Petani Jepang Khawatir Dampak Pelepasan Air Kontaminasi Fukushima

Reporter

Pada foto 23 Februari 2017, seorang karyawan berjalan melewati tangki penyimpanan untuk air yang terkontaminasi di PLTN Fukushima Dai-ichi yang terkena dampak tsunami di Tokyo Electric Power Co. (TEPCO) di kota Okuma, perfektur Fukushima , Jepang. (Foto Tomohiro Ohsumi / Pool via AP, File)

TEMPO.CO, Jakarta - Para petani di Fukushima timur laut Jepang khawatir pelepasan air dari pembangkit listrik tenaga nuklir bisa mengkontaminasi dan menekan harga produk mereka.

Jepang berencana untuk melepaskan lebih dari 1 juta ton air yang terkontaminasi dari pembangkit Fukushima ke laut mulai tahun 2023 sebagai bagian dari upaya membersihkan lokasi tersebut. Meskipun komunitas internasional mendukung rencana tersebut, hal itu telah memicu kekhawatiran dari negara tetangga seperti Cina dan Korea Selatan, serta mengkhawatirkan para nelayan dan petani setempat.

"Kami baru saja melihat harga kami kembali normal setelah penurunan besar setelah bencana, tetapi sekarang kami harus menghadapi potensi kerusakan reputasi lagi karena pelepasan air," kata Hiroaki Kusano, seorang petani pir dan wakil ketua koperasi pertanian setempat, dikutip dari Reuters, 5 November 2021.

Reaktor nuklir Daiichi sedang dinonaktifkan sebagai bagian dari pembersihan oleh operator Tokyo Electric Power Company Holdings (Tepco) yang diperkirakan akan memakan waktu puluhan tahun.

Sekitar 1.000 tangki, masing-masing setinggi 12 meter, memadati lokasi tersebut dan menampung cukup air radioaktif untuk mengisi sekitar 500 tempat pemungutan suara ukuran Olimpiade. Pelepasan air yang pernah melewati area reaktor nuklir yang terkontaminasi menandai tonggak sejarah dalam penonaktifan dan akan membebaskan ruang untuk pembersihan.

Air akan diproses untuk menghilangkan kontaminasi radioaktif selain tritium, yang tidak dapat dihilangkan. Air yang terkontaminasi tritium akan diencerkan ke tingkat yang memenuhi standar internasional dan dilepaskan ke laut satu kilometer dari reaktor nuklir sekitar musim semi 2023.

Pemandangan tanki penyimpanan air yang terkontaminasi radioaktif pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima milik Tokyo Electric Power Co's (TEPCO) di kota Okuma, Prefektur Fukushima, Jepang, 15 Januari 2020.[REUTERS]

Tepco akan mengkompensasi kerusakan yang terkait dengan pelepasan air, kata Junichi Matsumoto, seorang pejabat perusahaan yang mengawasi pekerjaan penonaktifan. Tepco mengatakan sejauh ini telah membayar ganti rugi sekitar 10,1 triliun yen (Rp1.271 triliun) dari krisis tersebut.

"Langkah pertama adalah mendengarkan suara mereka yang terkena dampak negatif dari pelepasan air," kata Matsumoto.

Air yang mengandung tritium secara rutin dikeluarkan oleh pembangkit nuklir di seluruh dunia. Tetapi ada kekhawatiran tambahan karena air Fukushima telah ada selama bertahun-tahun, kata Toru Watanabe, seorang peneliti radioaktivitas di Pusat Penelitian Perikanan dan Ilmu Kelautan Fukushima.

"Air itu sudah lama berada di tangki-tangki itu. Kualitas air itu perlu dipahami secara menyeluruh sebelum dilepaskan," katanya.

Tahun lalu, untuk pertama kalinya sejak gempa bumi dan tsunami 2011 menghancurkan pantai timur laut dan memicu bencana nuklir, harga rata-rata buah pir Fukushima yang dijual di Tokyo melampaui harga dari beberapa prefektur lain, dengan harga 506 yen (Rp63 ribu) per kilo, menurut data dari Pasar Grosir Pusat Metropolitan Tokyo.

Setahun setelah krisis, harga berada di 184 yen (Rp23 ribu) per kilo, 20% di bawah rata-rata lebih dari 230 yen (Rp29 ribu) untuk prefektur lain.

Produk Fukushima melewati beberapa pemeriksaan radioaktivitas, dengan penyaringan petani sebelum pengiriman, sementara prefektur juga melakukan pengujian secara teratur.

