Bos AirAsia Kritik Reaksi Berlebihan Omicron, Lebih Baik Turunkan Harga Tes PCR

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    CEO Grup AirAsia, Tony Fernandes. AP Photo/Tatan Syuflana

    CEO Grup AirAsia, Tony Fernandes. AP Photo/Tatan Syuflana

    TEMPO.CO, Jakarta - CEO AirAsia Group Tony Fernandes mendesak negara-negara agar tak bereaksi berlebihan terhadap munculnya varian Omicron Covid-19. Sebagai gantinya dia mengusulkan agar biaya tes PCR diturunkan.

    “Ini reaksi yang sangat berlebihan. Kita belum tahu apa-apa tentang varian ini," kata Tony Fernandes pada pidato virtual di Forum Internasional Bangkok Post 2021, kemarin.

    Ia mengatakan dunia lebih siap untuk menangani Omicron yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, dibandingkan varian lain yang sudah muncul sebelumnya. “Ada pil dari Merck dan Pfizer akan keluar. Kita sudah divaksinasi, ada booster yang tersedia. Saya merasa jauh lebih bullish, tidak ada malapetaka dan kesuraman,” katanya.

    Tony Fernandes meminta pemerintah menggunakan akal sehat dan melihat apa yang dibutuhkan. "Saya pikir pembatasan perjalanan bersifat sementara. Dunia bersifat global. Tidak peduli seberapa banyak kita menutup perbatasan, virus akan menyebar,” ujarnya.

    Dia juga mengkritik harga dan frekuensi tes PCR yang dibutuhkan oleh pemerintah. Tes PCR ini akan menghalangi penumpang untuk berlibur meskipun ada permintaan untuk menjelajah ke luar negeri.

    “Tidak ada pemerintah yang memperhatikan biaya tes PCR. Tes PCR di Asia Tenggara sangat (mahal). Tidak adil bagi penumpang untuk membayar biaya semacam itu. Tentu saja, kami ingin aman, tetapi buatlah sesederhana mungkin.”

    Dia juga membandingkan antara Thailand dengan Malaysia. Thailand berencana mengurangi beberapa biaya dan prosedur ini.

    "Di Malaysia, kami harus menjalani karantina tujuh hari. Perbatasan sudah dibuka, tapi masih lama untuk kembali ke masa seperti dulu," ujarnya.

    Meski demikian, Tony Fernandes masih optimistis tentang masa depan industri penerbangan. Dia berharap maskapai berbiaya rendah segera bangkit kembali.

    Baca: Jerman Batasi Akses Orang yang Tidak Divaksin dan Mau Wajibkan Vaksinasi

    BANGKOK POST



     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.