Indeks Pemulihan Covid-19 Nikkei: Cina Tergelincir, Indonesia Terbaik di Asean

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita

    TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia naik ke peringkat 54 dari ke-92 dalam Indeks Pemulihan Covid-19 versi Nikkei. Posisi ini mengantar Indonesia menjadi yang terbaik di antara negara-negara Asean menggeser kedudukan Singapura.

    Indeks yang dibuat oleh Nikkei Asia ini menilai negara dan wilayah dalam manajemen infeksi, peluncuran vaksin, dan mobilitas sosial. Semakin tinggi peringkatnya, semakin dekat tempat untuk pemulihan - dengan infeksi yang rendah, tingkat inokulasi yang lebih tinggi, dan langkah-langkah jarak sosial yang kurang ketat.

    Beberapa negara Asia Tenggara naik peringkat dengan kasus menurun dan vaksinasi berkembang pesat. Indonesia naik ke peringkat 54 dari peringkat 92, sedangkan Malaysia naik ke peringkat 102 dari peringkat 115.

    Cina tergelincir dari posisi pertama menjadi kesembilan dalam edisi terbaru Indeks Pemulihan COVID-19 Nikkei, karena pendekatan tanpa toleransi negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia untuk mengatasi pandemi, memperlambat kembalinya ke cara hidup normal.

    Cina berada di posisi teratas sejak indeks pertama kali diterbitkan pada bulan Juli, berkat jumlah kasus rendah dan tingkat vaksinasi tinggi. Tetapi skor mobilitasnya tetap rendah - peringkat ke-105 dari 121 yurisdiksi dalam indeks September.

    Menurut data resmi, Cina telah memberikan lebih dari 2,2 miliar dosis vaksin Covid-19, yang secara penuh menginokulasi lebih dari 70% populasinya.

    Namun demikian, negara ini mempertahankan kontrol perbatasan yang ketat dan pembatasan mobilitas. Ini telah mengunci kota dan daerah pedesaan setiap kali ada kasus yang dikonfirmasi, membatasi jumlah penerbangan dari luar negeri dan memberlakukan periode karantina yang panjang hingga tiga atau empat minggu pada pendatang.

    Penerbangan internasional ke Cina turun lebih dari 90% pada bulan September dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, menurut Cirium, sebuah perusahaan data dan analitik penerbangan.

    Filipina dan Laos Terbawah

    Dua tempat terakhir masih ditempati oleh negara-negara anggota Asean -- Filipina dan Laos, sedangkan Vietnam berada di urutan keempat dari bawah.

    Di Filipina, kasus baru harian mulai turun setelah mencapai level tertinggi kedua pada 29 September, turun di bawah 10.000 pada Selasa untuk pertama kalinya sejak Agustus.

    Tetapi kurang dari 30% populasi yang divaksinasi lengkap, rendah bahkan di antara negara-negara ASEAN. Pemerintah bulan lalu menguji coba penguncian "granular" di Metro Manila - wilayah ibu kota dan pusat ekonomi - tetapi perintah tinggal di rumah untuk individu di bawah usia 18 tahun dan di atas 65 tahun tetap berlaku.

    Negara ini secara bertahap melonggarkan pembatasan bisnis untuk menghidupkan kembali ekonomi, memungkinkan pusat kebugaran dibuka kembali dan meningkatkan kapasitas restoran dan salon untuk individu yang divaksinasi.

    Vietnam, yang berkinerja terburuk dalam dua peringkat sebelumnya, menerima skor penuh 10 dalam subkategori "vaksin baru", yang berarti di antara 10% negara teratas yang memberikan dosis vaksin paling banyak setiap hari per kapita.

    Meskipun tingkat vaksinasi nasional baru saja melewati 10%, lebih dari setengah populasi di Kota Ho Chi Minh telah menerima dua suntikan - perkembangan yang menjanjikan untuk kota yang telah menyumbang tiga perempat dari kematian Covid-19 di negara itu.

    Singapura turun 56 peringkat ke posisi 70, setara dengan AS dan tepat di belakang Inggris. Negara-kota itu memerangi peningkatan infeksi yang eksponensial tetapi tidak mengabaikan rencananya untuk hidup berdampingan dengan virus, mengingat 98% pasien baru tidak menunjukkan gejala atau hanya memiliki gejala ringan.

    Tetapi pandemi terus menimbulkan pertanyaan tentang kelangsungan jangka panjang model ekonomi Singapura.

    Empat negara Timur Tengah, termasuk Bahrain dan Uni Emirat Arab, masuk 10 besar dalam peringkat tersebut. Hong Kong mengambil tempat tertinggi di Asia, di urutan ketujuh. Jepang melonjak 58 peringkat ke peringkat 14 karena kasus menurun di kota-kota besar.

    Metodologi pembuatan peringkat terbaru disesuaikan untuk mencerminkan kemajuan vaksinasi Covid-19 di seluruh dunia. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.