"Selama sepuluh tahun terakhir, produk lokal telah melalui proses pengujian menyeluruh, secara konsisten," kata Kazuhiro Okazaki dari Pusat Teknologi Pertanian Fukushima, yang telah menyaring produk untuk cesium radioaktif sejak Juni 2011.

Petani mengatakan tidak banyak yang bisa mereka lakukan setelah air dilepaskan. Mereka khawatir tentang pelanggan mereka karena pembeli Jepang terkenal pilih-pilih tentang produk dan sangat memperhatikan kesegaran dan tempat asal.

"Yang bisa kami lakukan adalah terus menjelaskan semua tindakan yang kami miliki untuk memastikan keamanan produk kami," kata petani pir Tomoichi Yoshioka. "Keputusan akhir ada di konsumen."

Fukushima memproduksi 13.000 ton pir pada tahun 2020, menjadikannya sumber buah populer terbesar keempat di Jepang, menurut data resmi.

Baca juga: Jepang Mau Buang 1 Juta Ton Air PLTN Fukushima, Cina dan Korea Selatan Protes

REUTERS






Jepang Terus Pantau Situasi Covid-19 di China

3 jam lalu

Jepang Terus Pantau Situasi Covid-19 di China

Pemerintah Jepang menyatakan akan terus memantau situasi Covid-19 di China.


Kapsul Radioaktif Hilang di Australia, Rio Tinto Minta Maaf

10 jam lalu

Kapsul Radioaktif Hilang di Australia, Rio Tinto Minta Maaf

Peristiwa hilangnya kapsul ini memicu kekhawatiran radiasi radioaktif di wilayah Western Australia.


Ratusan Lahan Food Estate Humbang Hasundutan Terbengkalai, Petani Tak Mampu Menanam di Musim Berikutnya

11 jam lalu

Ratusan Lahan Food Estate Humbang Hasundutan Terbengkalai, Petani Tak Mampu Menanam di Musim Berikutnya

Dari pengamatan Tempo, ratusan hektare lahan food estate di Humbang Hasundutan menjadi lahan terlantar berupa semak belukar.


Ikut AS, Jepang dan Belanda Batasi Akses Cina ke Chip Canggih

12 jam lalu

Ikut AS, Jepang dan Belanda Batasi Akses Cina ke Chip Canggih

Sanksi baru itu dirancang untuk membatasi akses perusahaan Cina ke teknologi pembuatan chip utama dari ASML, Nikon, dan Tokyo Electron.


KBRI Tokyo Tawarkan SDM Indonesia pada Perusahaan Jepang

1 hari lalu

KBRI Tokyo Tawarkan SDM Indonesia pada Perusahaan Jepang

Saat ini, ada 44 ribu pekerja Indonesia dengan status magang dan 10 ribu tenaga kerja terampil di Jepang.


Bergaya Kawaii, Mengenal Penyanyi Jepang Kyary Pamyu Pamyu

1 hari lalu

Bergaya Kawaii, Mengenal Penyanyi Jepang Kyary Pamyu Pamyu

Penyanyi dan model Jepang, Kiriko Takemura atau Kyary Pamyu Pamyu lahir pada 29 Januari 1993


Zulhas: Petani Cabai dan Bawang Bangkrut Lantaran Harga Jual Rendah

1 hari lalu

Zulhas: Petani Cabai dan Bawang Bangkrut Lantaran Harga Jual Rendah

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan alias Zulhas mengklaim harga cabai dan bawang saat ini sedang murah.


Musim Semi Segera Tiba, Kapan Waktu Terbaik Kunjungi Jepang untuk Lihat Bunga Sakura?

1 hari lalu

Musim Semi Segera Tiba, Kapan Waktu Terbaik Kunjungi Jepang untuk Lihat Bunga Sakura?

Bulan April biasanya menjadi salah satu waktu yang paling diminati wisatawan untuk berkunjung ke Jepang. Sebab, saat itu bunga sakura bermekaran.


Viral Video Petani Buang-buang Tomat, Kementan Jelaskan Hasil Evaluasinya

1 hari lalu

Viral Video Petani Buang-buang Tomat, Kementan Jelaskan Hasil Evaluasinya

Di tayangan video viral, tampak petani membuang hasil panennya lantaran harga jual tomat anjlok hingga menyentuh Rp 600 per kilogram.


Daftar Tenaga Kerja Asing Terbanyak di Indonesia, TKA Cina Nomor Satu

1 hari lalu

Daftar Tenaga Kerja Asing Terbanyak di Indonesia, TKA Cina Nomor Satu

Tenaga Kerja Asing manakah terbanyak di Indonesia? TKA Cina di urutan pertama, disusul dari Jepang dan Korea Selatan. Berapa jumlahnya?