KTT COP26 Hasilkan Kesepakatan, Tetapi Tidak Cukup untuk Batasi Pemanasan Global

Reporter

Presiden COP26 Alok Sharma bereaksi selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) di Glasgow, Skotlandia, Inggris 13 November 2021. [REUTERS/Yves Herman]

TEMPO.CO, Jakarta - Konferensi iklim PBB KTT COP26 di Skotlandia berakhir dengan kesepakatan global yang diharapkan membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius untuk menyelamatkan dunia dari bencana perubahan iklim.

Alok Sharma, ketua KTT COP26, terlihat sangat emosional sebelum memukul palu dengan lega untuk memberi sinyal bahwa tidak ada veto dari hampir 200 delegasi nasional yang hadir di Glasgow, mulai dari negara adidaya berbahan bakar batu bara dan gas hingga produsen minyak dan pulau-pulau Pasifik yang terancam tenggelam oleh naiknya permukaan air laut.

Konferensi dua minggu di Glasgow, yang diperpanjang menjadi satu hari ekstra karena negosiasi alot, adalah pertemuan iklim ke-26 tetapi yang pertama menyerukan pengurangan bahan bakar fosil, yang tidak hanya menggerakkan sebagian besar ekonomi dunia tetapi penyebab pemanasan global buatan manusia yang paling utama.

Ada drama menit-menit terakhir ketika India, yang didukung oleh Cina dan negara-negara berkembang lainnya yang bergantung pada batu bara, mengajukan keberatan atas bagian perjanjian ini dan meminta kata-katanya ditulis ulang, menurut laporan Reuters, 13 November 2021.

Klausul itu segera diubah untuk meminta negara-negara mempercepat upaya mereka menuju pembangkit listrik tenaga batu bara dengan penurunan bertahap alih-alih penghentian total.

Menteri lingkungan dan iklim India, Bhupender Yadav, mengatakan revisi itu diperlukan untuk mencerminkan keadaan nasional negara berkembang.

"Kami menjadi suara negara-negara berkembang," katanya kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa batu bara telah dipilih selama KTT COP26 sementara tidak ada seruan serupa untuk menghentikan minyak atau gas alam.

"Kami melakukan upaya kami untuk membuat konsensus yang masuk akal bagi negara-negara berkembang dan masuk akal untuk keadilan iklim," katanya, mengacu pada fakta bahwa negara-negara kaya secara historis telah mengeluarkan bagian terbesar dari gas rumah kaca.

Perubahan satu kata dalam perjanjian itu disambut dengan kekecewaan oleh ekonomi kaya Uni Eropa dan Swiss, serta oleh sekelompok besar negara pulau kecil, yang keberadaannya terancam oleh naiknya permukaan laut.

Menteri Lingkungan Swiss Simonetta Sommaruga mengeluh bahwa proses untuk mengubah bahasa pada bahan bakar fosil pada menit terakhir tidak cukup transparan.

"Kita tidak perlu mengurangi secara bertahap, tetapi menghapus subsidi batu bara dan bahan bakar fosil secara bertahap," kata Sommaruga, yang mewakili Environmental Integrity Group, kelompok yang mencakup enam pihak di badan perubahan iklim PBB, CNN melaporkan.

Tapi semua mengatakan mereka akan membiarkannya demi kesepakatan keseluruhan.

"Teks yang disetujui adalah kompromi. Mereka mencerminkan kepentingan, kondisi, kontradiksi, dan keadaan kemauan politik di dunia saat ini," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

"Mereka mengambil langkah-langkah penting, tapi sayangnya kemauan politik kolektif tidak cukup untuk mengatasi beberapa kontradiksi yang mendalam," ujar Guterres.

Analisis terbaru oleh Climate Action Tracker menemukan bahwa bahkan dengan semua janji emisi baru yang diumumkan menjelang COP26, dunia berada di jalur untuk 2,4 derajat Celsius pemanasan global.

Presiden COP26 Alok Sharma menerima tepuk tangan saat Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) di Glasgow, Skotlandia, Inggris 13 November 2021. [REUTERS/Phil Noble]

Alok Sharma memiliki tugas berat untuk menyeimbangkan tuntutan negara-negara yang rentan terhadap iklim, kekuatan industri besar, dan negara-negara seperti India dan Cina yang konsumsi atau ekspor bahan bakar fosilnya sangat penting bagi pembangunan ekonomi mereka.

Suaranya pecah karena emosi setelah dia mendengar negara-negara yang rentan mengekspresikan kemarahan mereka atas perubahan menit terakhir.

"Bolehkah saya hanya mengatakan kepada semua delegasi saya meminta maaf atas cara proses ini berlangsung dan saya sangat menyesal," katanya kepada majelis.

"Saya juga memahami kekecewaan yang mendalam, tetapi saya pikir, seperti yang telah Anda catat, penting juga bagi kita untuk melindungi paket ini," katanya.

Tujuan menyeluruh yang ia tetapkan sebelum konferensi adalah salah satu yang dianggap terlalu sederhana oleh juru kampanye iklim dan negara-negara rentan, yaitu agar tetap menghidupkan target Perjanjian Iklim Paris 2015 untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius di atas pra-tingkat industri.

Kesepakatan yang berlaku mengakui bahwa komitmen yang dibuat sejauh ini untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang memanaskan planet tidak cukup, dan meminta negara-negara untuk menetapkan janji iklim yang lebih keras tahun depan, daripada setiap lima tahun, seperti yang saat ini harus mereka lakukan.

