AS dan Israel Rencanakan Latihan Militer untuk Hancurkan Fasilitas Nuklir Iran

Reporter

Seorang anggota staf memindahkan bendera Iran dari panggung setelah foto grup dengan menteri luar negeri dan perwakilan dari AS, Iran, Cina, Rusia, Inggris, Jerman, Prancis dan Uni Eropa selama pembicaraan nuklir Iran di Pusat Internasional Wina di Wina,Austria, 14 Juli 2015. [REUTERS / Carlos Barriaoto]

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala pertahanan AS dan Israel pada Kamis membahas kemungkinan latihan militer yang akan mempersiapkan skenario terburuk untuk menghancurkan fasilitas nuklir Iran jika diplomasi gagal dan jika para pemimpin negara mereka memintanya, kata seorang pejabat senior AS.

Pembicaraan AS yang dijadwalkan dengan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz yang sedang berkunjung, mengikuti pengarahan 25 Oktober oleh para pemimpin Pentagon kepada penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan tentang rangkaian lengkap opsi militer yang tersedia, untuk memastikan bahwa Iran tidak akan dapat memproduksi senjata nuklir, kata pejabat itu pada hari Rabu, berbicara dengan syarat anonim, dilaporkan oleh Reuters, 9 Desember 2021.

Iran membantah mencari senjata nuklir, mengatakan ingin menguasai teknologi nuklir untuk tujuan damai.

Persiapan AS-Israel, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, menggarisbawahi kekhawatiran Barat tentang potensi kegagalan pembicaraan nuklir dengan Iran, yang akan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang ditinggalkan oleh pendahulu Joe Biden, Donald Trump.

Tetapi para pejabat AS dan Eropa telah menyuarakan kekecewaannya setelah pembicaraan pekan lalu mengenai tuntutan besar-besaran oleh pemerintah baru Iran yang garis keras, meningkatkan kecurigaan di Barat bahwa Iran bermain-main dengan waktu sambil memajukan program nuklirnya.

Pejabat AS menolak untuk memberikan rincian tentang rencana latihan militer dengan Israel.

"Kami berada dalam masalah ini karena program nuklir Iran maju ke titik di mana ia memiliki alasan konvensional," kata pejabat itu, sambil tetap menyuarakan harapan untuk diskusi.

Kedutaan Israel di Washington dan misi Iran untuk PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

"Kami akan membahas kemungkinan mode tindakan untuk memastikan penghentian upaya (Iran) untuk memasuki lingkup nuklir dan memperluas aktivitasnya di kawasan itu," kata Benny Gantz, dalam cuitan Twitter ketika dia berangkat ke Amerika Serikat. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Negosiasi nuklir akan dilanjutkan pada Kamis, menurut pejabat Uni Eropa yang memimpin pembicaraan, dan utusan khusus AS untuk Iran berencana untuk bergabung dengan mereka selama akhir pekan.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan pekan lalu bahwa Iran telah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 20% dengan satu kaskade, atau klaster, dari 166 mesin IR-6 canggih di pabrik Fordow-nya yang berada di dalam gunung, sehingga membuatnya lebih sulit untuk diserang.

Silinder berisi uranium di fasilitas nuklir Fordow, Iran.[IRNA]

Perjanjian Nuklir Iran 2015 atau Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) memberikan keringanan sanksi kepada Iran tetapi memberlakukan batasan ketat pada kegiatan pengayaan uraniumnya, memperpanjang waktu yang diperlukan untuk menghasilkan bahan fisil yang cukup untuk senjata nuklir, jika diinginkan, menjadi setidaknya satu tahun dari sekitar dua hingga tiga bulan. Sebagian besar ahli nuklir mengatakan periode itu sekarang jauh lebih pendek.

Menggarisbawahi betapa rapuhnya kesepakatan itu, pakta itu sama sekali tidak mengizinkan Iran untuk memperkaya uranium di Fordow, apalagi dengan sentrifugal canggih.

Dengan kesepakatan nuklir saat ini, beberapa pejabat Barat mengatakan hanya ada sedikit waktu tersisa sebelum dasar kesepakatan itu rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi.

Latihan semacam itu oleh Amerika Serikat dan Israel dapat menjawab seruan Dennis Ross, mantan pejabat senior AS dan pakar Timur Tengah, dan lainnya untuk secara terbuka memberi sinyal kepada Iran bahwa Amerika Serikat dan Israel masih serius mencegahnya memperoleh senjata nuklir.

