUTERS/Sergey Pivovarov

    Penembak jitu angkatan bersenjata Rusia mengambil bagian dalam latihan militer di Kadamovsky di wilayah Rostov, Rusia 13 Januari 2022. Washington telah mendesak Moskow untuk membalikkan penumpukan sekitar 100.000 tentara di dekat perbatasan dengan Ukraina. REUTERS/Sergey Pivovarov

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat khawatir Rusia sedang mempersiapkan dalih untuk menyerang Ukraina jika diplomasi gagal mencapai kesepakatan, setelah serangan siber besar-besaran menghantam situs web pemerintah Ukraina dengan peringatan untuk "takut dan memperkirakan yang terburuk".

    Moskow menepis tudingan semacam itu, meskipun telah mengumpulkan lebih dari 100.000 tentara di perbatasan tetangga Ukraina dan pada hari Jumat merilis gambar lebih banyak pasukannya yang bergerak.

    Serangan siber - yang menurut dinas keamanan negara Kyiv menunjukkan tanda-tanda keterlibatan Rusia - terjadi beberapa jam setelah pembicaraan keamanan ditutup pada Kamis tanpa terobosan antara Moskow dan sekutu Barat.

    Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengusulkan pertemuan tiga arah dengan para pemimpin Rusia dan Amerika Serikat. Kepala staf Zelenskiy, Andriy Yermak, mengatakan "hidup dan mati" negaranya tergantung pada keseimbangan.

    Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika Serikat khawatir Rusia sedang mempersiapkan kemungkinan serangan militer baru di negara yang diserbunya pada tahun 2014.

    “Sebagai bagian dari rencananya, Rusia meletakkan dasar untuk memiliki opsi untuk membuat dalih untuk invasi, termasuk melalui kegiatan sabotase dan operasi informasi, dengan menuduh Ukraina mempersiapkan serangan segera terhadap pasukan Rusia di Ukraina timur,” kata Psaki.

    Seorang pejabat AS mengatakan Amerika Serikat memiliki informasi yang mengindikasikan Rusia telah menempatkan sekelompok operasi untuk melakukan "operasi bendera palsu" di Ukraina timur.

    Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menepis laporan tersebut karena berdasarkan informasi "tidak berdasar", kantor berita TASS melaporkan.

    Rusia menyangkal rencana untuk menyerang Ukraina tetapi mengatakan akan mengambil tindakan militer yang tidak ditentukan kecuali tuntutannya - termasuk janji aliansi NATO untuk tidak pernah mengakui Kyiv - dipenuhi.

    Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan bahwa Rusia berharap pembicaraan keamanan dengan Amerika Serikat akan dilanjutkan tetapi ini akan tergantung pada tanggapan Washington terhadap proposal Moskow.

    "Kami dengan tegas tidak akan menerima kehadiran NATO di perbatasan kami, terutama mengingat arah kepemimpinan Ukraina saat ini," katanya.

    Ditanya apa maksud Moskow dengan mengancam akan mengambil "tindakan teknis-militer" jika pembicaraan gagal, Lavrov mengatakan, "Langkah-langkah untuk menyebarkan perangkat keras militer, itu jelas. Ketika kami mengambil keputusan dengan perangkat keras militer, kami memahami apa yang kami maksud dan apa kami sebenarnya. mempersiapkan."

    Rekaman Kementerian Pertahanan Rusia yang dirilis oleh kantor berita RIA menunjukkan kendaraan lapis baja dan perangkat keras militer lainnya dimuat ke kereta di timur jauh Rusia, dalam apa yang disebut Moskow sebagai latihan inspeksi untuk mempraktikkan serangan jarak jauh.

    “Ini kemungkinan merupakan perlindungan untuk unit yang dipindahkan ke Ukraina,” kata Rob Lee, seorang analis militer dan seorang rekan di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di Amerika Serikat.

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Sarat Sejarah Final UCL Liverpool Vs Real Madrid, Ancelotti Incar Gelar Kemilau

    Laga Liverpool dan Real Madrid terjadi saat kedua tim dalam performa terbaiknya. Duel dua raksasa di Final UCL akan berlangsung pada Minggu dini hari.