Corona Melonjak, Jutaan Umat Hindu India Tetap Gelar Ritual di Sungai Gangga

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Sejumlah umat Hindu memadati sungai Gangga di Pulau Sagar, Benggala Barat, India, 13 Januari 2022. Umat Hindu berbondong-bondong mendatangi pertemuan sungai Gangga dan Teluk Benggala di tengah penyebaran Covid-19 varian Omicron di India. REUTERS/Rupak De Chowdhuri

    Sejumlah umat Hindu memadati sungai Gangga di Pulau Sagar, Benggala Barat, India, 13 Januari 2022. Umat Hindu berbondong-bondong mendatangi pertemuan sungai Gangga dan Teluk Benggala di tengah penyebaran Covid-19 varian Omicron di India. REUTERS/Rupak De Chowdhuri

    TEMPO.CO, Jakarta - Ratusan ribu umat Hindu India telah berkumpul di tepi Sungai Gangga India untuk melakukan ritual pensucian di tengah meningkatnya kasus Corona hingga 30 kali lipat dalam sebulan terahir. Umat Hindu percaya mandi di air dingin di Sungai Gangga selama festival Makar Sankranti, bisa membasuh dosa. Ritual itu juga dipercaya membebaskan mereka dari siklus kematian dan kelahiran kembali.

    Ritual itu dirayakan hari ini, 14 Januari 2022. Pada hari Jumat, sejumlah besar umat sedang berenang di sungai di negara bagian timur Bengal Barat. Di negara bagian ini tercatat kasus Corona terbanyak.

    Para pejabat mengatakan mereka memperkirakan sekitar tiga juta orang akan menghadiri klimaks festival di Pulau Sagar, di mana Sungai Gangga bertemu dengan Teluk Benggala. “Saat fajar menyingsing, ada lautan manusia. Air suci dari sungai Gangga disemprotkan dari drone ke peziarah untuk mencegah kerumunan,” kata pejabat setempat Bankim Hazra.

    “Tetapi orang-orang kudus dan sejumlah besar orang bertekad untuk berenang. Peziarah, kebanyakan dari mereka tak bermasker, melebihi jumlah personel keamanan.”

    Di negara bagian Uttar Pradesh utara juga, umat Hindu, yang dipimpin oleh kepala biara dan petapa berlumuran abu, berkumpul di Sangam, pertemuan tiga sungai yaitu Sungai Gangga, Yamuna, dan Saraswati yang mistis. Mereka berkumpul untuk menghadiri festival Magh Mela, salah satu ziarah paling suci dalam agama Hindu.

    Jutaan umat Hindu diperkirakan akan memadati festival selama 47 hari ke depan. Banyak dari mereka akan tinggal di tepi sungai Gangga selama sebulan menjalani kehidupan pertapa.

    “Saya tidak bisa bernapas dengan masker,” kata Ram Phal Tripathi, yang datang bersama keluarganya dari sebuah desa di Uttar Pradesh, setelah keluar dari sungai. “Setiap tahun saya datang untuk berenang suci. Bagaimana saya bisa melewatkannya tahun ini? ”

    Acara tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa akan terjadi ledakan kasus Corona saat kembali ke kota dan desa tempat tinggal mereka. Sebanyak 77 polisi dan 12 staf kebersihan yang dikerahkan untuk acara tersebut dinyatakan positif terkena virus, menurut kantor berita Associated Press.

    “Ini akan menjadi superspreader. Pemerintah seharusnya tidak mengizinkan jemaah dalam jumlah besar karena jemaah agama dalam dua tahun terakhir ditemukan bertanggung jawab atas penyebaran virus mematikan di seluruh negeri,” kata Utkarsh Mishra, seorang pengacara yang mengajukan petisi di SMA Allahabad.

    Pakar kesehatan sebelumnya telah meminta agar festival itu dibatalkan di Uttar Pradesh. Namun pemerintah tetap melanjutkan dengan mengatakan aturan keselamatan akan diikuti. Tahun lalu, pertemuan serupa di kota suci Haridwar di India utara di negara bagian Uttarakhand membuat kasus virus Corona melonjak drastis.

    Baca: Abaikan Corona, 1 Juta Umat Hindu India Akan Gelar Ritual di Sungai Gangga

    AL JAZEERA


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.