Kronologi Penembakan Malala Yousafzai oleh Pasukan Taliban, 9 Tahun Lalu

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Tokoh pendidikan muda Malala Yousafzai mengunggah foto dirinya dengan membawa kertas bertuliskan #Bring Back Our Girls, sebagai kampanye dukungan pembebasan 276 pelajar perempuan yang diculik oleh pasukan bersenjata kelompok Boko Haram di Nigeria pada April silam. Todaysparent.com

    Tokoh pendidikan muda Malala Yousafzai mengunggah foto dirinya dengan membawa kertas bertuliskan #Bring Back Our Girls, sebagai kampanye dukungan pembebasan 276 pelajar perempuan yang diculik oleh pasukan bersenjata kelompok Boko Haram di Nigeria pada April silam. Todaysparent.com

    TEMPO.CO, Jakarta – Hari ini, tepatnya 9 tahun silam pada 9 Oktober 2012 silam, Malala Yousafzai, seorang aktivis asal Pakistan mengalami luka tembak di kepalanya saat berusia 15 tahun.  Saat itu, Yaoufzai sedang perjalanan pulang dari sekolah bersama kawan-kawannya. Malangnya, seorang pria bertopeng dan bersenjata yang merupakan kelompok Taliban menembaknya hingga menyebabkan dirinya koma.

    Dilansir dari laman britannica.com, Malala Yousafzai dikenal sebagai seorang aktivis sosial yang kerap menyuarakan kesetaraan pendidikan bagi perempuan. Keaktifannya mengenai isu pendidikan perempuan dilakoninya sejak usia belia. Malala melihat kejamnya kelompok Taliban merenggut paksa hak pendidikannya dan anak-anak perempuan di desanya, ketika kelompok itu menguasai tempat tinggalnya di Pakistan.

    Sejak saat itu, dirinya vokal menentang segala tindakan kelompok Taliban hingga ke penjuru dunia melalui berbagai media, seperti menulis blog dan berpidato di depan umum.

    Gerak-gerik seorang Malala Yousafzai kemudian terdengar sampai ke telinga kelompok Taliban. Pada 9 Oktober 2012, ketika Malala sedang naik bus dengan teman-teman sebayanya dalam perjalanan pulang, seorang pria bersenjata dan bertopek naik ke bus yang turut ditumpangi Yousafzai. Pria itu sempat bertanya kepada beberapa penumpang untuk menanyakan sosok Malala.

    Setelah mengetahui sosok yang diincarnya, pria yang diketahui merupakan kelompok Taliban menembakkan tiga peluru kepada Malala Yousafzai remaja dan menembus lehernya. Sebelumnya, pria ini sempat memukul kepala sebelah kiri Malala. Selain Malala, terdapat dua gadis yang terluka dalam peristiwa naas ini. Akibat penembakkan itu, Malala mengalami kondisi kritis dan dilarikannya ke rumah sakit militer di Peshawar.

    Dikabarkan dari laman nobelprize.org, dirinya mengalami pembengkakkan otak. Untuk mendapatkan perawatan intensif, Malala dilarikan ke Brimingham, Inggris. Di Inggris, Malala mendapatkan perawatan operasi, termasuk memperbaiki sisi kiri wajahnya yang lumpuh. Meskipun demikian, luka yang dialaminya tidak begitu parah dan dirinya kembali pulih setelah sepuluh hari dalam kondisi tidak sadar. Akhirnya pada 2013, Yousafzai dapat kembali bersekolah tetapi bukan di negara asalnya, melainkan di Inggris.

    Sebagaimana dijelaskan dalam laman Malala.org, setelah sembilan bulan pasca peristiwa penembakan oleh kelompok Taliban, Malala Yousafzai berkesempatan memberikan pidato di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ketika usianya 16 tahun. Dalam pidatonya, dirinya  menekankan pentingnya pendidikan dan hak-hak perempuan sekaligus mendesak para pemimpin dunia untuk mengubah sistem kebijakan yang lebih pro pendidikan perempuan.

    Terkait penyerangannya oleh kelompok Taliban, Malala Yousafzai memberikan kalimat menohok. ”Meskipun para teroris terus menyerang kami, tetapi itu tidak menggentarkan semangat, ambisi, dan tujuan kami untuk terus menyebarkan semangat kebenaran,” ujarnya.  

    NAOMY A. NUGRAHENI 

    Baca: Hari ini 9 Tahun Lalu Malala Yousafzai Ditembak Anggota Taliban, Koma 4 hari

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Semeru: Fakta dan Data...

    Semeru mengalami peningkatan aktivitas vulkanis pada 4 Desember 2021. Erupsi Semeru kali ini diduga akibat curah hujan tinggi dan sejumlah faktor.