Amerika Akan Lepas Cadangan Minyak Strategisnya demi Turunkan Harga Minyak Dunia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Tangki penyimpanan minyak mentah terlihat dalam foto udara di pusat minyak Cushing di Cushing, Oklahoma, AS 21 April 2020. [REUTERS/Drone Base/File Photo]

    Tangki penyimpanan minyak mentah terlihat dalam foto udara di pusat minyak Cushing di Cushing, Oklahoma, AS 21 April 2020. [REUTERS/Drone Base/File Photo]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintahan Joe Biden mengumumkan pada Selasa bahwa Amerika Serikat akan melepaskan jutaan barel minyak dari cadangan strategis berkoordinasi dengan Cina, India, Korea Selatan, Jepang dan Inggris, untuk mencoba menurunkan harga minyak dunia setelah produsen OPEC+ berulang kali mengabaikan permintaan untuk melepas lebih banyak minyak mentah.

    Joe Biden, menghadapi peringkat persetujuan yang rendah di tengah meningkatnya inflasi menjelang pemilihan kongres tahun depan, telah menjadi frustrasi karena berulang kali meminta Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk memompa lebih banyak minyak. Namun permintaan Biden tidak ditanggapi.

    "Saya katakan sebelumnya bahwa kami akan mengambil tindakan atas masalah ini. Itulah tepatnya yang kami lakukan," kata Joe Biden dalam sambutan yang disiarkan dari Gedung Putih, dikutip dari Reuters, 24 November 2021.

    "Ini akan memakan waktu, tetapi tidak lama kemudian Anda akan melihat harga BBM turun di mana Anda mengisi tangki Anda, dan dalam jangka panjang kami akan mengurangi ketergantungan kami pada minyak saat kami beralih ke energi bersih," katanya.

    Harga minyak mentah baru-baru ini menyentuh level tertinggi dalam tujuh tahun, dan konsumen merasakan dampak kenaikan biaya bahan bakar. Harga bensin eceran naik lebih dari 60% pada tahun lalu, tingkat kenaikan tercepat sejak tahun 2000, sebagian besar karena orang telah kembali menggunakan kendaraan karena pembatasan akibat pandemi telah mereda dan permintaan telah pulih.

    Berdasarkan rencana tersebut, Amerika Serikat akan melepaskan 50 juta barel, setara dengan sekitar dua setengah hari dari permintaan AS. India, di lain pihak, mengatakan akan melepaskan 5 juta barel, sementara Inggris mengatakan akan mengizinkan pelepasan sukarela 1,5 juta barel minyak dari cadangan yang dimiliki swasta.

    Jepang akan mengadakan lelang untuk sekitar 4,2 juta barel minyak, sekitar 1 atau 2 hari dari permintaannya, dari persediaan nasionalnya pada akhir tahun, menurut laporan surat kabar Nikkei pada Rabu.

    Rincian jumlah dan waktu pelepasan minyak dari Korea Selatan dan China tidak diumumkan. Seoul mengatakan akan memutuskan setelah berdiskusi dengan Amerika Serikat dan sekutu lainnya.

    Harga minyak rebound pada hari Selasa, setelah jatuh selama beberapa hari karena rumor rencana masuk ke pasar. Beberapa analis juga mengaitkan rebound pasar dengan kurangnya rincian perusahaan dari Cina, meskipun Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Cina telah mengatur pelepasan. Minyak mentah berjangka Brent naik 3,3% pada hari Selasa menjadi $82,31 per barel (Rp1.174.081/barel).

    Ini adalah pertama kalinya Amerika Serikat mengoordinasikan langkah seperti itu dengan beberapa konsumen minyak Asia terbesar di dunia, kata para pejabat.

    OPEC +, yang mencakup Arab Saudi dan sekutu AS lainnya di Teluk, serta Rusia, telah menolak permintaan untuk memompa lebih banyak minyak pada pertemuan bulanannya. Pertemuan kembali pada 2 Desember untuk membahas kebijakan tetapi sejauh ini tidak menunjukkan indikasi akan mengubah taktik.

    Kelompok ini telah berjuang untuk memenuhi target yang ada berdasarkan kesepakatannya untuk secara bertahap meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari (bph) setiap bulan, kecepatan yang dianggap AS terlalu lambat, dan tetap khawatir bahwa kebangkitan kasus virus corona dapat kembali menurunkan permintaan.

    Harga minyak dunia yang tinggi baru-baru ini disebabkan oleh rebound tajam dalam permintaan global, yang melanda di awal pandemi pada tahun 2021, dan para analis mengatakan bahwa melepaskan cadangan mungkin tidak cukup untuk mengekang kenaikan lebih lanjut.

    Baca juga: Cina dan OPEC Tambah Pasokan, Harga Minyak Mentah Menguat ke USD 81,24 per Barel

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Semeru: Fakta dan Data...

    Semeru mengalami peningkatan aktivitas vulkanis pada 4 Desember 2021. Erupsi Semeru kali ini diduga akibat curah hujan tinggi dan sejumlah faktor.