Wartawan AS di Myanmar Didakwa dengan Pasal Berlapis

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Keluarga dan teman Danny Fenster di AS telah menyerukan pembebasannya sejak dia ditahan Junta Myanmar pada 24 Mei (Kredit Foto: Bryan Fenstes/Twitter/Myanmar Now)

    Keluarga dan teman Danny Fenster di AS telah menyerukan pembebasannya sejak dia ditahan Junta Myanmar pada 24 Mei (Kredit Foto: Bryan Fenstes/Twitter/Myanmar Now)

    TEMPO.CO, Jakarta - Wartawan asal Amerika Serikat, Danny Fenster, ditahan oleh Junta Militer Myanmar dengan tuduhan melanggar pasal 505a KUHP karena diduga menyebarkan informasi palsu untuk menghasut kekerasan.

    Pengacara Fenster, Than Zaw Aung, mengatakan, jurnalis Amerika itu dituntut karena terus melaporkan peristiwa di negara itu meskipun izinnya dicabut. Sidang pertama dilakukan Jumat, 15 Oktober 2021.  

    Dalam dakwaannya, jaksa menyatakan bahwa Fenster bertanggung atas berita yang disiarkan Myanmar Now.  “Jaksa mengatakan bahwa mereka yang bertanggung jawab di Myanmar Now harus diadili. Nama Danny termasuk di dalamnya, dan dia didakwa sebagai bagian dari Myanmar Now, ”kata Than Zaw Aung seperti dikutip Myanmar Now, Minggu, 17 Oktober 2021.

    Pada sidang, pembela mengajukan permohonan pembebasan dengan jaminan. Putusan akan diambil dalam sidang berikutnya, yang dijadwalkan 27 Oktober, kata pengacaranya.

    Fenster, yang ditahan di Penjara Insein Yangon selama hampir lima bulan, terancam hukuman tiga tahun penjara jika terbukti bersalah atas tuduhan itu.

    Menurut pengacaranya, pada 4 Oktober otoritas junta menambahkan dakwaan berdasarkan Pasal 17 (1) undang-undang Asosiasi Melanggar Hukum era kolonial, dengan ancaman hingga tiga tahun penjara.

    Fenster, 37 tahun, bekerja sebagai redaktur pelaksana Frontier Myanmar yang berbasis di Yangon ketika dia ditangkap di Bandara Internasional Yangon pada 24 Mei 2021 saat dia akan naik pesawat ke AS untuk mengunjungi keluarganya.

    Sebelum bergabung dengan Frontier Myanmar, Fenster bekerja dengan Myanmar Now sebagai copy editor dari pertengahan 2019 hingga Juli 2020.

    Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada bulan Juli, Myanmar Now mengklarifikasi bahwa satu-satunya tugas Fenster adalah mengedit berita berbahasa Inggris dan bahwa dia “tidak memegang posisi lain dalam manajemen ruang redaksi atau berafiliasi dengan jenis tugas non-redaksi apa pun.”

    Junta mencabut izin penerbitan lima kantor berita independen, termasuk Myanmar Now, pada 9 Maret 2021. Sehari sebelum pengumuman, tentara junta menyerbu ruang redaksi Myanmar Now di Kotapraja Pabedan Yangon. Tidak ada karyawan yang ditangkap dalam penggerebekan tersebut. Meski izinnya dibekukan, Myanmar Now tetap menerbitkan berita.

    Permintaan AS

    Departemen Luar Negeri AS telah meminta agar junta membebaskan Fenster, jnamun uru bicara dewan militer Jenderal Zaw Min Tun mengklaim pada konferensi pers 30 September bahwa dia “ditahan karena perlu.”

    Thomas Kean, pemimpin redaksi Frontier Myanmar, mengatakan kepada AP pada hari Jumat bahwa penangkapan dan dakwaan terhadap Fenster sehubungan dengan pekerjaannya dengan Myanmar Now “mengecewakan.”

    “Sangat mengecewakan bahwa penuntut masih menuduh Danny bekerja untuk Myanmar Now pada Maret 2021, padahal kenyataannya dia telah mengundurkan diri tujuh bulan sebelumnya untuk bergabung dengan Frontier,” kata Kean.

    Dewan militer telah menangkap sekitar 100 wartawan sejak kudeta 1 Februari. Sementara beberapa telah dibebaskan, lebih dari 50 masih dipenjara, menurut kelompok advokasi lokal untuk kebebasan pers.

    Sebagian besar menghadapi dakwaan berdasarkan Bagian 505a KUHP karena diduga “mempublikasikan atau mengedarkan komentar yang menyebabkan ketakutan, menyebarkan berita palsu, atau menghasut pegawai pemerintah untuk melakukan kejahatan.”

    Baca juga Tidak Diundang KTT ASEAN, Junta Myanmar Tuduh Ada Campur Tangan Amerika dan UE

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.