Pastur Gereja Ortodoks Yunani Teriaki Paus Fransiskus 'Anda Bidat'

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Seorang imam Ortodoks memprotes menjelang kedatangan Paus Fransiskus, di luar Keuskupan Agung Ortodoks Yunani, di Athena, Yunani, 4 Desember 2021. REUTERS/Louiza Vradi

    Seorang imam Ortodoks memprotes menjelang kedatangan Paus Fransiskus, di luar Keuskupan Agung Ortodoks Yunani, di Athena, Yunani, 4 Desember 2021. REUTERS/Louiza Vradi

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang imam Gereja Ortodoks Yunani meneriaki Paus Fransiskus ketika memasuki Keuskupan Agung Ortodoks di Athena, Sabtu, 5 Desember 2021. "Paus, Anda bidat," katanya. 

    Pastur sepuh itu langsung digelandang pergi oleh polisi. Insiden ini menurut Reuters, menunjukkan hubungan antara dua gereja masih ada masalah.

    Bidat sama dengan bid'ah adalah sesuatu yang ditambahkan kepada apa yang tidak terdapat di dalam ketentuan-ketentuan sudah digariskan.  

    Video menunjukkan pria berjubah dan topi hitam dengan janggut putih panjang, meneriakkan kata-kata dalam bahasa Yunani di luar gedung sebelum polisi menariknya.

    Saksi mata mengatakan dia berteriak cukup keras agar paus mendengarnya. Pria itu tampaknya jatuh saat dibawa pergi dan diangkat oleh polisi.

    Dalam video yang diunggah Reuters, imam yang tidak disebut identitasnya itu mengatakan, "Mereka melakukan, astaga. Saya katakan dia adalah bidat untuk bertobat. Paus tidak dapat diterima di Yunani. dia harus bertobat yang lain. Sekarang saya tahu masalah di sini hari ini. Mereka sadar." Polisi tidak menahannya.

    Paus Fransiskus tiba di Yunani pada hari Sabtu untuk kunjungan tiga hari yang diharapkan umat Katolik Yunani akan membuat  gereja-gereja Timur dan Barat lebih dekat. 

    Kekristenan terpecah menjadi Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks Timur pada 1054 dalam apa yang disebut sebagai Skisma Besar.

    Dalam pidatonya kepada uskup agung, Beatitude Ieronymos II, Fransiskus meminta pengampunan atas nama Gereja Katolik Roma atas perannya dalam kesalahan sejarah yang menyebabkan perpecahan.

    "Tragisnya, di kemudian hari kita terpisah. Kekhawatiran duniawi meracuni kita, rerumputan kecurigaan meningkatkan jarak kita dan kita berhenti memelihara persekutuan," kata Paus Fransiskus kepada Ieronymos, yang dia temui selama perjalanan pertamanya ke Yunani pada 2016.

    "Saya merasa perlu untuk meminta lagi pengampunan Tuhan dan saudara-saudari kita atas kesalahan yang dilakukan oleh banyak umat Katolik," kata Paus Fransiskus.

    Paus Yohanes Paulus II pertama kali meminta pengampunan atas peran Katolik dalam perpisahan itu ketika ia mengunjungi Yunani pada 2001.

    Umat Katolik dan Ortodoks telah terlibat dalam dialog yang bertujuan untuk reuni selama beberapa dekade dan bekerja sama dalam banyak inisiatif sosial tetapi kedua belah pihak masih berjauhan secara teologis.

    "Kami percaya Anda memiliki keberanian dan ketulusan untuk memeriksa kegagalan dan kelalaian pendahulu Anda," kata Ieronymos kepada Francis. "Di antara mereka yang ingin disebut saudara Kristen, bahasa terbaik dan akan selalu, adalah kejujuran."


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.