10 Saksi Tidak Menolong Korban Pemerkosaan di Kereta Bawah Tanah Philadelphia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Pembela hak-hak perempuan mengatakan kegagalan penumpang lain untuk menelepon 911 saat terjadi pemerkosaan di kereta bawah tanah Philadelphia sangat tercela.[REUTERS/AsiaOne]

    Pembela hak-hak perempuan mengatakan kegagalan penumpang lain untuk menelepon 911 saat terjadi pemerkosaan di kereta bawah tanah Philadelphia sangat tercela.[REUTERS/AsiaOne]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerkosaan di kereta bawah tanah Philadelphia yang disaksikan oleh sebanyak 10 penumpang dan beberapa di antaranya tampak merekam pemerkosaan itu, namun tidak ada yang menelepon menelepon 911, kata polisi pada Selasa.

    Perempuan itu diperkosa sekitar pukul 9 malam pada 13 Oktober di kereta yang dijalankan oleh Otoritas Transportasi Pennsylvania Tenggara (SEPTA), yang menyediakan transportasi umum di Philadelphia, kata Kepala Polisi Transit SEPTA Thomas Nestel III.

    "Sebanyak 10 orang benar-benar melihat beberapa bagian dari serangan terhadap penumpang ini," kata Nestel di stasiun radio Philadelphia WPHT, dikutip dari Reuters, 20 Oktober 2021.

    "Kami sedang menonton untuk melihat apakah seseorang meletakkan telepon di telinga mereka yang menunjukkan bahwa mereka mungkin menelepon 911. Sebaliknya, apa yang kami lihat adalah orang-orang mengangkat telepon mereka seolah-olah mereka sedang merekam video atau mengambil foto," kata Nestel menggambarkan tinjauan polisi tentang rekaman CCTV.

    "Pemerkosaan itu mungkin bisa dihentikan lebih cepat jika seorang penumpang menelepon 911," kata juru bicara SEPTA John Golden, merujuk pada nomor telepon AS untuk layanan darurat.

    SEPTA dan Departemen Kepolisian Darby Atas, yang sedang menyelidiki insiden tersebut, tidak segera mengonfirmasi rincian lain dari insiden yang dilaporkan oleh media lokal.

    Video pengawasan dari gerbong kereta menunjukkan perempuan itu berusaha untuk menolak penyerangnya, berulang kali mendorongnya menjauh ketika dia awalnya meraba-raba dan akhirnya menyerangnya secara seksual, media lokal melaporkan.

    Baru kemudian seorang pegawai SEPTA yang sedang tidak bertugas menelepon 911, memungkinkan polisi stasiun untuk menghentikan serangan dan menangkap tersangka pemerkosa, kata polisi SEPTA.

    "Dia berada di atas tubuh korban dan melakukan penyerangan ketika mereka (polisi) memasuki kereta," kata Nestel.

    "Ketika pintu terbuka, seorang petugas masuk dan melihat apa yang dia yakini sebagai tindakan kriminal," kata Nestel, USA Today melaporkan.

    "Petugas menarik pria itu dari korban dan membawanya keluar ke peron," lanjut Nestel.

    Fiston Ngoy, 35 tahun, menghadapi pasal berlapis setelah pihak berwenang mengatakan dia melakukan pelecehan seksual terhadap seorang perempuan di kereta bawah tanah SEPTA saat orang-orang berdiri di sekitarnya.[Fox29]

    Pembela hak-hak perempuan mengatakan perilaku saksi yang tidak menelepon 911 adalah perbuatan yang tercela dan mengganggu.

    "Ketakutan terbesar saya tentang itu ada dua: Pertama adalah orang-orang tidak peduli dan yang lainnya adalah mereka mengira ini mungkin aktivitas seksual suka sama suka, dan seperti itulah pemerkosaan bagi mereka," kata Carol Tracy, eksekutif direktur Proyek Hukum Perempuan di Philadelphia.

    Tersangka pemerkosaan itu bernama Fiston Ngoy, 35 tahun, menghadapi tuduhan pemerkosaan, hubungan seksual menyimpang yang tidak disengaja, penyerangan seksual dan pelanggaran lainnya, media lokal melaporkan. Ngoy, yang mencantumkan alamatnya sebagai tempat penampungan tunawisma di Philadelphia, ditahan dengan jaminan US$ 18.000 (Rp254 juta) dan dijadwalkan untuk sidang pengadilan 25 Oktober, media lokal melaporkan.

    Ngoy mengklaim pertemuan itu konsensual, tetapi perempuan itu menyangkalnya, media lokal melaporkan.

    Polisi mengatakan bahwa saksi di dalam kereta seharusnya menelepon polisi atau turun tangan.

    "Siapa pun yang berada di kereta itu harus melihat ke cermin dan bertanya mengapa mereka tidak campur tangan atau mengapa mereka tidak melakukan sesuatu," kata Inspektur Polisi Upper Darby Timothy Bernhardt kepada CNN, Senin.

    "Secara kolektif, mereka bisa berkumpul dan melakukan sesuatu," kata Bernhardt, menambahkan tersangka tidak mengenal korban pemerkosaan di kereta bawah tanah Philadelphia.

    REUTERS | CNN | USA TODAY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.