"Biden perlu melucuti Iran dari gagasan bahwa Washington tidak akan bertindak secara militer dan akan menghentikan Israel untuk melakukannya," tulis Ross bulan lalu.

Ross bahkan menyarankan Amerika Serikat mungkin harus memberi sinyal kesediaan untuk memberikan bom 13 ton penghancur bunker militer AS kepada Israel.

Ketika ditanya tentang pernyataan semacam itu, pejabat senior AS itu mengatakan "ketika Presiden Biden mengatakan Iran tidak akan pernah mendapatkan senjata nuklir, maksud saya, dia bersungguh-sungguh."

Direktur Central Intelligence Agency (CIA) Bill Burns mengatakan pada Senin bahwa CIA tidak percaya pemimpin tertinggi Iran telah memutuskan untuk mengambil langkah-langkah untuk mempersenjatai perangkat nuklir, tetapi mencatat kemajuan dalam kemampuannya untuk memperkaya uranium, salah satu jalur ke bahan fisil untuk sebuah bom.

Burns memperingatkan, bahkan jika Iran memutuskan untuk melanjutkan, masih akan membutuhkan banyak pekerjaan untuk mempersenjatai bahan fisil itu sebelum memasang senjata nuklir ke rudal atau sistem pengiriman lainnya.

"Tapi mereka lebih jauh dalam penguasaan siklus bahan bakar nuklir dan itu adalah jenis pengetahuan yang sangat sulit untuk dihilangkan," katanya.

Para pejabat AS juga telah lama khawatir tentang kemampuan Amerika untuk mendeteksi dan menghancurkan komponen-komponen yang tersebar dari program persenjataan nuklir Iran begitu bahan fisil yang cukup untuk sebuah bom diproduksi.

Baca juga: AS Sebut Iran Bakal Miliki Senjata Nuklir Dalam Hitungan Minggu

REUTERS






Begini Amerika Serikat Segera Setop Pemberian Persetujuan Ekspor ke Huawei

2 jam lalu

Begini Amerika Serikat Segera Setop Pemberian Persetujuan Ekspor ke Huawei

China menentang Amerika Serikat yang menyalahgunakan alasan keamanan nasional untuk menekan perusahaan China, seperti Huawei secara tidak wajar.


Blinken ke Tepi Barat, Tegaskan Dukungan AS atas Solusi Dua Negara

12 jam lalu

Blinken ke Tepi Barat, Tegaskan Dukungan AS atas Solusi Dua Negara

Menlu AS Antony Blinken menegaskan kembali dukungan Washington untuk solusi dua negara atas konflik puluhan tahun antara Israel dan Palestina.


Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

16 jam lalu

Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

Mantan presiden Brasil Jair Bolsonaro masuk ke AS dengan visa kunjungan pemimpin dunia yang berakhir pada Selasa 31 Januari 2023


Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

17 jam lalu

Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

Jasad turis Arab Saudi yang hilang, Abdulrahman Al-Anazi, ditemukan pada Senin pagi di Danau Erie di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat


Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

18 jam lalu

Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

Empat pelaku penembakan massal d Florida, menembaki korban dari mobil yang melaju cepat.


Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

20 jam lalu

Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

Prancis dan Polandia tampaknya bersedia untuk menerima permintaan jet tempur dari Ukraina.


Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

21 jam lalu

Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

Lynne Tracy adalah wanita pertama yang menduduki jabatan Duta Besar AS untuk Rusia.


Amerika Serikat Akan Akhiri Darurat COVID-19 Pada 11 Mei

21 jam lalu

Amerika Serikat Akan Akhiri Darurat COVID-19 Pada 11 Mei

Mantan presiden Donald Trump pertama kali menyatakan pandemi COVID-19 sebagai darurat nasional Amerika Serikat pada 13 Maret 2020


Myanmar Diundang dalam Pertemuan Militer ASEAN di Bangkok

22 jam lalu

Myanmar Diundang dalam Pertemuan Militer ASEAN di Bangkok

ASEAN telah melarang kehadiran perwakilan senior militer Myanmar dari KTT utama


Cina Tolak Kesepakatan Pembatasan Akses Ekspor Semikonduktor

22 jam lalu

Cina Tolak Kesepakatan Pembatasan Akses Ekspor Semikonduktor

Terkait kontrol tersebut, Cina mengajukan gugatan terhadap Amerika Serikat melalui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).