Inti dari perjanjian tersebut adalah permintaan bagi negara-negara untuk datang ke KTT COP27 di Mesir pada akhir tahun depan dengan rencana terbaru untuk memangkas emisi gas rumah kaca pada 2030, memberikan tekanan yang dipercepat pada negara-negara untuk terus meningkatkan ambisi mereka. Sebelum perjanjian ini, negara-negara diharuskan untuk melakukannya pada tahun 2025.

Keberhasilan kesepakatan itu baru akan jelas pada pertemuan Mesir, di mana negara-negara akan menunjukkan bahwa mereka telah meningkatkan tujuan mereka atau tidak.

Para ilmuwan mengatakan bahwa melampaui kenaikan 1,5C akan menyebabkan kenaikan permukaan laut yang ekstrem dan bencana termasuk kekeringan yang melumpuhkan, badai dahsyat dan kebakaran hutan yang jauh lebih buruk daripada yang sudah diderita dunia.

Tapi janji nasional dalam KTT COP26 yang dibuat sejauh ini untuk mengurangi emisi rumah kaca, yang sebagian besar karbon dioksida dari pembakaran batu bara, minyak dan gas, hanya akan membatasi kenaikan suhu pemanasan global rata-rata pada 2,4 derajat Celcius.

Baca juga: Kenapa Ambang Batas 1,5 Derajat Celsius Sangat Krusial bagi Pemanasan Global?

REUTERS | CNN






Cerita Jokowi Dikomplain Banyak Kepala Negara saat Stop Ekspor Batu Bara: Kaget Juga

4 jam lalu

Cerita Jokowi Dikomplain Banyak Kepala Negara saat Stop Ekspor Batu Bara: Kaget Juga

Jokowi mengatakan banyak negara menggantungkan kebutuhan komoditasnya terhadap Indonesia. Termasuk, batu bara dan kelapa sawit.


Riwayat Sawahlunto Menjadi Kota pada 1 Desember 1888

1 hari lalu

Riwayat Sawahlunto Menjadi Kota pada 1 Desember 1888

Sawahlunto resmi menjadi kota di Sumatera Barat pada 1 Desember 1888


Kate Middleton dan Pangeran William Tampil dengan Setelan Serasi saat Tiba di Boston

1 hari lalu

Kate Middleton dan Pangeran William Tampil dengan Setelan Serasi saat Tiba di Boston

Kate Middleton dan Pangeran William mengunjungi Amerika Serikat untuk menghadiri Earthshot Prize Awards.


Pakar UGM Sebut Bencana Kelaparan Ancaman Mendatang, 3 Negara Ini Sudah Siap

2 hari lalu

Pakar UGM Sebut Bencana Kelaparan Ancaman Mendatang, 3 Negara Ini Sudah Siap

Akan terjadi kelaparan luar biasa manakala produksi pangan tidak naik sebesar 70 persen dari sekarang.


Perusahaan Energi Nuklir Rusia Tawari Kerja Sama Bangun PLTN Terapung untuk Indonesia

3 hari lalu

Perusahaan Energi Nuklir Rusia Tawari Kerja Sama Bangun PLTN Terapung untuk Indonesia

Rosatom State Corporation, menawarkan kerja sama membangun pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terapung untuk Indonesia.


6 Fakta-fakta Kasus Suap Ismail Bolong dan Bantahan Kabareskrim

5 hari lalu

6 Fakta-fakta Kasus Suap Ismail Bolong dan Bantahan Kabareskrim

Dalam kasus Ismail Bolong, belakangan nama Kepala Badan Reserse Kriminal atau Kabareskrim Komisaris Jenderal Agus Andrianto disebut-sebut terlibat.


Saksi Sebut Mardani H Maming Tandatangani SK Pengalihan IUP ke PT PCN Terlebih Dahulu

6 hari lalu

Saksi Sebut Mardani H Maming Tandatangani SK Pengalihan IUP ke PT PCN Terlebih Dahulu

Mardani H Maming disebut menandatangani terlebih dahulu SK pengalihan IUP PT BKPL ke PT PCN sebelum diperiksa anak buahnya.


Dampak Perubahan Iklim, 9 Kota di Dunia Ini Terancam Tenggelam pada 2050

6 hari lalu

Dampak Perubahan Iklim, 9 Kota di Dunia Ini Terancam Tenggelam pada 2050

Ancaman terjadi bukan dikarenakan akibat perubahan iklim saja melainkan dikarenakan pemanasan global dan permukaan air laut naik dengan cepat.


Adaro Energy Buka Lowongan Kerja Besar-Besaran, Cek Posisi dan Lokasi Penempatannya

6 hari lalu

Adaro Energy Buka Lowongan Kerja Besar-Besaran, Cek Posisi dan Lokasi Penempatannya

PT Adaro Energy Tbk sedang membuka banyak lowongan kerja.


COP27 Mesir: Apa Saja yang Gagal, yang Berhasil dan yang Baru

8 hari lalu

COP27 Mesir: Apa Saja yang Gagal, yang Berhasil dan yang Baru

Konferensi Perubahan Iklim PBB atau COP27 telah berakhir pada Minggu 20 November 2022. Kebanyakan ilmuwan iklim frustasi dengan hasilnya. Kenapa?